Jelang Pilkada, Kominfo Bersihkan 9 Media Sosial dari Konten Negatif

Pilkada diharapkan lebih kondusif dengan berkurangnya hoax di media sosial.
Desy Setyowati
22 Januari 2018, 17:43
Medsos media
ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Spanduk kampanye perlawanan terhadap informasi hoax di Ungaran, Jawa Tengah, (4/2).

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) akan gandeng 9 platform media sosial untuk menangkal konten negatif selama Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada). Penandatanganan kerja sama tersebut rencananya akan dilakukan pada 31 Januari 2018 nanti.

Di antara platform tersebut adalah Twitter, Telegram, BBM, Google, Line, Bigo Live, Live Me, dan Metube. Sementara satu sisanya, masih belum ditentukan antara Facebook atau Instagram.

Menteri Kominfo Rudiantara berharap kerja sama ini dapat membatasi penyebaran konten-konten negative, terutama hoax, terkait Pilkada di media sosial. "Kami sudah bicara dengan 9 platform yang kami anggap mewakili semua platform di Indonesia," ujar Rudi saat rapat kerja dengan Komisi I di Gedung DPR, Jakarta, Senin (22/1). 

Selain itu, Kominfo juga mengajak Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) untuk mencegah dan menangkal konten negatif selama Pilkada. Tak hanya itu, Kominfo juga akan membantu Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) dalam penanganan konten negatif terkait Pilkada ini.

Advertisement

"Jadi Pilkada di 171 daerah nanti diharapkan membaik, seiring dengan manajemen yang lebih baik di media sosial," tutur Rudiantara. (Baca: Twitter Perpanjang Cuitan Menjadi 280 Karakter)

Ketua Komisi I DPR Abdul Kharis Almasyari pun mengapresiasi langkah ini. "Kami sambut baik untuk konten positif namun kami harap ini untuk seterusnya, tidak hanya saat Pilkada" kata Abdul Kharis.

Reporter: Desy Setyowati
Editor: Pingit Aria
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait