Mengenal Tangga Nada dan Jenis Urutannya

Berikut aneka ragam tangga nada beserta jenis urutannya yang banyak digunakan dalam pementasan musik di Indonesia dari jenis diatonis, pentatonis, dan juga kromatis.
Image title
11 Januari 2022, 16:12
Ilustrasi tangga nada
unspalsh.com
Ilustrasi tangga nada

Suara musik dan alunan irama yang menyertainya dapat membuat nyaman saat didengarkan. Banyak orang yang menjadikan musik sebagai hiburan bahkan terapi pengobatan. Dari ragam musik yang ada, dapat ditemukan berbagai jenis, mulai dari pop, R&B, jazz, dan lainnya.

Di balik merdunya suara musik, ada tangga nada yang mengatur irama. Tangga nada berarti susunan yang berjenjang dan berasal dari nada-nada pokok sebuah sistem nada. Mulai dari nada dasar sampai dengan nada oktaf, yaitu do, re, mi, fa, so, la, si, do. Namun, ada pula yang menyebut tangga nada merupakan susunan dari sebuah nada yang dirangkai dengan menggunakan rumus interval dari nada tertentu.

Adapun interval nada adalah jarak antara nada yang satu dengan nada yang lain. Jarak tersebut beragam, ada yang memiliki jarak setengah, ada yang satu, dan juga ada yang dua. Dari jarak tersebut nantinya akan menentukan sebuah variasi nada dan juga jenis tangga nada yang dihasilkan.

Di sisi lain di dalam tangga nada terdapat tiga macam yang berbeda-beda. Antara lain, tangga nada diatonis, pentatonis, dan juga kromatis.

Advertisement

Sebagaimana dikutip dari situs Gramedia.com, tangga nada menjadi sangat penting karena berfungsi sebagai instrumen yang bisa membuat sebuah lagu dapat didengar dengan harmonis dan indah. Seperti yang sudah dibahas sebelumnya bahwa tangga nada merupakan susunan dari beberapa not lagu yang disusun secara berurutan.

Aneka Ragam Jenis Tangga Nada

Dilansir dari buku Aku Suka Musik yang ditulis oleh Adi Jarot Pamungkas tangga nada memiliki tiga ragam jenis, antara lain:

1. Tangga Nada Diatonis

Tangga nada yang pertama dikenal dengan diatonis. Tangga nada satu ini memiliki tujuh nada bagian berbeda yang dibedakan dalam setiap satu oktaf. Tujuh nada tersebut nantinya akan diakhiri dengan satu nada yang berulang.

Selain itu, jarak antara not maupun nada diatonis adalah satu dan setengah. Salah satu contoh dari tangga nada diatonis adalah C mayor. Dimulai dari do diteruskan dengan A minor yang dimulai dari la. Diatonis masuk sebagai salah satu pengetahuan dasar dari sebuah teori musik. Terutama pada musik yang berasal dari Negara Barat seperti Eropa.

Tangga Nada Diatonis Mayor

Tangga nada diatonis mayor merupakan salah satu tangga nada yang umum digunakan pada sebuah musik. Jarak antara nada atau not pada diatonis mayor adalah 1-1-½-1-1-1-½. Permisalan dari tangga nada diatonis mayor adalah C mayor. Tangga nada ini terdiri dari do, re, mi, fa, so, la, si, do.

Tangga Nada Diatonis Minor

Tangga nada diatonis minor memiliki nada yang bernuansa ceria, berbeda dengan tangga nada diatonis mayor. Tangga nada ini justru memiliki nuansa musik yang melankolis dan cenderung sedih. Nada ini memiliki jarak antara nada yaitu 1-½-1-1-½-1-1. Sedangkan untuk contoh tangga nada ini yaitu A minor. Nada tersebut terdiri dari la, si, do, re, mi, fa, sol, la.

2. Tangga Nada Pentatonis

Tangga nada ini juga dikenal dengan pentatonic scale merupakan jenis tangga nada yang paling umum digunakan pada sebuah musik. Mengutip Encyclopedia Britannica, tangga nada jenis ini memiliki lima nada yang berbeda dalam satu oktaf.

Tangga nada pentatonis sudah ada sejak pertama kali musik berkembang. Hal ini terbukti bahwa tangga nada ini sudah ditemukan di dalam musik-musik yang ada di dunia. Penggunaan nada ini bisa dipakai untuk musik modern dan juga musik tradisional.

Tangga Nada Pelog

Tangga nada pelog memiliki karakter nada yang menyenangkan dan juga memiliki kesan penghormatan. Tangga nada yang satu ini mempunyai lima nada yang memiliki perbedaan jarak cukup besar. Nada tersebut adalah do, mi, fa, sol, si.

Tangga Nada Salendro

Jenis tangga nada satu ini memiliki keunikan karena terdapat karakter nada yang menyenangkan dan juga lincah. Namun jarak antar nadanya cukup kecil, berbeda dengan tangga nada pelog yang memiliki jarak nada yang cukup besar. Nada tersebut adalah do, re, mi, sol, la.

3. Tangga Nada Kromatis

Tangga nada kromatis memiliki 12 nada yang terhimpun dengan interval setengah nada di setiap notnya. Sebenarnya, tangga nada ini merupakan turunan dari diatonik mayor. Di bagian nada yang lain pada nada diatonik mayor kemudian dipecah menjadi setengah dan setengah di tangga nada kromatis.

Tangga nada kromatis kerap kalin digunakan dalam berbagai jenis lagu atau musik jazz, rohani, pop, dan juga beberapa lagu rock. Contoh lagu yang menggunakan tangga nada kromatis adalah Bungong Jeumpa yang berasal dari Aceh dan Indonesia Pusaka yang diciptakan oleh Ismail Marzuki.

Editor: Safrezi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait