ANALISIS DATA

Potensi Bahaya Penyebaran Varian Baru Corona di Indonesia


Andrea Lidwina

1 Januari 2021, 11.29

Foto: Joshua Siringo Ringo/Katadata

Data Nexstrain menunjukkan varian baru virus corona belum sampai di Indonesia. Namun, potensi penyebarannya masih ada karena pengurutan genom virus di Indonesia belum secanggih Inggris dan negara-negara lain.


Varian baru virus corona ditemukan di Inggris pada 14 Desember 2020. Varian bernama B117 ini teridentifikasi dari sampel di Kent dan London pada akhir September. Sejak saat itu, virus ini terus menyebar sampai ke luar Inggris.

Dugaan sementara, B117 berasal dari pasien dengan sistem imun yang lemah sehingga tubuhnya menjadi inang bagi virus untuk bermutasi. Berdasarkan laporan pertama COVID-19 Genomics (COG-UK) Consortium tentang mutasi virus corona pada 20 Desember, varian B117 memiliki 17 mutasi.

Sebanyak delapan mutasi di antaranya terjadi di protein spike, yakni pintu masuk virus menuju sel tubuh manusia. Dua jenis mutasi di protein itu pun dianggap telah mengubah sifat SARS-CoV-2.

Pertama, N501Y yang meningkatkan ikatan dengan reseptor ACE2 (angiotensin converting enzyme 2) pada tubuh manusia. Ikatan ini berfungsi membantu virus masuk ke sel inangnya.

Kedua, 69-70del yang menyebabkan tidak terdeteksinya lagi salah satu gen virus (S) dalam tes PCR. Hal ini bisa memicu kekeliruan diagnosis, meski kemungkinannya kecil karena tes PCR juga menargetkan gen lainnya.

Kantor Statistik Nasional (ONS) mencatat proporsi kasus B117 telah mencapai 40-60% dari jumlah kasus baru di Inggris bagian timur, bagian tenggara, dan London pada 9 Desember lalu. Perkembangan tersebut sangat pesat, mengingat persentasenya hanya 14% di London dan Inggris bagian tenggara, bahkan hanya 6% di bagian timur, pada dua bulan sebelumnya.

Melansir BBC, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan, B117 bersifat 70% lebih menular. Selain itu, angka reproduksi virus (R0) bisa meningkat dari 1,1 menjadi 1,5.

Inggris kini memiliki 2,3 juta kasus positif Covid-19 dengan rata-rata penambahan 36,6 ribu kasus per hari dalam sepekan terakhir. Rerata jumlah kasus baru tersebut naik dua kali lipat dibandingkan awal Desember yang sekitar 15 ribu kasus per hari.

Sejumlah negara lain pun telah melaporkan beberapa kasus positif dari mutan baru Covid-19. Data Nextstrain—lembaga pencatatan strain virus influenza di dunia—menunjukkan mutasi N501Y ditemukan dalam sampel genom virus Covid-19 di Denmark, Italia, Israel, Australia, Hong Kong, dan Singapura.

Namun, keberadaan varian B117 di sejumlah negara tersebut bukanlah transmisi lokal, melainkan masih berasal dari Inggris. Misalnya, individu yang baru kembali dari perjalanan di sana ke negaranya.

Tak ada penyebaran B117 ke Indonesia dalam data Nexstrain. Namun, Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro mengakui whole genome sequencing (WGS) atau pengurutan genom virus corona di dalam negeri tidak secanggih Inggris. Menurutnya, Inggris bisa menemukan varian tersebut karena pengawasan genom virusnya termasuk terbaik di dunia.

Oleh karena itu, Bambang menyatakan pengurutan genom virus akan lebih rutin dan intensif dilakukan agar bisa mendeteksi B117. Kemudian, pemerintah akan memonitor tes PCR yang menargetkan gen virus S untuk mengantisipasi terganggunya akurasi diagnosis akibat mutasi dalam varian B117.

Berdasarkan data GISAID, Indonesia telah mengunggah 198 genom virus corona dari pengumpulan periode Maret-Oktober 2020. Sementara itu, Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Amin Soebandrio mengatakan masih mempelajari sampel virus pada November-Desember.

“Dari yang sudah di-submit di GISAID, virus yang bersirkulasi di Indonesia pola mutasinya masih berkerabat dekat dengan yang di Wuhan, yang pertama kali ditemukan pada Desember 2019,” kata Amin dalam talkshow “Mutasi Virus Corona, Bagaimana Mengantisipasinya?” yang diadakan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada 24 Desember 2020.

Merujuk kepada pernyataan Amin tersebut, kebijakan pemerintah menutup sementara pintu masuk bagi warga negara asing (WNA) pada 1-14 Januari 2021 menjadi tepat. Dengan begitu, potensi transmisi B117 dari luar negeri bisa dicegah lebih dini.

Akan tetapi masih sangat terbuka kemungkinan B117 telah menyebar di Indonesia. Hal ini mempertimbangkan pengurutan genom virus corona di Indonesia masih tertinggal dari negara lain. Begitu juga mempertimbangkan mutan jenis baru tersebut telah menginfeksi Singapura, sementara penutupan pintu bagi WNA belum berlaku saat ini. 

Berdasarkan data dari flightradar24, tercatat sembilan penerbangan tiba dari Singapura ke Bandara Soekarno-Hatta pada 30 Desember 2020. Tak menutup kemungkinan carrier dari Singapura sudah ada yang singgah di Indonesia.

Chief Medical Officer Inggris Chris Whitty mengatakan, sampai saat ini belum ada bukti varian baru virus corona lebih mematikan dan memengaruhi vaksinasi serta perawatan yang sudah berjalan. “Penelitian lebih lanjut masih dilakukan untuk memastikan hal ini,” katanya, seperti dikutip dari situs pemerintah Inggris.

Sementara itu, melansir CNN International, profesor di Fred Hutchinson Cancer Research Center Trevor Bedford mengatakan vaksin Covid-19 yang sekarang digunakan masih mungkin melawan varian B117, lantaran vaksin membentuk antibodi yang luas. Hanya, efektivitas vaksin mungkin akan sedikit menurun, yakni dari 95% menjadi sekitar 80-85%.

Dua produsen vaksin Covid-19, BioNTech/Pfizer dan Moderna, kini tengah menguji kemampuan vaksin mereka untuk melawan mutan baru asal Inggris. Namun, keduanya belum merilis hasil apa pun.

BioNTech/Pfizer dan Moderna memang memimpin distribusi dan penggunaan vaksin Covid-19 di dunia. Sebanyak 923,1 juta dosis vaksin BioNTech/Pfizer telah dipesan per 18 Desember, sedangkan Moderna sebesar 490,5 juta dosis pada saat yang sama. Keduanya juga sudah digunakan di sekitar 30 negara sejak awal Desember lalu.

Meski begitu, peneliti genomika dari University College London (UCL) Lucy van Dorp dalam wawancaranya dengan The Conversation menyatakan, perlu memperbarui vaksin Covid-19 dalam jangka waktu tertentu menyongsong terjadinya mutasi, seperti vaksin flu pada umumnya. Hal ini bertujuan menyesuaikan dan mengantisipasi perubahan sifat virus setiap waktu.

Pemerintah segera melakukan upaya mencegah penularan B117 dan vaksin masih memungkinkan melawannya, tapi penerapan protokol kesehatan 3M ketika beraktivitas di luar rumah mesti tetap ketat. Wajib memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, serta menjaga jarak dan menghindari kerumunan.

Editor: Muhammad Ahsan Ridhoi