Opini

Potensi Besar Layanan Keuangan untuk Kaum Perempuan

Kajian IFC, 80% dari UKM yang dimiliki perempuan menghadapi tantangan karena kebutuhan kreditnya tidak terlayani atau kurang terlayani perbankan.

Taimur Baig

Kepala Ekonom DBS Bank & Penasihat Women’s World Banking wilayah Asia Tenggara

Model Popular di BEI
Arief Kamaludin|KATADATA
Para model perempuan menjajal transaksi saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta.

Survei Inklusi Keuangan 2016 oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menemukan beberapa poin penting. Di antaranya, Indonesia harus melalui jalan yang Panjang untuk melakukan literasi dan inklusi keuangan.

Berdasarkan survei OJK yang berorientasi pada Indonesia dan data global yang komprehensif dari Financial Inclusion Insights (FII) menunjukkan peningkatan yang stabil di kedua metrik tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Namun, ada kesenjangan yang besar dengan negara lain, bahkan dalam kelompok negara-negara yang ekonominya sedang berkembang.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Survei FII menunjukkan bahwa hanya sekitar seperempat penduduk Indonesia yang memiliki akses ke layanan keuangan formal. Indonesia sangat tertinggal dibandingkan dengan negara-negara berkembang, seperti Bangladesh (35%), India (lebih dari 60%), Kenya (69%), dan Tanzania (54%).

Ketika memulai dari basis yang paling rendah, orang cenderung fokus pada kebutuhan sehari-hari. Ini menyebabkan pemahaman tentang keuangan dasar atau mengakses layanan keuangan menjadi agak tidak relevan.

Namun, sebagian besar rakyat Indonesia sudah lama berhasil lolos dari kemiskinan semacam itu. Dengan Produk Domestik Bruto (PDB) per kapita US$ 3570 (dalam hal Purchasing Power Parity / PPP atau keseimbangan daya beli sebesar US$ 11.400), posisi orang Indonesia berada sedikit di bawah titik tengah spektrum pendapatan dunia. Dengan fundamental kuat dan demografi yang menguntungkan, kita berkeyakinan adanya potensi penciptaan kekayaan yang lebih besar di masa mendatang.

Yang jadi pertanyaan, bagaimana orang Indonesia akan menghadapi prospek peningkatan ekonominya padahal tidak memahami masalah keuangan dan tidak memiliki akses ke layanan keuangan dasar seperti pinjaman dan deposito?

Kondisi ini akan melanggengkan perencanaan keuangan yang buruk atau ketiadaan perencanaan, sehingga orang hampir tidak memiliki alat untuk memperlancar pendapatan, penyimpanan, peminjaman, investasi, atau pengelolaan kekayaannya masing-masing.

Banyak upaya penelitian dalam beberapa tahun terakhir untuk mengetahui faktor-faktor pendorong peningkatan inklusi keuangan. Negara-negara yang menghasilkan kemajuan dalam kerangka hukum, ruang lingkup dan jangkauan lembaga keuangan, infrastruktur (yang meningkatkan aksesibilitas ke layanan keuangan), dan kemakmuran berkelanjutan, cenderung mencatat tingkat inklusi keuangan yang lebih tinggi.

Namun, masih ada tantangan yang harus dihadapi. Studi tersebut menunjukkan bukti kuat mengenai bias gender dalam inklusi keuangan. Hambatan hukum dan norma-norma budaya telah sejak lama mengesampingkan peranan perempuan dalam masalah keuangan.

Kurangnya partisipasi perempuan dalam lapangan kerja dan keterbatasan akses layanan keuangan --bahkan ketika mereka bekerja-- menyisakan Produk Domestik Bruto (PDB) yang besar, mengurangi potensi ekonomi, neraca rumah tangga yang lemah, dan melanggengkan siklus ketidakadilan dan diskriminasi berbasis gender yang tidak menguntungkan.

Menargetkan perempuan seharusnya menjadi hal yang mudah untuk penyedia sektor keuangan. Ada permintaan besar yang belum dimanfaatkan untuk layanan keuangan bagi perempuan.

Kajian dari IFC (International Finance Corporation) menunjukkan bahwa 80% dari usaha kecil dan menengah (UKM) yang dimiliki perempuan dengan kebutuhan kredit tidak terlayani atau kurang terlayani, menyebabkan ketimpangan pendanaan miliaran dolar. Padahal, perempuan hidup lebih lama dan mendapatkan pendidikan lebih banyak daripada laki-laki (sesuai data PBB dan WHO), menjadikan mereka calon yang menarik untuk layanan keuangan.

Layanan keuangan digital adalah pendorong inklusi keuangan bagi masyarakat yang tidak memiliki rekening bank. Namun, hanya 74% perempuan di negara berpenghasilan rendah dan menengah memiliki ponsel, dibandingkan dengan 84% pria (Findex 2017). Jadi, penting menutup kesenjangan kepemilikan dan penggunaan ponsel berdasarkan jenis kelamin untuk inklusi keuangan perempuan.

Menawarkan sebuah nilai secara menyeluruh kepada perempuan, yang tidak sekadar memberikan akses ke keuangan tetapi juga kepada informasi, pendidikan, jaringan, dan pengakuan, merupakan strategi yang terbukti membuahkan keberhasilan. Contohnya, bank-bank anggota Global Banking Alliance for Women melaporkan tingkat pengembalian keuntungan (IRR) mencapai 30–35% pada program yang pasarnya adalah kaum perempuan.

Pada tahun 2014, Turkish Economy Bank (TEB) di Turki memanfaatkan kemampuan UKM yang kuat dengan menargetkan pada usaha yang dimiliki perempuan. Ini menggunakan proposisi nilai pelanggan berdasarkan empat pilar: akses ke keuangan, akses ke informasi, akses ke pasar dan akses ke mentor dan pelatih.

Pendekatan yang menonjolkan pada pengembangan bisnis dan penawaran pendidikan tersebut telah menuai keberhasilan. Perempuan di segmen UMKM memiliki hubungan perbankan dengan TEB yang lebih singkat daripada laki-laki (rata-rata 2,3 tahun lebih pendek). Setelah kaum perempuan dimasukkan ke TEB maka memiliki produk per pelanggan dan metrik loyalitas pelanggan (Net Promoter Score) yang lebih tinggi di semua segmen.

Penetrasi asuransi ke pasar perempuan juga menciptakan nilai besar. Dalam beberapa tahun terakhir, ada beberapa inisiatif di Amerika Latin berupa penyesuaian produk-produk asuransi untuk perempuan.

Kaum perempuan cenderung lebih mungkin terlibat dalam berbagai layanan keuangan yang lebih luas, setelah melihat keamanan yang ditawarkan oleh produk asuransi yang ditujukan untuk memenuhi kebutuhan mereka. Hal ini membuat intuitif masuk akal; perempuan mungkin bukan pencari nafkah utama dalam banyak kasus, tetapi mereka hampir selalu menjadi penyedia perawatan primer dan pelaksana beragam keputusan keuangan dalam rumah tangga.

Ketika perempuan menjadi lebih sadar akan konsep dasar keuangan, mereka cenderung mengambil keputusan yang lebih tepat, yang merupakan kepentingan penyedia layanan keuangan dalam hal apa pun.

Perusahaan yang bekerja baik di pasar keuangan untuk perempuan juga menguntungkan investor. Private equity fund Women’s World Banking’s Capital Partners mengungguli acuan hasil investasi di emerging market (Net IRR 5,9% berbanding rata-rata IRR 1,6% untuk Emerging Market Funds).

Temuan ini seharusnya tidak mengejutkan. Menawarkan layanan kepada kelompok masyarakat yang lebih luas dapat membantu mengumpulkan risiko dan memberikan sinergi informasi kepada pemberi pinjaman. Sebab, mereka mungkin sudah terhubung dengan pihak laki-laki dalam rumah tangga.

Bisnis yang dijalankan perempuan telah memberikan banyak penghargaan kepada investor mereka. Pengusaha perempuan di BBVA Microfinance Foundation mencatatkan pencairan pinjaman sebesar 37% lebih rendah daripada laki-laki, aset 26% lebih rendah dan penjualan 19% lebih rendah.

Namun, bisnis mereka dapat tumbuh lebih cepat daripada laki-laki dengan tingkat keuntungan meningkat sebesar 21% dibandingkan dengan 14%. Sedangkan penjualan sebesar 18% dibandingkan dengan 14% untuk laki-laki.

Setelah dua tahun dengan BBVA, 33% perempuan berhasil mengatasi masalah garis kemiskinan mereka. Perempuan juga merupakan manajer risiko yang lebih baik: tingkat NPL (kredit bermasalah) mereka 25% lebih rendah bila dibandingkan dengan laki-laki (BBVA Microfinance Foundation).

Ada banyak bukti yang jelas bahwa lembaga-lembaga keuangan akan memperoleh banyak manfaat dengan membuat strategi bijaksana untuk melibatkan perempuan. Hal ini membuat bisnis masuk akal, dan tentu saja masuk akal untuk kemajuan masyarakat.

(Artikel ini dialihbahasakan oleh M. Arsyad Paripurna dari judul aslinya "Widening Women’s Access to Financial Services: An Easy Win for Financial Service Providers".)

Opini dan Wawancara Terpopuler