Hingga Maret, Lifting Minyak Hanya 764.000 Barel per Hari

Safrezi Fitra
23 Maret 2015, 12:06
Energi KATADATA | Bernard Chaniago
Energi KATADATA | Bernard Chaniago

KATADATA ? Realisasi lifting minyak sejak Januari hingga saat ini masih jauh dari target. Pemerintah tetap mengandalkan tambahan lifting dari Blok Cepu untuk mengejar target hingga akhir tahun.

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mencatat realisasi rata-rata lifting minyak dari awal Januari 2015 sampai saat ini hanya 764.000 barel per hari (bph). Angka tersebut masih di bawah target di Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2015 yakni 825.000 bph.

(Baca: Satu Dekade, Realisasi Lifting Minyak Selalu Meleset)

Kepala Bagian Humas SKK Migas Rudianto Rimbono mengatakan realisasi ini masih wajar, karena hingga akhir tahun masih bisa mencapai target 2015. Keyakinan pencapaian target tahun ini mengacu pada adanya penambahan produksi di Lapangan Banyu Urip di Blok Cepu.

Dia memperkirakan mulai akhir bulan ini, akan ada tambahan dari produksi Blok Cepu sebesar 75.000 bph. Hingga Februari 2015, produksi minyak dari Blok Cepu hanya berada di kisaran 40.000 bph. (Baca: Lifting Minyak, Kementerian ESDM Lebih Optimistis)

Tidak hanya itu, dia juga optimis produksi di Blok Cepu akan mencapai puncaknya sekitar Agustus sampai September 2015. Puncak produksi blok tersebut diperkirakan bisa mencapai 165.0000 bph.

"Tidak hanya Blok Cepu, kami juga berusaha mengoptimalkan seluruh lapangan yang ada," kata dia kepada Katadata, Senin (23/3). (Baca: Pemerintah Targetkan Chevron Produksi Minyak 300.000 Bph)

SKK Migas tetap yakin bahwa rendahnya harga minyak dunia yang saat ini terjadi, tidak akan berpengaruh besar pada target lifting. Revisi rencana bisnis yang dilakukan para kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) juga tidak akan terasa dampaknya tahun ini. Dampaknya baru akan terasa pada tahun depan.

Kementerian Keuangan sudah menyadari penerimaan migas tahun ini akan berkurang. Pengurangan penerimaan ini akibat target lifting minyak yang sulit untuk mencapai target. Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro mengaku pesimistis target lifting minyak bisa tercapai tahun ini. Bahkan dia menyebut lifting minyak tahun ini bisa di bawah 800.000 barel per hari.

Sulit terkejarnya target lifting ini karena mayoritas sumur minyak yang sudah tua. Sementara menggunakan teknologi Enhanced Oil Recovery (EOR), untuk meningkatkan produksi sumur tua, memerlukan biaya yang sangat mahal. Di sisi lain banyak juga perusahaan migas yang akhirnya menyatakan keluar dari Indonesia. (Baca: 10 Wilayah Kerja Migas Tidak Laku Dilelang)

Staf Khusus Wakil Presiden Bidang Ekonomi dan Keuangan Widjayanto Samirin juga mengungkapkan hal yang sama dengan Menteri Keuangan. Sumur tua, tidak menemukan cadangan minyak baru, dan teknologi yang mahal, membuat investasi di industri ini tidak lagi menarik. (Baca: Perusahaan Migas Asing Akan Hengkang dari Indonesia)

Belum lagi, adanya aturan membayar pajak bumi dan bangunan (PBB) bagi perusahaan migas yang masih melakukan tahap eksplorasi, juga dinilai membebani. (Baca: 23 Kontraktor Migas Terjerat Sengketa Pajak Rp 3,2 Triliun)

Reporter: Arnold Sirait
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait