Pesawat Tertembak, Ukraina Tuntut Investigasi & Kompensasi dari Iran

Iran mengakui telah menembak jatuh pesawat penumpang Ukraina dan menewaskan 176 penumpang.
Martha Ruth Thertina
12 Januari 2020, 15:31
penembakan pesawat, pesawat ukraina jatuh, Iran, Iran vs amerika
ANTARA FOTO/REUTERS/Nazanin Tabatabaee/WANA (West Asia News Agency)
Serpihan pesawat Maskapai Internasional Ukraina, yang jatuh setelah lepas landas dari bandara Imam Khomeini Iran, di pinggiran Teheran, Iran, Rabu (8/1/2020).

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy meminta pertanggungjawaban Iran atas jatuhnya pesawat Ukraina yang membuat seluruh penumpangnya tewas. Ia berharap adanya investigasi, pengakuan bersalah penuh, dan kompensasi dari Iran.

Beberapa hari lalu, pesawat Ukraine International Airlines (UIA) dilaporkan jatuh pada Rabu (8/1) lalu, setelah satu jam lepas landas dari Tehran menuju Kiev. Iran mengakui telah salah menembak pesawat. Keseluruhan 176 penumpang pesawat tersebut meninggal.

Kesalahan tersebut terjadi di tengah serangan balasan Iran ke markas-markas pasukan Amerika Serikat dan sekutunya di Irak. Iran membuat pengakuan tersebut setelah sempat menepis bahwa pihaknya yang bertanggung jawab.

(Baca: Foto: Jatuhnya Pesawat Boeing 737 - Ukraina di Iran)

Advertisement

Pesawat jatuh karena tertembak misil. Penembakan tersebut diklaim terjadi karena kesalahan manusia atau human error. “Iran telah mengakui bersalah menjatuhkan pesawat Ukraina. Tapi, kami menuntut pernyataan bersalah penuh,” kata Zelensky dalam pernyataannya Sabtu (11/1).

Ia juga meminta kepastian dari Iran untuk melakukan investigasi terbuka, membawa pihak yang bersalah ke pengadilan, dan memulangkan jenazah para korban. Selain itu “Permintaan maaf resmi melalui jalur diplomatik,” kata dia.

Perdana Menteri Ukraina Oleksiy Honcharuk mengatakan pemerintah Ukraina akan memberikan kompensasi sebesar US$ 8.350 dolar AS atau setara Rp 114,8 juta kepada masing-masing keluarga dari korban tewas. Kompensasi tersebut akan dibayarkan UIA. Ia juga menambahkan bahwa para diplomat Ukraina tengah mengupayakan kompensasi dari pemerintah Iran.

(Baca: Diserang Rudal Iran, AS Balas dengan Sanksi Ekonomi)

Presiden Iran Hassan Rouhani, melalui aku Twitter resminya, menyatakan duka cita atas tragedi tersebut. Ia berjanji akan melakukan investigasi secara menyeluruh dan akan memproses hukum pihak-pihak yang bersalah.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait