Pengeluaran Kelas Bawah Naik, Rasio Ketimpangan September 2018 Menurun

Kenaikan pengeluaran per kapita pada masyarakat kelas bawah dan menengah lebih cepat dibanding kelas atas.
Michael Reily
15 Januari 2019, 16:52
Kemiskinan
Arief Kamaludin|KATADATA
Markonah (45), pengumpul plastik bekas dengan penghasilan harian antara Rp 10 ribu hingga Rp 25 ribu. Saat ini, dia belum mampu menyewa atau membangun rumah sendiri.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka ketimpangan atau rasio gini pengeluaran masyarakat Indonesia menurun. Pada September 2018, angka rasio gini sebesar 0,384, turun 0,005 poin dari Maret 2018 yang tercatat 0,389.

Secara nasional, pengeluaran 40% penduduk lapisan bawah tumbuh 3,55%, pengeluaran 40% penduduk lapisan menengah meningkat 3,40%, serta pengeluaran 20% penduduk teratas hanya naik 1,28%. Alhasil, ketimpangan penduduk kaya dan miskin semakin berkurang.

"Secara nasional, kenaikan pengeluaran per kapita kelompok bawah dan kelompok menengah lebih cepat dibanding kelompok atas," kata Kepala BPS Suhariyanto di Jakarta, Selasa (15/1).

(Baca: Inflasi Terjaga, Penduduk Miskin September 2018 Turun 280 Ribu Orang)

Advertisement

Dia menjelaskan, penurunan ketimpangan atau rasio gini butuh komitmen pemerintah. Sebab, distribusi pendapatan lebih merata dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih terasa kepada seluruh penduduk.

Mengacu pada standar Bank Dunia, pembagian tingkat ketimpangan menjadi 3 kategori, yaitu tingkat ketimpangan tinggi jika distribusi pengeluaran di bawah 12%, kisaran antara 12-17% berarti ketimpangan sedang, serta jika berada di atas 17% berarti ketimpangan rendah.

Catatan BPS pada September 2018, distribusi pengeluaran lapisan terbawah perkotaan berada di angka 16,79% sedangkan lapisan terbawah perdesaan di angka 20,43%. Secara umum, lapisan terbawah berada di posisi 17,22%.

Suhariyanto mengungkapkan, terdapat 9 provinsi dengan rasio gini yang berada di atas ketimpangan pengeluaran secara nasional. Rinciannya adalah D.I. Yogyakarta, Gorontalo, Jawa Barat, Papua, Sulawesi Tenggara, Papua Barat, Nusa Tenggara Barat, DKI Jakarta, serta Sulawesi Selatan.

(Baca: Bantuan Keluarga Harapan Tahap Pertama Cair untuk 9,4 Juta Peserta)

BPS mencatat, ketimpangan masyarakat tertinggi berada di Yogyakarta sebesar 0,422 dan yang paling rendah pada Bangka Belitung dengan capaian 0,272. "Semakin tinggi nilai rasio gini berarti semakin tinggi ketimpangan," ujar Suhariyanto.

Editor: Pingit Aria
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait