IHSG Selama Pekan Lalu Selamat dari Tekanan Global, Hanya Turun 0,1%

Tekanan global sempat membuat IHSG terkoreksi tajam pada awal pekan. Namun, kinerja rupiah yang luar biasa menyelamatkan muka IHSG.
Image title
24 Desember 2018, 06:00
Potensi Pasar Modal
ANTARA FOTO/Agung M Rajasa

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada akhir pekan kemarin ditutup di level 6.163,59, atau turun 0,1% dibandingkan posisi akhir pekan sebelumnya pada level 6.169,84. IHSG sempat terkoreksi tajam pada awal pekan karena memuncaknya kekhawatiran investor akan melambatnya pertumbuhan ekonomi global.

Kekhawatiran investor didasari sejumlah data ekonomi Amerika Serikat (AS) dan Tiongkok, dua perekonomian besar di dunia, yang mulai menunjukkan pelemahan. Rencana bank sentral AS, The US Federal Reserve (The Fed) untuk menaikkan suku bunga acuannya, Fed Fund Rate (FFR), semakin membuat investor global was-was.

Apalagi tanda-tanda resesi di perekonomian AS sudah mulai terlihat dari kurva terbalik imbal hasil obligasi jangka panjang pemerintah AS (inverted yield curve). Secara historis, inverted yield curve menjadi indikator yang akurat dalam meramalkan datangnya resesi pada perekonomian AS.

(Baca: IHSG dan Bursa Asia Berguguran Terseret Kejatuhan Wallstreet)

Advertisement

Antisipasi investor global terhadap kenaikan FFR membuat instrumen berisiko seperti saham menjadi tidak menarik. Sehingga aksi jual menjadi tak terelakkan pada seluruh bursa global yang membuat koreksi tajam selama dua hari berturut-turut pada awal pekan. Hanya beberapa bursa saja yang selamat dari koreksi ini di awal pekan.

Namun seluruh bursa Asia tercatat mengalami koreksi ketika The Fed menaikkan FFR pada Rabu (19/12) atau Kamis (20/12) waktu Asia. IHSG sendiri terkoreksi hingga 0,48% akibat kenaikan FFR, walau sempat sempat melesat naik hingga 1,55% sehari sebelumnya karena kinerja penguatan rupiah yang luar biasa terhadap seluruh mata uang utama dunia dan Asia.

Sementara itu, kondusivitas negosiasi perdagangan antara AS dan Tiongkok yang akan menentukan akankah perang dagang antara keduanya memanas atau terselesaikan, terus mendapat gangguan. Pidato Presiden Tiongkok Xi Jinping dalam peringatan 40 tahun reformasi ekonomi Tiongkok menyampaikan pesan yang cukup tegas terhadap seteru dagangnya, AS.

(Baca: The Fed Naikkan Suku Bunga Amerika-25-Bps, Tahun 2019 Tak Lagi Agresif)

Xi mengatakan bahwa tidak ada satu pihak pun di dunia yang dapat memengaruhi laju reformasi ekonomi Tiongkok. Walaupun sebenarnya pihak Tiongkok sedikit melunak dalam negosiasi dengan AS, antara lain menyetujui untuk menambah impor produk pertanian dari AS dan menanggalkan program "Made in China 2025" yang dikritik oleh AS.

Namun kondusivitas tersebut sedikit terancam setelah Departemen Kehakiman AS menangkap dua warga negara Tiongkok atas tuduhan melakukan peretasan dan pencurian data kekayaan intelektual dari perusahaan-perusahaan teknologi di sedikitnya 12 negara di dunia. Bahkan Departemen Kehakiman AS menuduh kedua tersangka tersebut memiliki afiliasi dengan pemerintahan Tiongkok.

Setelah IHSG terkoreksi pasca kenaikan FFR oleh The Fed, pada akhir perdagangan Jumat (21/12), IHSG kembali rebound. Kali ini kenaikan IHSG dipengaruhi oleh sentimen domestik antara lain penguatan rupiah, turunnya harga minyak, dan momen hari raya natal dan tahun baru.

Momen hari raya Natal dan tahun baru membuat konsumsi masyarakat meningkat. Alhasil, sektor yang berhubungan langsung dengan konsumsi dan daya beli masyarakat melesat di bursa. Pada penutupan perdagangan Jumat kemarin, sektor konsumer naik 1,49% dan menjadi sektor yang mendorong kenaikan IHSG.

(Baca: Sektor Konsumer Dorong IHSG Kembali ke Zona Hijau, Naik 0,26%)

Turunnya IHSG sebesar 0,1% sepanjang pekan kemarin membuat nilai kapitalisasi pasar di pasar modal Indonesia mengalami penurunan 0,09%, dari Rp 6.992,75 triliun menjadi Rp Rp 6.986,67 triliun. Salah satu pendorong turunnya IHSG dan kapitalisasi pasar di Bursa Efek Indonesia adalah investor asing yang mencatatkan jual bersih hingga Rp 2,9 triliun. Sehingga, investor asing sepanjang 2018 telah mencatatkan jual bersih sebesar Rp 51,63 triliun.

Sementara itu, rata-rata volume transaksi harian melonjak 23,31% menjadi 14,39 miliar saham dibandingkan 11,67 miliar saham pada pekan sebelumnya. Sedangkan rata-rata nilai transaksi harian mengalami peningkatan 7,12% menjadi Rp10,13 triliun dibandingkan Rp9,46 triliun pada sepekan sebelumnya.

Pekan ini, perdagangan di pasar modal baru dibuka lagi pada Rabu (26/12) karena libur Natal dan cuti bersama sebelum Natal. Analis memperkirakan laju IHSG pekan ini akan bergerak menguat.

(Baca: Penyebab Rupiah Stabil Meski BI Tak Ikut The Fed Kerek Bunga Acuan)

Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji memperkirakan secara teknikal laju IHSG bergerak naik menuju area resistance. Resistance pertama maupun kedua memiliki range pada level 6182,3 hingga 6201,1. Sementara, support pertama maupun kedua memiliki range pada level 6.127,7 hingga level 6.091,8.

Senada dengan Nafan, Analis Reliance Sekuritas Indonesia Lanjar Nafi juga memperkirakan IHSG secara teknikal akan bergerak naik. Menurutnya IHSG akan menguat, menguji target tahun ini di atas level 6.200.

Berdasarkan indikator, peluang IHSG optimis mendekati area jenuh beli sehingga diperkirakan IHSG akan lanjut bergerak naik pasca-libur Natal dengan suppor di level 6.131, sedangkan resistance di level 6.210.

Reporter: Ihya Ulum Aldin
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait