Kekhawatiran Varian Baru Covid-19 Seret BitCoin Turun 9% ke US$ 53.551

Harga Bitcoin mencatatkan rekor penurunan harian terbesar, yakni 9,2% ke level US$ 53.551 imbas ketakutan terhadap varian baru Covid-19 B.1.1.529 yang muncul di Afrika Selatan.
Image title
26 November 2021, 20:41
bitcoin, varian b.1.1.529, covid-19, mata uang kripto
Katadata

Harga Bitcoin turun lebih dari 9% hari ini, Jumat (26/11), dan menyeret mata uang kripto (cryptocurrency) lainnya setelah varian baru virus corona yang berpotensi tahan vaksin bernama B.1.1.529 ditemukan di Afrika Selatan.

Penemuan varian baru ini membuat investor membuang aset-aset berisiko miliknya dan mengalihkannya ke aset yang lebih aman seperti obligasi, yen, dan dolar.

Bitcoin, yang merupakan mata uang kripto terbesar di dunia, turun 9,2% menjadi US$ 53.551, yang merupakan level terendahnya sejak 10 Oktober. Sementara ether turun lebih dari 13% ke level terendah dalam sebulan ke level US$ 3.924 atau turun hampir 20% dari rekor tertinggi yang dicapai pada 10 November.

Bitcoin, yang selama 13 tahun hidupnya dibumbui oleh serangan volatilitas ekstrem, berada di jalur penurunan harian terbesar sejak 20 September. Harga Bitcoin saat ini telah merosot lebih dari 20% dari level tertingginya di US$ 67.633 pada awal November. Simak databoks berikut:

Advertisement

Para ilmuwan mengatakan varian virus corona, yang terdeteksi di Afrika Selatan, Botswana, dan Hong Kong, memiliki kombinasi mutasi yang tidak biasa dan mungkin dapat menghindari respons imun atau membuatnya lebih menular.

"Penyebaran (varian), terutama ke negara lain, dapat semakin melemahkan selera investor," kata Yuya Hasegawa di bursa Bitbank yang berbasis di Tokyo. "Kenaikan Bitcoin kemungkinan akan terbatas dan pasar harus bersiap untuk kerugian lebih lanjut."

Adapun Bitcoin mencapai level tertinggi sepanjang masa sebesar US$ 67.633 awal bulan ini karena semakin banyak investor besar yang memeluk cryptocurrency, dengan banyak yang tertarik pada kualitasnya yang diklaim tahan terhadap inflasi.

Yang lain telah menumpuk ke dalam token digital dengan janji keuntungan cepat, hasil imbang yang telah meningkat dengan rekor suku bunga rendah atau negatif. Namun volatilitas bitcoin tetap ada, menimbulkan pertanyaan tentang kesesuaiannya sebagai penyimpan nilai yang stabil.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait