Wiranto Bantah Tuduhan Konspirasi Pemerintah dalam Pilpres 2019

Menurut Wiranto, tuduhan tersebut dilakukan untuk membuat masyarakat tidak percaya terhadap hasil penghitungan suara Pilpres 2019.
Dimas Jarot Bayu
Oleh Dimas Jarot Bayu
24 April 2019, 13:37
Petugas PPSU dan PPK tengah membereskan logistik Pemilu 2019 di Kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat (15/4).
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Petugas PPSU dan PPK tengah membereskan logistik Pemilu 2019 di Kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat (15/4).

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Wiranto membantah tuduhan adanya konspirasi antara pemerintah, KPU, Bawaslu, TNI, dan Polri dalam Pilpres 2019.

Menurut nya, tak pernah ada upaya dari berbagai lembaga tersebut melakukan kecurangan secara terstruktur, sistematif, dan masif guna memenangkan salah satu kandidat dalam Pilpres 2019. "Tuduhan tersebut sangat tendensius, ngawur, dan bernuansa fitnah," kata Wiranto di kantornya, Jakarta, Rabu (24/4).

Wiranto menyatakan, Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) merupakan lembaga yang independen dan mandiri. Sebab, pimpinan kedua lembaga penyelenggara Pemilu itu dipilih oleh DPR, bukan pemerintah. 

KPU dan Bawaslu juga tidak tergabung dalam struktur lembaga negara manapun. "Dengan demikian tidak berada di bawah kendali pemerintah," kata Wiranto.

(Baca: Memahami Quick Count dan Real Count: Beda Kerja tapi Hasil Identik)

Grafik:

Lebih lanjut, Wiranto menyebut tak pernah ada keinginan dari pemerintah untuk melakukan intervensi terhadap kerja KPU dan Bawaslu. Sebab jika ada, Wiranto menilai dirinya sebagai seorang Menko Polhukam seharusnya mengetahui. 

"Kenyataannya saya harus menyatakan bahwa tuduhan konspirasi antara pemerintah dan KPU atau Bawaslu untuk melakukan kecurangan secara terstruktur, sistematis dan masif dalam Pemilu 2019 tidak benar," kata Wiranto.

Wiranto lantas menilai berbagai tuduhan tersebut diarahkan mendelegitimasi pemerintah dan penyelenggara Pemilu. Tuduhan tersebut juga dilakukan untuk membuat masyarakat tidak percaya terhadap hasil penghitungan suara Pilpres 2019.

Atas dasar itu, Wiranto berharap masyarakat tidak mempercayai tuduhan-tuduhan tersebut. "Apalagi terhasut untuk melakukan gerakan-gerakan yang hanya a‎kan mengganggu kedamaian dan keamanan nasional," kata dia.

(Baca: Data TPS Real Count KPU Sudah 27%, Jokowi Masih Unggul 55,4%)

Reporter: Dimas Jarot Bayu
Editor: Pingit Aria

Video Pilihan

Artikel Terkait