Perusahaan Korsel Gandeng PGN Garap Proyek Energi Hijau di Indonesia

PGN dan perusahaan asal Korea Selatan, SK E&S dan CJ, akan menggarap proyek energi hijau seperti LNG, penangkapan dan penyimpanan karbon, serta hidrogen.
Happy Fajrian
28 September 2022, 18:38
pgn, energi hijau, penangkapan karbon,
Katadata
Ilustrasi.

Perusahaan asal Korea Selatan (Korsel), yaitu SK E&S dan CJ, menggandeng PT Perusahaan Gas Negara (PGN), untuk menggarap proyek investasi energi hijau yang dinilai dapat mendukung upaya dekarbonisasi yang sedang digenjot pemerintah Indonesia.

Anak usaha SK E&S, PT Prism Nusantara Internasional, telah menandatangani nota kesepahaman dengan PGN pada Februari 2022, terkait peluang kerja sama di beberapa sektor yakni gas alam cair (LNG), penangkapan dan penyimpanan karbon (Carbon Capture Storage/CCS), serta hidrogen.

“Di kuartal keempat 2022, nota kesepahaman ini diharapkan bisa dilanjutkan dengan diskusi agenda studi bersama lebih detail dan membentuk kelompok kerja (working group),” kata President Director Prism Nusantara Internasional, Kim Taeyoung dalam Indonesia-Korea Future Industry Business Plaza 2022 di Jakarta, Rabu (28/9).

Melalui kerja sama dengan PGN, SK E&S ingin mendukung pengembangan proyek carbon capture storage hub di Indonesia. Selain itu juga, perusahaan ingin memproduksi hidrogen biru atau hijau untuk pasar domestik dan ekspor.

Advertisement

“Kami ingin berkontribusi dalam pembangunan rantai pasok hidrogen di Indonesia dengan menggunakan pengalaman dan keahlian SK E&S,” kata Kim.

SK E&S adalah satunya-satunya perusahaan LNG terintegrasi di Korea Selatan dan memiliki portofolio di energi baru dan terbarukan seperti panel surya dan hidrogen.

Sementara itu, konglomerasi Korea Selatan CJ juga tengah terlibat dalam proyek energi hijau di Indonesia, di mana perusahaan berinvestasi untuk membangun pabrik untuk memproduksi polyhdroxyl-alkanoate yang dapat menghasilkan 100% plastik ramah lingkungan (biodegradable).

Kapasitas pabrik tersebut mencapai 5.000 ton per tahun. “Pabrik telah beroperasi pada awal tahun 2022 dan pengapalan pertama sudah dilakukan pada kuartal pertama tahun ini,” kata Direktur CJ Indonesia Group Onasis Wahju.

Pabrik itu akan berperan penting bagi Indonesia dalam menurunkan sampah plastik lantaran Indonesia dikenal dengan negara dengan jumlah sampah plastik terbesar kedua di dunia.

Di sisi lain, keberadaan pabrik CJ ini mendukung program pemerintah Indonesia untuk mengurangi sampah plastik sebesar 70% di laut.

Selain pasar Indonesia, CJ Indonesia juga memasarkan produknya di luar negeri. Hal itu berdasarkan perhitungan CJ bahwa permintaan plastik ramah lingkungan di dunia akan naik dari 0,4 triliun di tahun 2021 menjadi 1,6 triliun di tahun 2025.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Pelaksana Sumber Daya Energi, Mineral dan Pertambangan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas Yahya Rachman Hidayat mengatakan setidaknya ada lima sektor yang berperan penting untuk mencapai Net Zero Emission (NZE) pada 2060.

Kelima sektor tersebut yaitu energi, kehutanan, pertanian, industri dan penggunaan produk, serta pengelolaan sampah. “Dengan pembangunan rendah karbon melalui skenario NZE, Indonesia mampu mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dalam jangka panjang,” kata Yahya.

Pemerintah Indonesia telah mencanangkan net zero emission (NZE) pada tahun 2060 atau lebih cepat. Dalam hitungan Bappenas, skenario untuk mengurangi emisi karbon dan mencapai NZE mendorong pertumbuhan ekonomi sebesar 6% per tahun dalam jangka panjang.

Reporter: Antara
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait