4 Pakaian Adat Jawa Tengah yang Berkelas dan Penuh Filosofi

Pakaian adat Jawa Tengah diwariskan para leluhur tidak hanya sekadar untuk menutupi badan, namun juga mengandung nilai-nilai dan norma yang tersimpan di baliknya.
Image title
8 Oktober 2021, 13:48
Pakaian Adat Jawa Tengah
Pinterest
Pakaian Adat Jawa Tengah

Bhineka Tunggal Ika merupakan semboyan yang tak hanya berupa rangkaian kata namun juga praktik nyata bagi keberagaman di Indonesia. Hal itu ditunjukkan dalam macam-macam karya yang diwujudkan dalam bentuk pakaian adat yang tersebar di seluruh penjuru nusantara dari Sabang hingga Merauke.

Pengertian Pakaian Adat

Pakaian adat atau biasa disebut pakaian rakyat, busana daerah, busana nasional, atau pakaian tradisional adalah kostum yang mengekspresikan identitas. Biasanya dikaitkan dengan wilayah geografis atau periode waktu dalam sejarah. Pakaian adat dapat menunjukkan status sosial, perkawinan, atau agama.

Mengutip laman resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, kostum-kostum tersebut dikenakan untuk mewakili budaya atau identitas kelompok etnis atau suku bangsa tertentu. Biasanya dikenal sebagai busana adat suku (juga pakaian etnis, busana etnis, atau pakaian etnis tradisional). Kostum seperti itu sering terdiri atas dua jenis: satu untuk acara sehari-hari, yang lainnya untuk festival tradisional, atau sebagai pakaian formal untuk upacara-upacara adat.

Pakaian Adat Jawa Tengah

Dalam artikel ini, Katadata.co.id melampirkan sejumlah pakaian adat Jawa Tengah yang kental dengan nuansa budayanya. Berikut pakaian-pakaian adat Jawa Tengah seperti yang dikutip dari berbagai sumber:

1. Beskap dan Kebaya

Seragam beskap dikenakan untuk laki-laki. Bentuknya mirip jas dan memiliki warna yang sangat bermacam-macam. Beskap juga memiliki kerah baju, tapi tidak bisa dilipat seperti kerah pada kemeja saat ini. Umumnya beskap tidak memiliki motif atau corak yang mencolok, hanya jas dengan warna gelap polos. Pada garis potong bagian depan Beskap tidak simetris, untuk mengantisipasi adanya pemakaian aksesori.

Beskap diwujudkan dalam beberapa jenis, ada Beskap gaya Yogya yang merujuk untuk keraton kesultanan. Selain itu ada Beskap gaya Solo yang terinspirasi pada budaya Keraton Kasunanan. Sedangkan Beskap Landung adalah beskap yang memiliki bagian depan lebih panjang.

Bagi para wanita Jawa Tengah menggunakan kebaya yang biasanya berwarna hitam dan keemasan. Biasanya perempuan Jawa Tengah menggunakan kain batik atau jarik dan rambut yang ditata konde. Pada zaman dulu, pakaian kebaya ini hanya digunakan untuk keluarga penting atau bangsawan. Namun, saat ini kebaya sudah dikenakan oleh seluruh lapisan masyarakat.

Pada mulanya, kebaya adalah budaya milik Jawa dan Bali, namun karena keberagaman budaya dan daerah, kebaya sudah tersebar dan dikenakan di berbagai daerah. Kebaya kerap dibuat dari kain yang tipis, seperti sutra, katun tipis dan nilon tembus pandang yang disertai dengan hiasan brokat atau sulam.

2. Jarik dan Batik

Seperti yang disebutkan di atas, batik dari Jawa adalah salah satu kebanggang bangsa Indonesia. Jawa Tengah menjadi sentral batik terbesar saat ini di Indonesia. Maka dari itu, kain batik saat ini hadir beraneka ragam dan memiliki ciri khas motif yang berbeda. Batik ini bisa digunakan untuk pakaian sehari-hari, bisa sebagai atasan atau bawahan.

Provinisi Jawa Tengah memiliki motif batik yang sangat khas. Seperti batik Pekalongan, motif batik ini terlihat seperti tanaman dan hewan yang berwarna cerah. Batik khas Solo dikenal dengan warnanya yang coklat karena berasal dari bahan-bahan alami.

Pada umumnya, motif yang paling khas adalah gelombang Bengawan Solo. Batik Keraton adalah salah satu motif batik yang dulunya hanya bisa digunakan oleh Sultan dan keluarganya. Namun, saat ini semua masyarakat boleh mengenakan motif batik Keraton.

Kain jarik adalah kain yang bermotif batik khas Jawa Tengah. Motif kain jarik biasanya memiliki nilai filosofi tersendiri untuk masyarakat Jawa. Kain batik jarik menjadi pakaian sehari-hari.

Seiring waktu, penggunaan kain jarik untuk sehari-hari lebih sedikit, lebih banyak dipakai untuk acara-acara tertentu. Selain digunakan untuk pakaian, kain jarik kerap digunakan untuk menggendong bayi atau alas tidur bayi dan berbagai keperluan lainnya.

3. Jawi Ungkep

Jawi Jangkep adalah pakaian untuk laki-laki jawa. Biasanya digunakan pada acara resmi dan sehari-hari. Jawi Jangkep yang digunakan untuk acara formal berwarna hitam. Sedangkan Jawi Jangkep yang digunakan untuk sehari-hari berwarna selain hitam. Penggunaan Jawi Jangkep ini juga disertai dengan atribut yang harus dikenakan.

Atribut Jawi Jangkep yang berupa beskap untuk acara-acara formal atau resmi memiliki bagian belakang yang lebih pendek dibandingkan bagian depan. Bawahan yang digunakan bersama Jawi Jangkep adalah kain jarik yang dililit di pinggang. Kain jarik yang digunakan memiliki motif batik khas Jawa Tengah. Selain itu, penggunaan Jawi Jangkep juga disertai dengan penutup kepala blangkon.

Blangkon bukan hanya sekedar penutup kepala, tapi hiasan kepala yang terbuat dari kain batik. Saat ini blangkon sangat digandrungi oleh wisatawan sebagai souvenir dari budaya Jawa. Blangkon merupakan atribut yang memadukan sorban dari pakaian Islam dan budaya Hindu. Ini mencerminkan pengaruh budaya agama Islam dan Hindu di tanah Jawa.

Selain blangkon ada juga stagen, gulungan kain tradisional. Stagen juga bisa dikenakan oleh perempuan. Stagen ini berguna untuk menonjolkan bentuk tubuh perempuan dan menjaga pakaian tetap pada tempatnya sehingga tidak bergeser.

Selanjutnya ada keris yang disematkan di belakang punggung, ikat pinggang dan alas kaki yang berbentuk selop. Untuk acara pernikahan, penggunaan Jawi Jangkep harus disertai dengan rangkaian bunga melati yang dikalungkan di leher.

4. Kanigaran dan Basahan

Kanigaran adalah pakaian yang diperuntukkan untuk kalangan bangsawan atau keluarga keraton. Pakaian kanigaran ini terbuat dari beludru dan berwarna hitam. Kanigaran saat ini biasa digunakan untuk acara pernikahan adat jawa. Kanigaran dipilih sebagai baju pengantin karena mempunyai makna yang tinggi dan kental akan budaya Jawa.

Kanigaran agak sedikit berbeda dengan pakaian adat Jawa yang disebut Basahan. Basahan umumnya tidak menggunakan luaran, tapi untuk mengenakan Basahan harus disertai dengan riasan wajah yang disebut dengan paes Ageng Kanigaran. Basahan juga dikenal dengan nama Dodot. Kedua mempelai pengantin mengenakan kemben yang panjang dan lebar. Kemben biasa disebut dengan kain Dodot.

Editor: Safrezi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait