Pertamina Tawari 37 Perusahaan Global Garap Kilang Bontang

Pertamina akan membuka seleksi calon mitra untuk menggarap Kilang Bontang pada akhir bulan ini
Anggita Rezki Amelia
13 Februari 2017, 18:30
Kilang Minyak
KATADATA
Kilang Minyak

PT Pertamina (Persero) menyatakan telah mengundang 37 perusahaan global untuk ditawarkan kerja sama pembangunan proyek kilang minyak di Bontang, Kalimantan Timur. Rencananya akhir bulan ini Pertamina akan membuka lelang proyek kilang tersebut.

Vice President Corporate Communication Pertamina Wianda Pusponegoro mengatakan mayoritas perusahaan kilang tersebut adalah pemain internasional yang sudah berpengalaman membangun dan mengoperasikan kilang minyak di berbagai negara. Namun, dia tidak menyebutkan secara rinci siapa saja perusahaan yang diundang.

“Kayak Rosneft itu kilangnya di seluruh dunia ada, jadi pemain seperti itu karakteristiknya (yang dicari Pertamina),” kata Wianda saat media briefing di Jakarta, Senin (13/2). (Baca: Dapat Penugasan, Pertamina Kebut Bangun Kilang Bontang)

Wianda mengatakan Pertamina akan menyeleksi calon mitranya dalam menggarap Kilang Bontang, sesuai prosedur yang berlaku. Saat ini, tim di internal Pertamina tengah mematangkan konsep seleksi, termasuk menentukan jumlah hak kelola antara Pertamina dan mitranya.

Pertamina menginginkan bisa mendapat porsi mayoritas di Kilang Bontang, sama seperti yang didapat pada proyek Kilang Tuban. “Bontang agak susah juga kalau tidak mayoritas dan tidak fokus, karena proyek besar,” kata dia. (Baca: Dana Terbatas, Pertamina Hanya Bisa Danai 20 Persen Kilang Bontang)

Sebelumnya, Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Pertamina Rachmad Hardadi mengungkapkan kesulitannya memiliki porsi mayoritas di kilang tersebut. Kebutuhan investasi untuk Kilang Bontang mencapai US$ 8 miliar atau sekitar Rp 106 triliun.

Saat itu ia mengatakan Pertamina hanya mampu mendananinya sekitar 10-20 persen saja. Keterbatasan dana menjadi penyebab utama Badan Usaha Milik Negara (BUMN) energi ini hanya mampu menyumbang modal sedikit dalam proyek tersebut.

Terkait dengan lelang proyek Kilang Bontang, Wianda mengatakan proses seleksi dibuka akhir bulan ini. Setelah proses seleksi dibuka, perusahaan-perusahaan yang tertarik dapat mengajukan proposal keberminatannya kepada Pertamina mulai bulan depan. (Baca: Swasta Berpeluang Punya Kepemilikan Mayoritas di Kilang Bontang)

Pertamina juga telah menetapkan karakteristik calon mitra yang akan dipilih dalam mengembangkan kilang tersebut. Pertama, perusahaan sudah berpengalaman dalam membangun kilang dan mengoperasikan kilang. Kedua, perusahaan yang telah mempunyai kilang di luar negeri menjadi nilai plus bagi penilaian Pertamina.

Ketiga, kapabilitas teknis kilang memadai serta membawa nilai lebih bagi Pertamina seperti teknologi yang digunakan. Keempat, kemampuan trading, terutama dalam mendapatkan pasokan minyak mentah yang akan digunakan untuk.  “Jadi kalau mau kerjasama harus dengan partner yang baik, dia akan memberikan nilai tambah,” kata dia.

Pertamina menargetkan sudah dapat mengantongi nama pemenang yang akan menjadi mitranya di Kilang Bontang pada akhir April tahun ini. Wianda berharap proses ini bisa berjalan sesuai jadwal, sehingga pembangunan kilang berkapasitas 300 ribu barel per hari ini bisa segera dimulai. Pertamina menargetkan proyek kilang ini akan selesai pada 2023.

(Baca: Dua Perusahaan Akan Bangun Kilang Swasta)

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait