SKK Migas Targetkan Lapangan Ande-Ande Lumut Berproduksi 2024

Lapangan Ande-Ande Lumut belum bisa berproduksi karena pengembangan lapangan migas ini cukup sulit dan mempunyai jenis minyak mentah berat (heavy crude oil).
Image title
22 Juni 2021, 12:25
migas, blok migas, lapangan ande ande lumut, skk migas AWE, ophir, produksi minyak
Arief Kamaludin | Katadata

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) terus mengupayakan produksi minyak dari lapangan yang saat ini masih mangkrak. Salah satunya yang berasal dari Lapangan Ande-Ande Lumut di Blok Northwest Natuna.

Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno memproyeksikan lapangan ini dapat berproduksi dalam tiga tahun ke depan. Hingga kini Lapangan Ande-Ande Lumut belum bisa berproduksi karena pengembangan lapangan minyak ini cukup sulit dan mempunyai jenis minyak mentah berat (heavy crude oil).

"Rencana 2024 atau 2025," kata Julius kepada Katadata.co.id, Selasa (22/6).

Lapangan ini ditemukan pada 2000 lalu, kemudian dilakukan pengeboran sumur pada 2006. Sebelumnya hak partisipasi pengembangan lapangan ini dipegang oleh Ophir, kemudian beralih ke AWE Holding Singapore Ltd pada 2019.

Advertisement

Menurut Julius, AWE selaku operator lapangan tersebut telah menyerahkan revisi PoD (planning of development/rencana pengembangan). Namun dari hasil revisi tersebut, rupanya masih ada beberapa yang perlu diperbaiki.

"Masih menunggu kajian mereka terhadap tambahan dari G-Sands. Sebelumnya POD hanya K-Sands, di mana G-Sands ini adalah upside potential, namun sampai sekarang AWE belum menyampaikan kajiannya," kata dia.

Berikut beberapa hasil pemantauan SKK Migas terhadap POD Lapangan Ande-Ande Lumut per Januari 2021:

  • Pertama, sedang dilakukan reevaluasi upside potential G Sand (potensi tambahan cadangan).
  • Kedua, sedang dilakukan study drilling dan surface facilities.
  • Ketiga, KKKS akan menyampaikan skenario pengembangan Lapangan Ande-Ande Lumut ke SKK Migas, termasuk hasil evaluasi update upside potential G Sand.

 

Sebelumnya, Sekretaris SKK Migas Taslim Yunus mengungkap sulitnya pengembangan Lapangan Ande-Ande Lumut di Blok Northwest Natuna. Padahal, lapangan ini bisa menjadi pendongkrak lifting minyak nasional yang saat ini terus tergerus.

Selain jenis minyak mentah yang berat, penjualan minyak mentah dari lapangan ini juga cukup sulit. Sehingga secara keekonomian pengembangan lapangan ini, belum masuk hitungan dan membutuhkan teknologi yang tepat.

Adapun kapasitas produksi yang akan dibangun di Lapangan ini sekitar 25-40 ribu barel per hari (bph). Meski begitu, SKK Migas memproyeksi produksi Lapangan Ande-Ande Lumut hanya bisa mencapai 25 ribu barel minyak per hari (bopd).

Lapangan Ande-ande Lumut ditaksir mengandung cadangan terbukti dan terduga (proved and probable) sekitar 100 juta barel minyak. Lapangan ini ditemukan pada 2000 lalu, kemudian dilakukan pengeboran sumur pada 2006.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait