Ke Amerika, Jokowi Cari Dana Bagi Industri E-commerce Lokal

Potensi transaksi di bisnis e-commerce diperkirakan mencapai US$ 130 miliar pada 2020.
Muchamad Nafi
23 Oktober 2015, 19:11
Joko Widodo Dalam Investasi Padat Karya Untuk Penyerapan Tenaga Kerja Indonesia
Arief Kamaludin|KATADATA
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam program \"Investasi Padat Karya Untuk Penyerapan Tenaga Kerja Indonesia\" di Balaraja Barat, Tangerang, Provinsi Banten, Senin (5/10).

KATADATA - Awal pekan depan Presiden Joko Widodo akan melawat ke Amerika Serikat selama lima hari. Sejumlah menteri dan pengusaha akan menemaninya. Di antara rangkain kegiatan di sana, Jokowi akan bertemua sejumlah ekekutif perusahaan besar.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan rombongan tersebut dijadwalkan bertemu lima perusahaan modal ventura besar. Perusahaan investasi tersebut siap menanamkan modal kepada beberapa perusahaan teknologi informasi Indonesia. Rudiantara menyebutkan salah satunya adalah Sir Michael Moritz, pemilik Sequoia Capital, dan Queen of The Net Mary Meeker. Sequoia dikenal memiliki banyak portofolio investasi, seperti Apple, Google, YouTube, dan WhatsApp.

"Karena kita adalah pasar ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara, jadi ada pendekatan kepada masalah funding dan juga ekosistem," kata Rudiantara di Gedung Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Jumat, 23 Oktober 2015.

Dalam pertemuan itu, beberapa investor lokal akan menemani Presiden dan para menteri. Mereka yaitu Nadiem Makarim (Go-Jek), Ferry Unardi (Traveloka), Andrew Darwis (Kaskus), William Tanuwijaya (Tokopedia), dan Emirsyah Satar (MatahariMall). (Baca juga: Pemerintah Lindungi Perusahaan E-commerce Pemula).

Go-Jek
Go-Jek (Arief Kamaludin|KATADATA)

 

Menurut Rudiantara, kelima perusahaan tersebut berpeluang menjadi unicorn dalam dunia teknologi informasi. Unicorn dalam hal ini adalah perusahaan teknologi informasi dengan kapitalisasi pasar US$ 1 miliar ke atas atau sekitar Rp 13,5 triliun. Jadi, dalam pertemuan itu, "Akan fokus arah pembicaraannya," kata Rudiantara.

Dia berharap, dengan pendanaan dari modal ventura asing, tahun depan akan ada dua unicorn dalam bisnis perdagangan dan jasa secara elektronik atau e-ommerce. Lebih jauh lagi, jumlahnya akan meningkat menjadi sepuluh unicorn pada 2020.

AnchorUntuk mendorong tumbuhnya sektor ini, pemerintah akan membuka pintu bagi investasi asing ke bisnis e-commrce berskala besar. Sebelumnya, bidang usaha ini tertutup 100 persen bagi investor asing. Hal ini dimungkinkan melalui revisi Daftar Negatif Investasi (DNI) yang saat ini masih tahap inventarisasi dan pembahasan di Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

Kepala Badan Ekonomi Kreatif Triawan Munaf mengatakan pemerintah berencana melonggarkan DNI di sektor e-commerce untuk memaksimalkan potensi penerimaan pajak. Pasalnya, banyak pemodal asing di sektor e-commerce yang belum tercatat karena mereka langsung berinvestasi dari luar negeri. Padahal, potensi transaksi sektor ini sangat besar, diperkirakan mencapai US$ 130 miliar pada 2020.

AnchorAtas dasar itu, pemerintah hendak memaksimalkan potensi pengembangan e-commerce di dalam negeri. Namun, Triawan belum dapat menjelaskan batasan porsi modal asing di sektor ini. "Akan dibuka secara bertahap," katanya.

Reporter: Ameidyo Daud Nasution
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait