Pemerintah Alihkan Saham Indosat ke PPA, Harga Saham Naik ke Rp 6.600

Indosat dimiliki sahamnya oleh Ooredoo Asia Pte Ltd sebanyak 65%, PT PPA sebanyak 14,29%, dan sisanya oleh pemilik saham publik 20,71%.
Image title
Oleh Lavinda
18 Juni 2021, 14:03
Pemerintah resmi mengalihkan 14,29% saham PT Indosat Tbk miliknya kepada perusahaan pelat merah PT Perusahaan Pengelola Aset.
Arif Kamaluddin | Katadata
Gerai Indosat

Pemerintah resmi mengalihkan 14,29% saham PT Indosat Tbk miliknya kepada perusahaan pelat merah PT Perusahaan Pengelola Aset. Harga saham emiten operator telekomunikasi ini naik 0,76% atau 50 poin ke level 6.600 pada pembukaan perdagangan saham sesi II, Jumat (18/6).

Berdasarkan keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), pemerintah mengalihkan 776,62 juta saham seri B Indosat dengan harga pembelian Rp 2.875 per saham. Dengan demikian, total nilai saham yang dialihkan mencapai Rp 2,23 triliun.

"Tujuan dari transaksi (adalah) penambahan penyertaan modal negara ke dalam modal saham PT PPA," ujar Direktur Utama Indosat Yadi J. Ruchandi dalam keterangan tertulis.

Transaksi tersebut dilakukan berdasarkan PP No 51 Tahun 2021 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara RI ke dalam Modal saham perusahaan PT PPA. Selain itu, sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan (KMK) Republik Indonesia Nomor 135/KMK.06/2021 tentang Penetapan Nilai Penambahan Penyertaan Modal Negara RI ke dalam Modal Saham Perusahaan Perseroan PT PPA tanggal 1 April 2021.

Advertisement

Transaksi tersebut dilaksanakan pada 8 Juni 2021, dan pemberitahuan sudah disampaikan kepada Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Dengan demikian, komposisi pemegang saham Indosat saat ini ialah, Ooredoo Asia Pte Ltd masih menjadi pemegang saham pengendali dengan kepemilikan 65% saham, PT PPA sebanyak 14,29%, dan sisanya pemilik saham publik 20,71%.

Pada triwulan I 2021, Indosat Tbk mencatatkan laba bersih senilai Rp 172,15 miliar. Raihan laba bersih tersebut berbalik dibanding kinerja Indosat pada periode yang sama tahun lalu yang mengalami kerugian Rp 605,61 miliar.

Berdasarkan laporan keuangan perusahaan, penyokong laba bersih terbesar berasal dari pendapatan bisnis data yang melesat 21,22% dari Rp 5,37 triliun pada triwulan I 2020 menjadi Rp 6,04 triliun pada triwulan pertama tahun ini.

Bisnis data mendorong kinerja pendapatan seluler naik 12,55% menjadi Rp 6,04 triliun dari semula Rp 5,37 triliun. Bisnis lain yang juga menyumbang pendapatan Indosat pada tiga bulan pertama tahun ini yaitu, bisnis multimedia, komunikasi data, dan internet (MIDI) senilai Rp 1,16 triliun. Angka tersebut naik 15,79% dari Rp 1 triliun.

Alhasil, total pendapatan Indosat mencapai Rp 7,34 triliun atau mengalami pertumbuhan hingga 12,6% dibandingkan raihan periode yang sama tahun lalu Rp 6,52 triliun. Meski pendapatan Indosat naik, jumlah beban biaya juga ikut terkerek. Pada triwulan I-2021, beban Indosat tercatat Rp 6,41 triliun sedangkan periode sama tahun lalu Rp 6,32 triliun yang artinya mengalami kenaikan 1,41%.

Berdasarkan laporan keuangan, jumlah aset Indosat per akhir Maret 2021 mencapai Rp 62,89 triliun atau naik tipis dari Desember 2020 Rp 62,77 triliun. Jumlah aset lancar perusahaan per Maret 2021 senilai Rp 10,56 triliun sedangkan aset tidak lancar Rp 52,32 triliun.

Di sisi lain, liabilitas Indosat menurun, dari Rp 49,86 triliun pada akhir 2020 menjadi Rp 49,74 triliun pada akhir Maret 2021. Jumlah itu terdiri dari liabilitas jangka pendek senilai Rp 22,83 triliun dan jangka panjang Rp 26,91 triliun. Jika dibandingkan dengan pesaingnya, PT XL Axiata Tbk (EXCL), laba bersih Indosat memang lebih kecil.

Namun, laba bersih XL Axiata yang senilai Rp 320,51 miliar pada kuartal I 2021, merosot hingga 78,91% dibanding raihan keuntungan bersih periode yang sama tahun lalu senilai Rp 1,51 triliun. Salah satu penyebab laba bersih XL Axiata terlihat menurun, karena tahun lalu perusahaan mendapat keuntungan besar dari transaksi penjualan menara, sedangkan tahun ini tidak ada transaksi sejenis.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait