Lockdown Akibat Gelombang Kedua Covid-19 Ancam Pertumbuhan Ekonomi

Lockdown akan membuat pasokan rantai global menjadi terhambat. Perjalanan bisnis dan Wisata pun akan tertunda karena kebijakan tersebut.
Dimas Jarot Bayu
20 November 2020, 13:22
Benoit Tessier Staf medis berada di Unit Perawatan Intensif (ICU) dimana pasien terinfeksi virus corona (COVID-19) dirawat di klinik Ambroise Pare, Neully-sur-Seine, dekat Paris, Prancis, Kamis (12/11/2020).
ANTARA FOTO/REUTERS/Benoit Tessier/FOC/dj
Benoit Tessier Staf medis berada di Unit Perawatan Intensif (ICU) dimana pasien terinfeksi virus corona (COVID-19) dirawat di klinik Ambroise Pare, Neully-sur-Seine, dekat Paris, Prancis, Kamis (12/11/2020).

Sejumlah negara tengah diserang oleh gelombang kedua dan ketiga virus corona. Sebagai contoh, kasus Covid-19di Prancis meningkat kembali sejak Agustus 2020 lalu dan telah mencapai lebih dari 2,08 juta orang terinfeksi virus tersebut per Jumat (20/11).

Di Inggris, laju kasus corona mulai kembali melonjak di awal Oktober 2020 dan telah menginfeksi 1,45 juta orang. Hal serupa terjadi di Italia, di mana kasus corona kembali meningkat sejak awal Oktober dan telah menginfeksi 1,3 juta orang.

Sedangkan, Jepang bersiap menghadapi gelombang ketiga Covid-19. Pada Rabu (18/11) lalu, Jepang mencatatkan rekor 2.195 kasus harian, angka yang tertinggi sejak awal pandemi. Otoritas masih memantau perkembangan sebelum menetapkan restriksi.

Beberapa negara tersebut lantas mengambil lagi langkah restriksi wilayah atau lockdown guna menurunkan laju corona. Meski demikian, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi khawatir langkah lockdown yang dilakukan sejumlah negara tersebut secara tidak langsung bisa menekan pertumbuhan ekonomi di kuartal IV/2020. 

Pasalnya, lockdown akan membuat pasokan rantai global menjadi terhambat. Perjalanan bisnis dan Wisata pun akan tertunda karena kebijakan tersebut. 

"Proteksionisme akan berlanjut tertahan. Saya khawatir kita tidak bisa mendapatkannya (pertumbuhan ekonomi lebih baik di kuartal IV/2020)," kata Retno dalam diskusi virtual bertajuk 'Global Town Hall: Around The World, Around The Clock' pada Jumat (20/11).

Simak Databoks berikut:

Retno pun menilai Indonesia harus bisa bekerja lebih keras lagi agar pertumbuhan ekonomi di kuartal IV/2020 dapat membaik. Terlebih, pertumbuhan ekonomi Indonesa telah negatif selama dua kuartal berturut-turut.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II/2020 terkontraksi hingga -5,32% (yoy). Pada kuartal III/2020, pertumbuhan ekonomi Indonesia terkontraksi hingga -3,49% (yoy).

"Atas dasar itu, perlu lingkungan yang mendukung untuk mengembalikan aktivitas ekonomi kita tanpa menimbulkan risiko," kata Retno.

Sejauh ini, Retno menyebut Indonesia telah menyepakati kebijakan travel corridor dengan Tiongkok, Korea Selatan, Singapura, dan Uni Emirat Arab (UEA) dalam rangka mendorong aktivitas ekonomi. Kesepakatan itu memungkinkan lalu lintas antarmanusia antarnegara dengan memperhatikan protokol kesehatan demi mencegah penyebaran corona. 

Adapun, Indonesia tengah bernegosiasi dengan Jepang untuk bisa menyepakati kebijakan travel corridor tersebut. Selain itu, Indonesia telah mengajukan kesepakatan yang sama terhadap negara-negara di ASEAN.

"Para pemimpin di Asean pada 20 November 2020 akan mengadopsi ASEAN Declaration on an ASEAN Travel Corridor Arrangement (TCA) Framework," ucapnya.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebelumnya berharap agar pengaturan ASEAN TCA bisa segera diimplementasikan. Karenanya, Jokowi mendorong Dewan Koordinasi ASEAN dan Badan Sektoral ASEAN dapat merealisasikan pembentukan jalur cepat sementara (temporary fast lane) dan protokol kesehatan saat keberangkatan dan kedatangan.

Dia juga ingin adanya pemanfaatan platform digital yang terintegrasi di kawasan. Kemudian, mantan Gubernur DKI itu ingin ada penentuan terhadap port of entry terkait ASEAN TCA.

"Saya harap ASEAN TCA ini dapat segera dioperasionalisasikan pada kuartal pertama tahun depan. Rakyat kita tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Mereka ingin melihat kawasan kita segera bangkit," kata Jokowi saat berpidato di KTT Pleno ke-37 ASEAN dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Kamis (12/11).

 

Reporter: Dimas Jarot Bayu
Editor: Pingit Aria

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait