Investor Institusi BUMN Paling Optimistis Ekonomi Global dan Nasional

Investor mengkhawatirkan dampak ekonomi global terhadap pasar modal Indonesia. Investor BUMN paling yakin kondisi ekonomi global dan nasional akan baik.
Image title
19 Februari 2019, 20:50
Potensi Pasar Modal
ANTARA FOTO/Agung M Rajasa

Hasil survei Katadata Investor Confidence Index (KICI) menunjukkan bahwa kondisi ekonomi global menjadi perhatian investor institusi di Indonesia. Dari 172 responden investor institusi yang disurvei, sebagian besar
menyatakan bahwa mereka khawatir dengan perkembangan ekonomi global yang akan mempengaruhi kondisi pasar modal Indonesia sehingga mempengaruhi keputusan investasi mereka.

Sebanyak 40,1% responden menyatakan mereka khawatir terhadap perkembangan ekonomi global, mengalahkan kekhawatiran terhadap risiko pasar modal lainnya yaitu faktor keamanan dalam negeri 20,3%, politik dalam negeri 25,6%, serta geopolitik internasional 9,9%. Kondisi perekonomian dalam negeri menjadi urutan buncit terkait risiko yang mempengaruhi kondisi pasar modal yaitu hanya 4,1%.

Investor dari insitusi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menjadi kelompok investor yang paling optimis terhadap kondisi perekonomian global serta nasional untuk saat ini hingga tiga bulan kedepan, dibandingkan dengan investor dari perusahaan swasta nasional, maupun perusahaan asing/joint venture (JV).

(Baca: Investor Khawatirkan Risiko Perekonomian Global Terhadap Pasar Modal)

Advertisement

Kendati khawatir, 36,05% investor meyakini kondisi perekonomian global saat ini biasa saja, artinya tidak baik dan juga tidak buruk, dan sebanyak 33,72% responden menilai kondisi ekonomi global saat ini baik. Kekhawatiran tersebut terutama bersumber dari 29,65% responden yang menganggap kondisi ekonomi global saat ini buruk.

Menurut panel ahli Katadata Insight Center (KIC), Damhuri Nasution, perkembangan ekonomi global menjadi faktor yang cukup berpengaruh terhadap ekonomi nasional, terutama dari sisi pertumbuhan ekonomi dan pergerakan
nilai tukar rupiah terhadap sejumlah mata uang utama dunia, terutama dolar Amerika Serikat (AS).

Perang tarif antara AS dan Tiongkok, misalnya. Konflik dagang ini tidak hanya melukai perekonomian kedua negara yang terlibat, tetapi seluruh dunia ikut merasakan dampak perang dagang terhadap perekonomiannya, dan efeknya pun ikut merambat ke Indonesia. Pasalnya baik AS maupun Tiongkok merupakan rekan dagang utama Indonesia.

Tidak hanya itu, normalisasi kebijakan moneter (quantitative easing) AS dengan kenaikan suku bunga acuannya turut membuat nilai tukar mata uang negara berkembang, termasuk Indonesia, melemah cukup signifikan.

"(Pada) 2018 ada gejolak di pasar keuangan, bisa dilihat dari pelemahan nilai tukar, penurunan IHSG. Semua itu disebabkan oleh faktor global," kata Damhuri beberapa waktu lalu.

(Baca: Jelang Pilpres, Investor Khawatirkan Ekonomi Global Daripada Politik)

Investor pun tidak memiliki ekspektasi yang berlebihan terhadap perkembangan ekonomi global selama tiga bulan kedepan. Pasalnya, hampir separuh responden, tepatnya 48,26%, menilai kondisinya tiga bulan kedepan akan relatif sama. Walaupun cukup banyak responden yang optimis kondisinya akan membaik (38,37%), terutama responden dari perusahaan pelat merah.

Sebanyak 50% responden dari institusi BUMN percaya kondisi ekonomi global tiga bulan kedepan akan lebih baik daripada saat ini. Sedangkan lebih dari separuh responden dari perusahaan swasta nasional (52,54%) dan perusahaan asing/JV (57,14%) meyakini kondisinya akan sama. Namun tidak sedikit responden perusahaan swasta nasional (35,59%) dan asing/JV (28,57%) yang meyakini kondisinya akan lebih baik.

Sebaliknya, ketika ditanyakan pendapat mereka terkait kondisi perekonomian nasional, sebagian besar responden dari seluruh kategori, setuju bahwa ekonomi Indonesia saat ini kondisinya baik, yaitu sebanyak 61,63% responden.
Bahkan segelintir dari responden (2,33%) meyakini bahwa kondisi ekonomi Indonesia saat ini sangat baik, dan 25,58% responden menyatakan kondisinya saat ini biasa saja.

Mereka juga meyakini kondisi ekonomi Indonesia tiga bulan kedepan akan lebih baik sebanyak 45,93% responden atau paling tidak sama dengan kondisi saat ini sebanyak 46,51% responden.

(Baca: Aksi Ambil Untung di Pengujung Perdagangan Seret IHSG Turun 0,05%)

Dalam hal ini, lagi-lagi responden dari BUMN yang paling optimis (55% responden BUMN) kondisi ekonomi Indonesia akan membaik dibandingkan responden dari swasta nasional yang terbagi dua sama besar antara yang yakin ekonomi Indonesia akan lebih baik (44,07%), dan yang meyakini kondisinya akan sama saja (48,31%).

Hasil lengkap survei investor institusi dan Katadata Investor Confidence Index (KICI) ini dapat Anda unduh di link ini.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait