Bima Arya: 2024 Akan Sulit Lihat Angkot di Pusat Kota Bogor

Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto menyebut, pihaknya sedang merampungkan kajian pembangunan trem di pusat kota.
Image title
10 Agustus 2021, 19:52
Bima Arya, walikota bogor, jawa barat, angkot
ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/hp.
Sejumlah angkutan kota (angkot) melintas di jalan Otto Iskandardinata, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (25/5/2021).

Kota Bogor, Jawa Barat, sedang melakukan proses konversi angkutan kota (angkot) menjadi bus. Sepanjang tahun ini telah beroperasi 85 bus yang menggantikan lebih 200 angkot.

Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto mengatakan bus itu tak sebesar Trans Jakarta. “Ini bus tiga perempat. Jadi, tiga angkot dapat digantikan satu bus,” katanya ketika berbincang dengan Tim Jelajah Jalan Raya Pos Katadata, Senin (9/8). 

Harapannya, pada 2024, masyarakat akan sulit melihat angkot di pusat kota karena sudah diganti dengan bus. Program ini menjadi upaya pemerintah kota untuk mengurai kemacetan Kota Bogor, yang salah satunya karena banyaknya angkot.

Selain itu, pemkot juga sedang merampungkan kajian untuk pembangunan moda transportasi publik berbasis rel atau trem di pusat kota. “Kalau lancar, tahun depan akan mulai pembangunannya dan secara bertahap menggantikan angkot,” ucap Bima Arya.

Sebagai informasi, rencana pembangunan trem ini membutuhkan dana sekitar Rp 1,9 triliun. Kehadirannya akan terintegrasi dengan stasiun kereta api dan moda transportasi umum lainnya. Target operasionalnya adalah 2024.

Proyek infrastruktur lain yang sedang Pemkot Bogor lakukan adalah pembangunan Masjid Agung, penataan alun-alun dan kawasan Suryakencana. “Kami ingin rapikan infrastrukturnya karena dapat menjadi destinasi wisata dan karakter utama Chinatown di Bogor,” ujar politikus Partai Amanat Nasional (PAN) tersebut. 

Terkait dampak pandemi Covid-19, Bima Arya mengatakan, seluruh masyarakat merasakan tekanan ekonomi sangat besar. “Mulai dari pengusaha mal, cafe, restoran, hotel, ritel, sampai pedagang nasi goren, pecel lele, mie ayam, dan warteg,” katanya. 

Karena itu, pemerintah kota melakukan berbagai upaya untuk mengatasinya. Misalnya, potongan pembayaran pajak, bantuan untuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), dan bantuan sosial lainnya.

PROGRAM BUY THE SERVICE KEMENHUB DI KOTA BOGOR
Ilustrasi angkot di Kota Bogor, Jawa Barat. (ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/hp.)

Target Vaksinasi Kota Bogor

Melansir dari Antara, Pemerintah Kota Bogor menargetkan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 dapat mencapai 50% dari target 819.444 warga sasaran penerima vaksin pada akhir Agustus 2021. Pelaksanaan hingga kemarin telah mencapai 42,41%. 

Pelaksanaan program vaksinasi massal itu bekerja sama dengan TNI dan Polri. Tujuannya, agar pelaksanaannya berlangsung cepat dan Kota Bogor dapat segera membentuk kekebalan kelompok atau herd immunity

Lokasi sentra vaksinasinya saat ini berada di Gedung Puri Begawan, Mal Boxies 123, Gedung Braja Mustika, Gedung DPRD Kota Bogor, Mal Botani Square, SMAN 7 Kota Bogor, Mal Transmart, SMPN 5 Kota Bogor, Mall BTM, Sekolah Kesatuan, Kecamatan Bogor Utara, Kecamatan Bogor Timur, SMKN 2 Kota Bogor, Kinderfield, dan SMPN 14 Kota Bogor.

 

Editor: Redaksi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait