SPT Pajak Tahunan: Cara Lapor SPT Tahunan DJP Online

Pajak salah satu kewajiban yang harus dipenuhi warga negara. Kita perlu untuk melaporkan SPT tahunan tepat waktu.
Image title
29 Mei 2021, 09:00
Wajib pajak melihat tata cara pendaftaran E-filling atau penyampaian SPT Tahunan secara elektronik di brosur di KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Satu, Jakarta, Rabu (31/3/2021). Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kemenkeu mencatat pelaporan SPT Pajak hin
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj.
Tata cara pendaftaran E-filling atau penyampaian SPT Tahunan secara elektronik di brosur di KPP Pratama Jakarta Kebayoran Baru Satu.

Sebagai wajib pajak, kita diminta untuk melaporkan penghasilan yang diperoleh kepada petugas pajak. Hal tersebut agar petugas pajak dapat membantu untuk menghitung berapa jumlah pajak yang harus kita bayarkan di tahun tersebut.

Tanpa adanya laporan SPT tahunan, petugas pajak akan kesulitan untuk menghitungkan nominal pajak yang harus kita bayar. Tidak hanya itu, mereka juga jadi tidak memiliki database dari akun yang sudah kita buat.

Mengenai hal ini, mungkin masih banyak di antara kita yang bingung atau bahkan tidak tahu makna di balik kata SPT itu?

Apa yang Dimaksud SPT Tahunan?

Dilansir dari portal resmi Direktorat Jendral Pajak atau DJP, secara ringkas dapat dikatakan bahwa Surat Pemberitahuan (SPT) Pajak Tahunan atau yang lebih dikenal sebagai SPT Tahunan merupakan surat yang dapat digunakan wajib pajak untuk mlaporkan perhitungan dan atau pembayaran pajak.

Advertisement

Surat Pemberitahuan tersebut banyak jenisnya, salah satunya  SPT Tahuan PPh yang merupakan SPT dari pajak penghasilan untuk tahun pajak atau bagian tahun pajak meliputih SPT Tahunan Orang Pribadi serta SPT Tahunan Badan.

Melihat lebih jauh ke peraturan perundang-undangan, ternyata untuk SPT pajak terbagi menjadi dua kelompok besar, yaitu:

1. SPT Masa

SPT masa ini merupakan SPT yang digunakan untuk lapor pajak dalam jangka waktu tertentu atau dalam jangka waktu bulanan saja. Jenis pajak yang harus dilaporkan setiap bulan dengan menggunakan SPT Masa antara lain pajak penghasilan atau PPh Pasal 21, pajak penghasilan Pasal 22, dan pajak penghasilan Pasal 23.

Lalu pajak penghasilan Pasal 25, pajak penghasilan Pasal 26, pajak penghasilan Pasal 4 ayat 2, pajak penghasilan Pasal 15, pajak pertambahan nilai atau PPN, lalu pajak atas pernjualan barang mewah atau PPnBM, dan yang terakhir adalah pemungut PPN.

Sembilan pajak yang sudah disebutkan memang masuk kedalam pajak yang dibayarkan melalui SPT Masa. Maka dari itu, untuk format formulir dari SPT ini juga berbeda. Perbedaan terletak pada tarif serta obej pajaknya. Masing-masing jenis pajak, baik tarif maupun objek pajaknya, berbeda-beda.

Perbedaan lainnya juga terdapat pada batas waktu pelaporan setiap SPT. Khusus untuk SPT PPh harus dilaporkan setiap bulan maksimal tanggal 20 di bulan selanjutnya. Sedangkan untuk SPT Masa PPn dilaporkan setiap akhir bulan di bulan selanjutnya.

TREN PELAPORAN SPT PAJAK ONLINE
Lapor SPT Tahunan Melalui e-Filling (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/aww.)

 

2. SPT Tahunan

Jenis berikutnya dari SPT pajak adalah SPT Tahunan. Seperti namanya, SPT jenis ini harus dilaporkan setiap tahun oleh wajib pajak yang bersangkutan. Biasanya SPT Tahuan mulai dilaporkan pada akhir tahun pajak. SPT Tahunan ini juga terbagi lagi menjadi dua kategori seperti yang sudah disinggung sebelumnya yakni SPT Tahunan Pribadi atau Perorangan dan SPT Tahunan Badan.

SPT Tahunan Perorangan ternyata juga masih dibagi lagi menjadi beberapa jenis, yaitu SPT Tahunan 1770, SPT Tahunan 1770 S, serta SPT Tahunan 1770 SS. Pembagian ketiga jenis SPT Tahunan Pribadi tersebut berdasarkan pada status pegawai, sumber penghasilan, serta nominal pajak yang harus dibayarkan setiap tahunnya.

Direktorat Jendral Pajak pada laman DJP online juga menjelaskan tentang ketentuan dari pengisian SPT itu sendiri. Ketentuan tersebut antara lain:

  1. Sebuah badan usaha yang terdaftar sebagai wajib pajak yang ditandai dengan kepemilikan NPWP atau Nomor Pokok Wajib Pajak. Badan tersebut memiliki kewajiban melaporkan SPT Tahunan pajak penghasilannya.
  2. Ketentuan kedua adalah wajib pajak harus mengisikan SPT pajak dengan betul, lengkap, serta jelas menggunakan bahasa Indonesia dengan penulisan sesuai dengan peraturan penggunaan bahasa Indonesia. Wajib pajak juga dapat mendatangi Kantor Pelayanan Pajak atau KPP atau tempat lainnya yang ditunjuk oleh Direktorat Jendral Pajak sebagai tempat untuk lapor SPT tahunan.
  3. Jika kamu adalah wajib pajak badan yang diberikan izin untuk melakukan pembukuan mengguan bahasa Inggris dan menggunakan mata uang dollar Amerika Serikat, mka kamu juga juga wajib melaporkan SPT PPh wajib pajak badan dengan membawa lampiran berbahasa Indonesia kecuali berkas lampian yang berupa laporan keuangan dan menggunakan mata uang dollar Amerika Serikat tersebut.

Apakah Wajib Lapor SPT Tahunan?

Ketika mendengar kata pajak, biasanya banyak orang merasa ketakutan. Kesadaran akan kewajiban membayar pajak memang terbilang rendah. Dalam lapor SPT Tahunan, masih banyak wajib pajak yang enggan menyampaikan. Lalu, mereka mempertanyakan apakah lapor SPT Tahunan merupakan kewajiban atau boleh tidak dilakukan.

Direktur Penyuluh, Pelayanan dan Humas Ditjen Pajak, Hestu Yoga Saksama, menyampaikan bahwa lapor SPT Tahunan hukumnya wajib walaupun tidak memiliki penghasilan, atau penghasilannya masuk kelompok Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP). Bagi yang tidak memiliki penghasilan atau penghasilannya di bawah PTKP, setelah selesai laporan SPT Tahunan, bisa mendatangi kantor pelayanan pajak (KPP) untuk meminta status NE atau Non Efektif.

Mungkin Anda akan kembali bertanya, berapakah jumlah penghasilan yang masuk dalam ketegori PTKP tersebut? Pemerintah mulai 2016 yang lalu menetapkan bahwa PTKP sebesar Rp 4,5 juta per bulan, atau jika dihitung per tahun, nominalnya mencapai Rp 54 juta.

Kapan  Lapor SPT Tahunan?

Batas waktu dari laporan SPT Tahunan juga dibagi menjadi dua jenis, yakni pada tiga bulan setelah masa pajak perorangan dan empat bulan setelah masa pajak badaan. Sejauh ini, biasanya tenggat waktu pelaporan dari SPT Pribadi jatuh setiap 30 Maret. Untuk SPT Badan biasanya jatuh sebulan setelahnya atau 30 April. 

Sejauh ini masih banyak wajib pajak yang terlambat untuk melaporkan pajak SPT Pajak tahunannya. Padahal, pelayanan DJP saat ini sudah sangat baik. Sistem yang lebih teratur dan terarah seharusnya tidak menjadikan alasan wajib pajak enggan untuk melaporkan SPT tahunanya.

Cara Lapor SPT Tahunan DJP Online

Jika sudah mengerti tentang SPT Tahunan tersebut, mungkin masih banyak yang belum mengetahui cara untuk melaporkan SPT Tahunan. Dahulu ketika hendak melaporkan SPT pajak, wajib pajak harus datang ke KPP terdekat untuk melapor.

Di tengah situasi pandemi seperti ini, layanan tersebut sudah kurang relevan. Terlebih  kebijakan WHF atau Work From Home membuat layanan luring atau layanan langsung tersebut menjadi sedikit terhambat.

Namun tenang saja karena saat ini Direktorat Jenderal Pajak memiliki sistem DJP online yang dapat digunakan sebagai akses untuk melaporakan SPT tahunan secara daring. Wajib pajak tidak perlu lagi datang ke kantor pelayanan pajak terdekat dan berinteraksi dengan orang lain.

Kini, laporan SPT Tahunan bisa secara mandiri melalui situs atau portal resmi dari DJP online. Caranya juga cukup mudah, untuk Anda yang belum mengetahui cara lapor SPT Tahunan melalui sistem daring ini, simak penjelasan berikut ini.

Anda harus memiliki akses masuk ke portal tersebut. Dengan kata lain, Anda harus memiliki akun aktif di portal pajak. Kamu juga harus memiliki NPWP atas nama pribadi yang sudah dibuat sebelumnya. Fitur yang digunakan sebagai media lapor SPT Tahunan secara online dikenal dengan nama e-Filling.

Berikut adalah langkah untuk menggunakan e-Filling saat lapor SPT tahunan secara online:

  1. Langkah pertama adalah Anda membuka terlebih dahulu web atau portal resmi dari DJP online yakni di djponline.pajak.go.id. Portal ini dapat diakses menggunakan segala jenis gadget mulai dari smartphone sampai PC.
  2. Setelah bisa mengakses portal tersebut, Anda akan diminta untuk masuk atau login menggunakan akun aktif yang kamu miliki. Masukkan nomor NPWP yang kamu miliki dan password yang sudah kamu buat saat membuat akun tersebut. Isikan juga kode keamanan pada kolom yang telah disediakan, lalu klik ikon login.
  3. Jika sudah berhasil masuk, kamu bisa melanjutkan dengan klik “lapor” dan memilih fitur e-Filling. Setelah itu kamu bisa klik “Buat SPT”.
  4. Jika sudah, maka akan muncul pertanyaan yang harus kamu jawab dengan tepat. Pertanyaan tersebut diperuntukan untuk memperoleh SPT tahunan 1770 SS. Jika tepat, maka kolom SPT 1770 SS akan muncul dengan sendirinya.
  5. Selanjutnya akan muncul formulir pada laya. Isi setiap kolom tersebut menyesuaikan dengan bukti potong pajak.
  6. Isikan juga formulir yang berisi tentang tahun dan status dari SPT tersebut.
  7. Lalu lanjutkan dengan mengisi data SPT. Kemudian klik “Berikutnya”.
  8. Jika sudah akan muncul ringkasan STP dan pilihan pengambilan kode verifikasi. Klik bagian “ Di sini” untuk mengambil kode tersebut, dan kode verifikasi akan muncul pada email atau nomor handphone yang kamu daftarkan.
  9. Salin kode tersebut dan isikan pada kolom yang sudah disedikan. Kemudian klik “Kirim SPT”.
  10. Jika sudah, maka SPT akan secara otomatis terekam pada sistem DJP online tersebut.
  11. Langkah terakhir, kamu bisa membuka email yang kamu daftarkan untuk mengunduh bukti Penerimaan Elektronik SPT tahunan tersebut.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait