Mantan Ketua BPK Harry Azhar Azis Meninggal Dunia, Ini Profilnya

Meskipun dikenal sebagai politisi Golkar, Mantan Ketua BPK Harry Azhar Azis ini sebelumnya adalah seorang akademisi yang telah mengabdi di banyak universitas.
Image title
18 Desember 2021, 18:46
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kanan) mengucapkan selamat kepada Anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Harry Azhar Azis (kiri) yang didampingi istrinya Amanah Abdulkadir (kedua kiri) usai Pengucapan Sumpah Jabatan Anggota BPK Periode 2019-2024 di Mahkamah
ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kanan) mengucapkan selamat kepada Anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Harry Azhar Azis (kiri) yang didampingi istrinya Amanah Abdulkadir (kedua kiri) usai Pengucapan Sumpah Jabatan Anggota BPK Periode 2019-2024 di Mahkamah Agung, Jakarta, Kamis (17/10/2019).

Kabar duka datang dari Badan Pemeriksa Keuangan atau BPK, yang mengumumkan meninggalnya anggotanya Harry Azhar Azis, Sabtu (18/12) sore. Kabar tersebut disampaikan melalui akun resmi BPK RI di Twitter.

“Innaa lillahi wa inna ilaihi rooji’uun, telah meninggal dunia Anggota V BPK RI, Harry Azhar Azis,” tulis akun @bpkri di Twitter, pukul 17.02 WIB hari ini.

Selain melampirkan foto almarhum, akun BPK RI juga turut mendoakan agar Allah SWT menerima semua amal ibadah Almarhum dan mengampuni segala dosa dan kesalahannya. Selain itu, untuk keluarga yang ditinggalkan agar diberikan kesabaran dan ketabahan.

“Saat ini Almarhum disemayamkan di rumah dinas di Jakarta,” kata Selvia Vivi Devianti, Kepala Biro Humas dan Kerja Sama Internasional BPK di laman resmi, Sabtu (18/12).

Harry Azhar Azis saat ini menjabat sebagai Anggota V atau Pimpinan Pemeriksaan Keuangan Negara V. Almarhum mengawali perjalanan karier dan pengabdian di BPK sejak Oktober 2014 hingga Oktober 2019.

Pria kelahiran Kepulauan Riau, 25 April 1956 tersebut, kemudian terpilih kembali sebagai Anggota BPK untuk periode Oktober 2019 hingga 2024.

Almarhum juga pernah menjabat sebagai Ketua BPK pada Oktober 2014 sampai April 2017. Politisi dari Fraksi Golkar tersebut sempat dilengserkan secara aklamasi dan digantikan Moermahadi Soerja.

Ucapan duka juga mulai berdatangan, salah satunya dari sahabat almarhum yang juga Anggota III BPK RI, Achsanul Qosasi. Dalam akun Twitter @AchsanulQosasi, dia membagikan kenangannya bersama almarhum dalam 12 tahun terakhir. Dia juga membagikan beberapa foto kebersamaannya dengan almarhum. 

"Selamat Jalan Sahabat dan Senior dalam 12 Tahun Bersama.. Prof.Dr. Harry Azhar Azis. MA Phd. Kenangan perjalanan kami di DPR & BPK tak akan pernah hilang terlupakan. Selamat Jalan Pak Harry," tulisnya. 

Sejak masih di bangku kuliah, Harry mengasah kemampuan berpolitiknya dengan terlibat aktif di berbagai organisasi mahasiswa dan kepemudaan. Ia tercatat sebagai Presidium Dewan Mahasiswa APP Departemen Perindustrian RI, ketua umum PB Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) periode 1983-1986, dan aktif di Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI).

Ayah dari tiga anak ini pernah menjadi pengurus di organisasi pemuda Golkar, yaitu Kosgoro, AMPI, dan AMPG. Pada awal reformasi ia menjadi staf ahli dari Fraksi Golkar MPR RI pada 2001-2004.

Harry juga berhasil memenangkan dua pemilu sebagai anggota DPR periode 2004-2009 dan 2009-2014. Namun saat akan bersaing kembali, Harry kalah lantaran merasa telah dikenal di Kepulauan Riau sehingga modal yang dikeluarkan lebih kecil dibandingkan pemilu sebelumnya.

Meskipun dikenal sebagai politisi Golkar, sebelumnya ia merupakan seorang akademisi yang telah mengabdi di banyak universitas. Sejak 1985 ia menggeluti profesi sebagai dosen yang dimulai dari Universitas Islam Assyafii’yah.

Selanjutnya, ia berkontribusi di Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Indonesia, Universitas Tarumanegara, STIMA Kosgoro, Universitas Mercu Buana, Universitas Jayabaya, UPN Veteran, dan Universitas Indonesia.

Prestasi akademik telah Harry torehkan sejak menjadi mahasiswa. Ia pernah menyandang predikat Mahasiswa Teladan Akademi Pimpinan Perusahaan (APP) Departemen Perindustrian RI pada 1976.

Ia juga berkesempatan mengikuti beberapa program pertukaran pelajar. Pertama, program Award for Young Leaders, USIA, Jakarta-Washington DC pada 1986. Kedua, Scholarship Award for ASEAN Youth yang merupakan program kerja sama antara Pemerintah Jepang dan Kantor Menteri Pemuda dan Olahraga RI pada 1987 dan 1993.

Ia juga memiliki jenjang pendidikan yang fokus di bidang ekonomi. Harry menamatkan pendidikan di Manajemen Perusahaan, APP Departemen Perindustrian RI pada 1975-1980. Kemudia ia melanjutkan pendidikannya ke jenjang sarjana di Sekolah Tinggi Manajemen Industri, Departemen Perindustrian RI pada 1981-1985.

Harry berhasil lulus dengan IPK sebesar 3,7 di University of Oregon, Amerika Serikat pada 1988-1990 dengan gelar Master of Arts (MA) bidang Kebijakan Ekonomi Publik. Lalu ia melanjutkan untuk jenjang doktor dan berhasil meraih IPK 3,8 di Oklahoma State University, Amerika Serikat pada 1994-2000 dengan gelar Doctor of Philosophy (PhD) bidang Ekonomi.

Atas keahliannya tersebut, ia dipercaya menjadi Wakil Ketua Komisi XI DPR RI yang membidangi perekonomian. Selain itu, ia juga berkiprah selama 10 tahun di komisi ini hingga dapat menjadi bekal dalam menjalani fit and proper test di Komisi XI sebagai calon anggota BPK. Ia berhasil menang dengan mekanisme voting dan menyisihkan 61 pesaing lainnya.

Harry juga dipercaya menjadi Panitia Khusus (Pansus) untuk Rancangan Undang-Undang (RUU) BPK pada 2006, RUU Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) DPR RI 2005-2025 pada 2007, dan RUU Perbankan Syariah 2007-2008. Selain itu, ia juga ikut membahas RUU Perpajakan (2005-2009) dan menjadi ketua Pansus RUU Pajak dan Retribusi Daerah (2006-2008).

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait