Pemda Aceh Persoalkan Peran BUMN di KEK Arun Terlalu Dominan

Ameidyo Daud Nasution
3 Juni 2017, 09:00
KEK Arun
ANTARA FOTO/Ampelsa
Para mahasiswa menggelar aksi protes di Banda Aceh, 4 Mei 2017. Mereka menuntut pemberian hak kelola KEK Arun Lhokseumawe kepada Pemda Aceh dan menolak pengelolaan oleh Pertamina.

Pemerintah dan badan usaha sepakat mempercepat pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Arun di Lhokseumawe, Aceh. Meski, sempat ada perbedaan pendapat soal dominasi peran Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di sana.

Kesepakatan tercapai setelah Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution menggelar rapat dengan sejumlah pemangku kepentingan KEK Arun Lhoksumawe. Rapat dihadiri sejumlah perwakilan konsorsium KEK Arun Lhoksumawe mulai dari PT Pertamina, PT Pupuk Iskandar Muda (PIM) hingga PT Pelindo I.

(Baca juga:  Investasi Senilai Rp 6 Triliun Mulai Masuk Kawasan Ekonomi Khusus)

Pengembangan KEK Arun sesuai amanah dari Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 5 Tahun 2017. “Iya mempercepat. Kepemimpinan baru sudah ada, jadi sudah ada penyelesaian,” kata Sekretaris Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Enoh Suharto Pranoto di kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Jumat (2/6).

Dalam pengembangan kawasan tersebut, dia mengakui, adanya perdebatan peran BUMN yang diatur butir dalam PP tersebut. Pemerintah daerah hingga Badan Usaha Milik daerah (BUMD) mempermasalahkan peran konsorsium dari BUMN yang terlalu dominan.

Konsorsium BUMN tersebut dipimpin oleh PT Pertamina. "Saya agak susah juga menjawabnya ya, tetapi memang itu ada perbedaan," kata Enoh. (Baca juga:  Sirkuit MotoGP Mandalika Ditargetkan Rampung pada 2019)

Namun, dia mengatakan, seluruh BUMN yang terlibat telah menyatakan kesiapannya mempercepat pengelolaan kawasan tersebut. “Saya belum bisa bicara banyak, tetapi BUMN sudah siap, mau jalan," ujarnya. 

Sedangkan Senior Vice President Engineering Compression and Technology Development PT Pertamina (Persero) Tanudji menjelaskan pihaknya saat ini sedang menyiapkan rencana bisnis dalam pengembangan tiga KEK, salah satunya Arun. "Masih business plan, ada beberapa lokasi," katanya.

Editor: Pingit Aria
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait