Dana Asing Hengkang, Utang Luar Negeri Pemerintah Turun Rp 33 Triliun

Utang luar negeri pemerintah turun secara bulanan, namun secara tahunan naik 12,4%.
Martha Ruth Thertina
17 April 2018, 13:43
Dolar
Arief Kamaludin|KATADATA

Bank Indonesia (BI) mencatat utang luar negeri pemerintah sebesar US$ 177,9 miliar atau setara Rp 2.444 triliun pada Februari 2018, turun US$ 2,4 miliar atau sekitar Rp 33 triliun dari bulan sebelumnya. Penurunan tersebut seiring dengan arus keluar dana asing dari Surat Berharga Negara (SBN).

Secara rinci, utang luar negeri berupa SBN yang dimiliki non-residen tercatat sebesar US$ 121,5 miliar dan pinjaman kepada kreditur asing US$ 56,3 miliar. Sebelumnya, pada Januari 2018, SBN yang dimiliki non-residen sebesar US$ 124,6 miliar.

(Baca juga: Stabilitas Kurs Rupiah Terus Dibayangi Risiko Keluar Masuk Dana Asing)

Namun, bila dilihat secara tahunan (year on year/yoy), utang luar negeri pemerintah per Februari 2018 tercatat naik 12,4%. Pertumbuhan tersebut melambat dibandingkan Januari 2018 yang sebesar 14,6%, namun lebih tinggi dibandingkan Februari 2017 yang sebesar 11,5%.

Advertisement

Adapun tahun ini, pemerintah merencanakan pembiayaan dari penerbitan SBN dan pinjaman (domestik dan luar negeri) sebesar Rp 399,2 triliun, utamanya untuk menutup defisit anggaran yang sebesar Rp 325,9 triliun atau 2,19% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

(Baca juga: Antisipasi Kondisi Global, Defisit APBN Kuartal I Terendah Sejak 2015)

Dalam Konferensi Pers APBN Kita pada Senin (16/4), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan komitmennya untuk menjaga utang secara sangat hati-hati. "Tidak ugal-ugalan," kata dia. Komitmen tersebut tercermin dari realisasi pembiayaan yang sebesar Rp 148,2 triliun pada triwulan I 2018, atau turun 21% (yoy). 

(Baca juga: Kerek Peringkat Utang RI, Moody's Nilai Ketahanan Ekonomi Menguat)

Di sisi lain, BI melansir utang luar negeri bank sentral per Februari 2018 sebesar US$ 3,5 miliar atau sekitar Rp 48 triliun, turun 9,7% (yoy). Penurunannya lebih kecil dibandingkan Januari 2018 yang sebesar 20,4% (yoy) dan Februari 2017 yang sebesar 22,7% (yoy).  

Sementara itu, utang luar negeri swasta tercatat sebesar US$ 174,8 miliar atau Rp 2.407 triliun, naik 5,1% (yoy). Pertumbuhannya lebih rendah dari Januari 2018 yang sebesar 6,7% (yoy), namun masih lebih tinggi dibandingkan Februari 2017 yaitu negatif 2,1% (yoy).  

Dengan perkembangan tersebut, secara keseluruhan, utang luar negeri Indonesia sebesar US$ 356,2 miliar atau sekitar Rp 4.905 triliun, tumbuh 9,5% (yoy), lebih rendah dibandingkan pertumbuhan Januari 2018 yang sebesar 10,4% (yoy), namun masih lebih tinggi dibandingkan Februari 2017 yang sebesar 3,73% (yoy).

BI menilai utang luar negeri Indonesia tetap terkendali dengan struktur yang sehat. Hal itu tercermin antara lain dari rasio utang luar negeri Indonesia yang tercatat stabil di kisaran 34% terhadap PDB. Rasio tersebut masih lebih baik dibandingkan dengan rata-rata negara peers.

Struktur utang luar negeri juga dinilai baik lantaran 85,5% di antaranya merupakan berjangka panjang. “Bank Indonesia berkoordinasi dengan Pemerintah terus memantau perkembangan utang luar negeri dari waktu ke waktu untuk mengoptimalkan peran utang luar negeri dalam mendukung pembiayaan pembangunan, tanpa menimbulkan risiko yang dapat memengaruhi stabilitas perekonomian,” demikian tertulis dalam siaran pers BI.

    News Alert

    Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

    Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
    Video Pilihan

    Artikel Terkait