Ribuan Warga Wuhan Rayakan Tahun Baru 2023 di Tengah Lonjakan Covid-19

Happy Fajrian
1 Januari 2023, 08:30
tahun baru 2023, cina, wuhan, covid-19
nypost.com
Tahun baru 2023 di Wuhan, Cina, dirayakan di tengah lonjakan kasus Covid-19 setelah kebijakan pembatasan ketat Nol-Covid dicabut pemerintah Cina.

Ribuan orang berkumpul di pusat kota Wuhan, Cina, pada Sabtu (31/12) malam untuk merayakan tahun baru 2023. Warga Negeri Panda berharap 2023 akan menjadi tahun yang jauh lebih baik setelah tahun 2022 yang dipenuhi dengan penguncian wilayah dan lonjakan kasus baru Covid-19.

Banyak yang melepaskan balon ke langit ketika jam berdentang tengah malam, sesuai tradisi di kota Cina tengah tempat pandemi dimulai tiga tahun lalu, sebelum berswafoto dengan teman-teman mereka.

“Pada tahun lalu, saya merasa Covid-19 sangat serius dan beberapa anggota keluarga saya dirawat di rumah sakit,” kata siswa sekolah menengah Wuhan berusia 17 tahun, bermarga Wang, seperti dikutip Reuters, Minggu (1/1). “Saya berharap mereka akan sehat di tahun baru. Ini yang paling penting.”

Beberapa datang dengan pakaian mewah dan hampir semua orang yang hadir mengenakan masker. Perusahaan data kesehatan berbasis di Inggris, Airfinity, melaporkan lonjakan kasus baru Covid-19 di Cina setelah pembatasan dicabut dengan angka kematian sekarang mencapai sekitar 9.000 per hari.

“Saya takut,” kata seorang wanita bermarga Jin, merujuk pada kemungkinan terinfeksi ulang Covid-19. “Saya masih takut saat keluar malam ini, tapi saya hanya ingin keluar, karena semua orang sudah keluar.”

Reuters melaporkan kerumunan warga pada malam tahun baru di Wuhan diawasi oleh sejumlah besar petugas polisi, SWAT, personel berpakaian preman tak dikenal, dan petugas keamanan lainnya.

Pada akhir November, ratusan orang ikut serta dalam demonstrasi penguncian di jalan-jalan kota di seluruh negeri termasuk Wuhan. Menyusul protes tersebut, Cina mencabut pembatasan yang ketat dalam kebijakan nol Covid mereka.

“Pembatasan itu diberlakukan terlalu lama, jadi mungkin orang-orang sangat tidak senang,” kata Chen, warga Wuhan berusia 24 tahun yang bekerja di e-commerce. “Sudah lama sejak hal-hal hidup dan bersemangat. "

Polisi menggunakan pengeras suara di sejumlah lokasi, melontarkan pesan singkat berulang kali yang memberitahu orang-orang untuk tidak berkumpul, yang tampaknya tidak diperhatikan oleh warga yang ingin bersenang-senang.

“Saya menantikan tahun baru tetapi saya juga sangat gugup,” kata warga Wuhan, Lily Zhao, 37, yang bekerja sebagai guru taman kanak-kanak. “Saya bertanya-tanya kapan epidemi ini akan benar-benar berakhir.”

Di Shanghai, yang seperti banyak kota di China pada tahun 2022 dikunci dalam waktu lama, banyak yang memadati jalan tepi sungai yang bersejarah, The Bund.

“Kami semua datang dari Chengdu untuk merayakannya di Shanghai,” kata Da Dai, seorang eksekutif media digital berusia 28 tahun yang bepergian dengan dua temannya. “Kami sudah terjangkit Covid-19, jadi sekarang merasa aman untuk bersenang-senang.”

Meskipun ada cukup banyak orang di Bund untuk meminta polisi mengarahkan arus orang-orang di sana, perusahaan F&B lokal tidak seramai tahun lalu.

“Ini tidak sesibuk tahun lalu,” kata seorang pelayan di restoran Lost Heaven dekat the Bund. Beberapa meja kosong, yang biasanya tidak terjadi di NYE katanya, menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang berbicara kepada media.

Restoran itu memiliki lebih dari 200 reservasi, tetapi biasanya jumlah tersebut 20-30% lebih tinggi. “Orang-orang takut keluar sejak kebijakan Covid dilonggarkan,” katanya. “Semoga tahun depan lebih baik.”

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait