Contoh Surat Kuasa Pengambilan BPKB untuk Motor dan Mobil

Salah satu kemudahan pengambilan BPKB bisa diwakilkan. Surat kuasa pengambilan BPKB diberikan pada wakil untuk mengambil dokumen. Berikut contoh surat pengambilan kuasa motor dan mobil.
Dwi Latifatul Fajri
5 November 2021, 17:57
Surat Kuasa Pengambilan Bpkb
ANTARA FOTO/Rosa Panggabean

Salah satu persyaratan untuk pengambilan bukti Kepemilikan Kendaraan Bermotor (BPKB), apabila berhalangan adalah memakai surat kuasa. Surat kuasa digunakan sebagai dokumen penting penerimaan dokumen BPKB melalui perwakilan.

Selain pengambilan BPKB, surat kuasa bisa digunakan untuk memberi kuasa atau wewenang pada seseorang yang dipercaya untuk urusan birokrasi. Biasanya wakil akan membawa surat untuk menyelesaikan urusan tersebut.

Ada tiga jenis surat kuasa yaitu surat kuasa pribadi, surat kuasa khusus, dan surat kuasa resmi. surat kuasa pengambilan BPKB termasuk syarat sah pemindahan wewenang pengambilan BPKB.

Cara Membuat Surat Pengambilan BPKB

Jika Anda berhalangan hadir untuk mengambil BPKB motor atau mobil, anda bisa membuat surat kuasa dan memiliki wakil yang dipercaya. Surat kuasa pengambilan BPKB berisi nama, tempat tanggal lahir, pekerjaan, dan alamat. Anda juga perlu materai Rp6.000 untuk ditandatangani di atas surat kuasa.

Persiapkan dokumen untuk ditulis di surat kuasa. Informasi tersebut seperti Nomor Induk Kependudukan, alamat dari penerima kuasa, dan informasi kendaraan. Pada surat kuasa mobil, lebih rinci lagi seperti menulis nomor kendaraan, warna kendaraan, nomor mesin, dan lokasi pembelian.

Data ini dibutuhkan untuk memastikan keaslian surat kuasa supaya bisa sah dan dipakai. Penerima surat kuasa juga mempertanggungjawabkan apabila terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

Contoh Surat Kuasa Pengambilan BPKB Motor

Contoh Surat Pengambilan BPKB
Contoh Surat Pengambilan BPKB (samsatkeliling.info)

 

Mengutip dari alamat samsatcorner.com, berikut contoh format surat kuasa pengambilan untuk motor:

Yang bertanda tangan dibawah ini selaku pihak pertama:

Nama :
Tempat Tanggal lahir:
Pekerjaan :
Alamat :

Dengan surat ini memberikan kuasa pada pihak kedua:

Nama :
Tempat Tanggal lahir:
Pekerjaan :
Alamat :

Agar mengambilkan surat BPKB Motor dengan rincian sebagai berikut ini:

Atas nama :
Merk Motor :
Warna :
No. Rangka :
Tahun :
CC Motor :
No. Polisi :
No. Mesin :

Demikian surat kuasa ini saya buat dalam keadaaan sadar tanpa ada paksaan dari siapapun. Dan semoga digunakan sebagaimana mestinya. Saya ucapkan terimakasih atas segala perhatiannya.

 

                                                                                                                                            Nama kota tempat tinggal, tanggal bulan tahun

 

Pihak Pertama   

 

 

                                                                                                                                         Pihak kedua

 

 

Materai 6.000

Tanda tangan                                                                                                                                            Tanda tangan 

 

Nama Pihak Pertama                                                                                                                       Nama pemberi kuasa

 

Contoh Surat Kuasa Pengambilan Bpkb Mobil

SURAT KUASA

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama :
NIK :
Alamat :

Selanjutnya disebut Pemberi Kuasa

Memberikan kuasa penuh kepada:

Nama :
NIK :
Alamat :

Selanjutnya disebut Pemberi Kuasa

Khusus

Untuk dan atas nama Pemberi Kuasa untuk mengambil BPKB atas nama (nama yang memberi surat kuasa) atas kendaraan dengan rincian:

Jenis Kendaraan :
Nomer Kendaraan :
Warna Kendaraan :
No. Mesin :

Di Dealer Resmi Honda Kota Medan Jalan Belimbing Wuluh No. 123, Medan (contoh alamat)


Demikian surat kuasa ini kami buat dengan sebenar-benarnya untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

Medan, 10 Mei 2021 (contoh)

Pemberi Kuasa,                                                                                                                        Penerima Kuasa,

 

tanda tangan  dan materai                                                                                                tanda tangan 

                    

 


Nama pemberi kuasa                                                                                                      Nama Penerima Kuasa

Cara Mengurus BPKB Hilang

Setelah membuat surat kuasa yang ditandatangani materai, tahap selanjutnya adalah mengurus BPKB. Mengutip ntmcpolri.info, berikut cara mengurus BPKB yang hilang:

1. Surat laporan kehilangan

Pertama, Anda harus membuat surat laporan kehilangan di kepolisian. Datangi kantor polisi terdekat seperti Polsek atau Polres. Di laporan tersebut tertulis BPKB pemilik hilang. Petugas kepolisian akan membuat berita acara pemeriksaan (BAP).

2. Siapkan KTP atau SIM

Petugas akan mencatat identitas dari KTP atau SIM. Kemudian anda menjelaskan kronologis kehilangan BPKB pada petugas. Setelah surat selesai dibuat anda akan menandatangani surat tersebut. Baca terlebih dahulu surat laporan kehilangan sebelum ditandatangani.

3. Berita acara singkat dari Reskrim

Setelah itu anda akan membuat laporan kehilangan di bagian berita acara. Di sini akan membutuhkan tanda tangan untuk surat keterangan.

4. Surat pernyataan

Setelah surat laporan kehilangan dan keterangan dari reserse, kemudian anda membuat surat pernyataan kehilangan BPKB. Surat pernyataan ini diberi materai Rp 6.000 dan ditandatangani pemilik.

5. Berita kehilangan

Sertakan bukti berita kehilangan BPKB pada 2 media massa cetak yang berbeda atau melampirkan kuitansi dan kliping iklan.

6. Surat keterangan dari pihak Bank

Sertakan surat keterangan dari pihak bank bahwa BPKB tidak dalam status jaminan bank atau agunan. Jika di wilayah itu terdapat lebih dari 2 bank.

7. STNK Asli dan fotocopy STNK

Berikan STNK asli dan fotokopi STNK pada petugas. Sertakan catatan atau laporan pajak yang berlaku.

8. Fotocopy BPKB lama

Sertakan fotokopi BPKB lama minimal tahu nomernya. Sertakan fotokopi Akte/SIUP/SITU perusahaan jika kendaraan bermotor atas nama perusahaan. Kemudian cek fisik dilegalisir dan tanda periksa kendaraan.

Editor: Safrezi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait