Pemerintah Godok Aturan Pembatasan Ekspor Minyak Bumi

Ekspor hanya bisa dilakukan untuk jenis minyak yang tidak bisa diolah di kilang dalam negeri
Safrezi Fitra
14 Agustus 2015, 12:25
Katadata
KATADATA

KATADATA ? Pemerintah berencana melakukan pembatasan ekspor minyak bumi. Dengan pembatasan ini porsi ekspor minyak akan dikurangi dan dioptimalkanpemanfaatannya untuk kebutuhan dalam negeri. Dengan begitu, diharapkan impor minyak dan hasil minyak akan berkurang.

Untuk merealisasikan rencana tersebut, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) saat ini sedang menyiapkan aturan untuk pengurangan ekspor minyak. Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Migas) Kementerian ESDM I.G.N. Wiratmaja Puja mengatakan aturan ini akan mengatur minyak jenis apa saja yang dibolehkan ekspor atau tidak.

"Iya tentu akan diikuti aturan pentahapan mana yang bisa diekspor, mana yang tidak," kata dia beberapa hari lalu di Jakarta.

(Baca: Pemerintah Akan Kurangi Ekspor Minyak dan Gas Bumi)

Saat ini sekitar 38 persen produksi minyak dalam negeri masih diekspor. Targetnya dalam 10 tahun ke depan porsi ekspor minyak ini berkurang menjadi 15 persen. Alasan pemerintah menyisakan ekspor minyak sebesar 15 persen didasarkan pada beberapa pertimbangan. Salah satunya Indonesia masih belum mampu mengolah beberapa jenis minyak di dalam negeri, seperti kondensat.

Aturan mengenai ekspor minyak ini didasarkan pada kemampuan fasilitas pengolahan atau kilang yang dimiliki Indonesia. Jenis minyak yang bisa diolah di kilang dalam negeri, tidak diperbolehkan untuk diekspor. Ekspor hanya bisa dilakukan untuk jenis minyak yang tidak bisa diolah di kilang yang ada.

Pengurangan ekspor minyak ini akan dilakukan bertahap dan baru bisa dimulai tahun depan. Ini karena kilang sudah memiliki kontrak, dan beberapa akan habis jangka waktunya tahun depan.

Wiratmaja menyadari bahwa target pengurangan ini akan sulit tercapai, karena kemampuan kilang dalam negeri dalam menyerap minyak produksi nasional masih rendah. Makanya, untuk meningkatkan daya serap minyak di dalam negeri, dia berharap proyek revitalisasi kilang PT Pertamina (Persero) segera selesai.

Saat ini Pertamina memiliki enam kilang berkapasitas 1.046 juta barel per hari. Namun, karena usianya yang sudah tua, kemampuan produksi keenam kilang ini hanya 800 ribu barel per hari. Melalui program Refining Development Master Plan (RDMP), Pertamina berencana merevitalisasi empat kilang di Balongan, Cilacap, Balikpapan, dan Dumai. Dengan revitalisasi ini kapasitas kilang Pertamina meningkat menjadi 1,9 juta barel per hari pada 2019.

"Kalau revitalisasi selesai ada penambahan kemampuan untuk mengolah minyak. Begitu kilang-kilang siap di Pertamina, kami mulai bertahap pengurangan ekspor," ujar dia.

Reporter: Arnold Sirait
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait