G20 dan Diplomasi Cerdas Presiden Jokowi

Diplomasi negara pada dasarnya seni dan kemampuan dalam mempersuasi pihak lain. Presiden Jokowi telah berbicara dengan pemimpin-pemimpin penting dunia untuk memperlancar pertemuan G20.
Sampe L. Purba
Oleh Sampe L. Purba
10 Mei 2022, 08:00
Sampe L. Purba
KATADATA/JOSHUA SIRINGO RINGO

Perhelatan G20 tahun 2022 di Bali dibayangi oleh ketegangan di antara kutub-kutub raksasa ekonomi dunia sebagai imbas dari perang Rusia di Ukraina. G20 terdiri dari 19 Negara plus ekonomi Eropa dengan total Gross Domestic Bruto sekitar US$ 98 triliun. G20  meliputi 90 % GDP dunia, 75 % arus perdagangan global, serta dua pertiga populasi dunia.

Sebagian kalangan menyampaikan concern bahwa Amerika Serikat dan sekutunya akan memboikot pertemuan ini apabila pemimpin Rusia hadir. Sesungguhnya G20 adalah forum kerja sama multilateral bidang ekonomi, bukan forum politik atau forum keamanan. Hal menjaga keamanan dan ketertiban dunia, itu lebih merupakan tanggung jawab PBB.

Secara kategoris sederhana terdapat tiga kluster kepentingan ekonomi yang berbeda dalam pusaran perang ini. Pertama yaitu kluster Uni Eropa. Uni Eropa yang beranggota 27 negara, representasi 18 % GDP, namun memiliki kepentingan ekonomi yang berbeda-beda urgensinya terhadap Rusia.

Negara-negara utama seperti Jerman, Perancis, dan Itali memiliki ketergantungan kepada impor minyak dan gas Rusia bervariasi dari 20 – 40 %. Disrupsi terhadap sumber energi ini akan sangat berimbas kepada industri dan perekonomian yang dapat memicu inflasi. Kekurangan gas untuk kelistrikan dan pemanas di musim dingin bisa memicu sentimen negatif kepada pemerintah masing-masing.

Kedua yakni kluster BRICS (Brazil, Rusia, India, RRC, dan Afrika Selatan). Kelima negara ini meliputi 28 % ekonomi G20, dan 62 % penduduk. BRIC lebih mengutamakan isu-isu ekonomi daripada isu politik. Rusia – RRC – India secara regional memiliki kepentingan geoekonomi strategis. Mereka memiliki forum forum ekonomi yang aktif seperti Centre Asia Economic Forum dan Eastern Economic Forum.   

Terhadap komando Amerika Serikat untuk mengisolasi atau mengembargo produk-produk Rusia, misalnya, India dan RRC secara tegas tidak mendukung. Bahkan sebaliknya, dalam beberapa hal, diam-diam dapat memahami dan mendukung upaya Rusia yang meminta agar kontrak-kontrak energi jangka panjangnya dibayar dalam mata uang Rubel atau barter.

Dalam KTT kedua BRICS pada 2010, kelima negara ini telah menyerukan diversifikasi sistem moneter internasional, seperti pengurangan dominasi dolar Amerika Serikat. Juga menyerukan reformasi institusi keuangan seperti IMF, bahkan termasuk secara politik mendorong Brazil dan India sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Ketiga yaitu negara-negara lainnya. Negara-negara maju seperti Jepang, Korea Selatan, atau negara yang sedang menuju maju seperti Arab Saudi, Argentina, atau Turki, tentu lebih mengutamakan kepentingan ekonomi daripada terseret ke pusaran dan orbit Amerika Serikat.

Turki sebagai anggota NATO – yang permohonannya masuk ke masyarakat uni eropa sudah lebih 30 tahun belum diluluskan – akan mengambil peran diplomasi ekonomi dan politik dalam penyelesaian perang ini. Presiden Erdogan sebagai pewaris kekhalifahan Ottoman yang legendaris akan menunjukkan kepiawaiannya dalam diplomasi politik, sebagaimana telah ditunjukkannya dalam penyelesaian krisis di Afganistan yang lalu.

Amerika Serikat dan Inggris adalah dua negara yang patut diberi perhatian khusus. Inggris merupakan negara di Eropa yang paling vokal menentang perang Rusia di Ukraina serta menyerukan boikot ekonomi. Hal ini dapat dipahami, mengingat ketergantungan Inggris kepada minyak dan gas Rusia relatif rendah, hanya sekitar 5 %. Selain itu, secara umum garis politik internasionalnya adalah copypaste Amerika Serikat.

Amerika Serikat sebagai negara super power dan Inggris sebagai ex super power memandang dirinya sebagai sheriff penjaga moralitas value yang dianutnya sebagai nilai yang perlu diterima secara universal. Kedua negara ini mengesampingkan bahwa tindakan Rusia menyerang negara merdeka Ukraina (special military operations) adalah dipicu oleh iming-iming NATO menawarkan keanggotaan kepada Ukraina.

Dalam doktrin militer Rusia –usai bubarnya Uni Soviet– negara-negara pecahannya di perbatasan adalah sphere of privileged interests, yang perlu diikat dan dijaga keamanan bersama.

Amerika Serikat? Ini negara yang paling sibuk mengomando ke sana kemari untuk menjatuhkan sanksi ekonomi kepada Rusia. Dalam perspektif geopolitik, sebagai negara super power, tentu kepentingan nasional Amerika Serikat meliputi lintas global secara geografis.

Tetapi sebagaimana dalam sejarah hubungan internasional yang lain, kesibukan Amerika tidak serta-merta memberikan kewajiban moral baginya untuk mengikuti tatanan yang dibuatnya. Sebagai contoh, dalam kasus imbauan embargo migas dari Rusia – beberapa media mencatat – justru perusahaan perusahaan Amerika Serikat yang mengimpor minyak dan gas besar-besaran dari Rusia – dengan harga diskon.

Dalam sejarah hubungan internasional, cara-cara demikian telah beberapa kali dipertunjukkannya. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut. Presiden Woodrow Wilson merupakan penggagas tatanan keamanan dunia baru pasca-perang dunia pertama, dengan membentuk Liga Bangsa Bangsa. Tetapi Amerika Serikat tidak menjadi anggota di Organisasi ini.

Dalam Konvensi Hukum Laut Internasional, Amerika Serikat sangat aktif merumuskan terms yang menjadi Konvensi Hukum Laut PBB (UNCLOS 1982). Tetapi lagi-lagi, Amerika Serikat tidak menjadi anggotanya. Dia tidak mau tunduk kepada aturan aturan seperti zona ekonomi eksklusif, hak dan kewajiban jalur maupun akses laut, penelitian ilmiah dan sebagainya.

Dalam isu lingkungan di bawah PBB (UN Framework Convention on Climate Change) 1992, pemerintahnya menandatangani, tetapi tidak diratifikasi. Yang terbaru, di bawah Donald Trump, Amerika Serikat keluar dari Paris Agreement 2015, dan baru masuk kembali pada masa Joe Biden.

 

Diplomasi Cerdas ala Presiden Joko Widodo

John Nye (2004) mengidentifikasi soft power dalam bentuk kultur, nilai-nilai politik, serta kebijakan suatu negara. Adapun hard power adalah  kapabilitas suatu negara untuk secara koersif berdasarkan kemampuan militer dan atau ekonomi yang dimilikinya meminta pihak lain (negara atau organisasi) untuk bertindak sesuai dengan keinginannya. Perang adalah kelanjutan diplomasi politik sebagai manifestasi power (Clausewitz, 1817).

Per definisi di atas, baik dalam soft power maupun hard power, Indonesia masih jauh dibandingkan dengan Amerika Serikat atau Inggris. Diperhadapkan dengan situasi demikian, presiden mentransformasikan modal power menjadi diplomasi.

Diplomasi negara pada dasarnya adalah seni dan kemampuan aktor negara dalam mempersuasi pihak lain untuk mengikuti atau setidaknya tidak menentang kepentingannya. Karena menyangkut unsur seni, maka variabel-variabel instrumen power menjadi relatif ternisbikan

Sebagai contoh, dalam seni lukis, misalnya, keunggulan melukis seseorang tidak ditentukan oleh usia, kemampuan ekonomi atau kehebatan alat lukis.  Diplomasi cerdas (smart diplomacy) adalah seni dan kemampuan menggunakan kombinasi instrumen soft power dan hard power  yang tepat dalam mempengaruhi negara dan pihak pihak lain demi mencapai tujuan yang diinginkan.

PBB dan organisasi yang terafiliasi seperti IMF, Bank Dunia, WHO, WTO juga merupakan undangan permanen di G20. Juga beberapa organisasi regional seperti ASEAN, African Union.  Spanyol dengan alasan kesejarahan merupakan tamu tetap. Dalam kapasitas sebagai pemegang mandat presidensi – tuan rumah dapat menambahkan beberapa undangan.

Dalam addressnya ke publik akhir April yang lalu, Presiden Joko Widodo menyampaikan bahwa beliau telah berbicara dengan pemimpin-pemimpin penting dunia di atas. Presiden  menegaskan bahwa diperlukan upaya dan tanggung jawab bersama, untuk pulih bersama dengan lebih kuat (recover together, recover stronger) pasca pandemi Covid-19 yang melanda dunia.

Perang di Ukraina merupakan salah satu penghambat pemulihan tersebut. Untuk itu, konfirmasi kesediaan Presiden Putin hadir di G20 Bali merupakan sebuah milestone penting. Dengan pertimbangan matang strategis, Presiden Joko Widodo juga mengundang Presiden Ukraina untuk hadir sebagai tamu kehormatan G20.

Ini adalah diplomasi cerdas. Sebuah pesan dan modal penting, ketika beliau akan bertemu dengan Presiden Amerika Serikat beberapa waktu ke depan. Mendahului kunjungannya, beberapa delegasi Pemerintah bersama komunitas bisnis telah bertemu dengan tokoh-tokoh bisnis utama di berbagai bidang.

Salah satu yang patut dicatat adalah pertemuan rombongan Pemerintah yang dipimpin Menko Marvest Luhut Binsar Panjaitan dengan Elon Musk, tokoh terkaya di jagat raya saat ini, yang visioner futuristik serta sadar medsos. Elon Musk berjanji untuk bersama timnya hadir di G20 Bali. Hadirnya Elon Musk merupakan gaung penanda akan penting dan strategisnya G20 itu.

Presiden Joko Widodo tentu lebih dari paham peta perilaku percaturan ekonomi dan geopolitik. Beliau juga tahu bahwa di zaman modern ini, sikap politik suatu negara tidak hanya tergantung kepada aras politik pemimpin formal.

Perusahaan trans nasional, tokoh-tokoh publik, lembaga swadaya masyarakat, organisasi internasional, maupun investor-investor besar merupakan aktor-aktor yang dapat menjadi game changer. Mereka mempengaruhi opini global, yang pada gilirannya perlu diperhatikan dan didengar para pemimpin negara.

Sebagai bagian dari smart diplomacy, agar lebih efektif alangkah eloknya perhelatan G20 yang akan datang berhasil dibumikan menjadi diskursus publik di Indonesia. G20 merupakan panggung showcasingk, di mana Indonesia dapat mempertunjukkan capaian-capaiannya, meyakinkan pelaku ekonomi dunia untuk berkolaborasi serta masyarakat dunia untuk wisata berkualitas.

Sayangnya saat ini kampanye G20 domestik masih lebih didominasi oleh pemerintah. Belum menjadi wacana publik di media sosial dan lain-lain. Padahal, kesempatan menjadi tuan rumah paling cepat dapat gilirannya 20 tahun lagi.

Tokoh-tokoh non pemerintahan yang merupakan media darling, yang ucapan dan pendapatnya sering menjadi trending topics serta memiliki followers yang banyak di media sosial sudah saatnya mengambil bagian dalam kampanye smart diplomacy ini. Beberapa tokoh populer seperti Ronaldo, Dwayne Johnson, Rafi Ahmad, Mardigu, Corbuzier, DI’s way, Ign. Jonan, Helmy Yahya atau mbah Rara sekalipun diharapkan dapat menjadi duta-duta sukarelawan yang menyuarakan betapa pentingnya G20 ini disukseskan.

Untuk Indonesia dan dunia yang lebih baik. Setidaknya lebih hebring dan asyik.

 

Sampe L. Purba
Sampe L. Purba
Praktisi Energi Global. Alumni Pascasarjana Universitas Pertahanan

Dalam rangka mendukung kampanye penyelenggaraan G20 di Indonesia, Katadata menyajikan beragam konten informatif terkait berbagai aktivitas dan agenda G20 hingga berpuncak pada KTT G20 Oktober 2022 nanti. Simak rangkaian lengkapnya di sini.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait