Peserta Minim, Ditjen Pajak Perlu Tambah Kantor Wajib Pajak Besar

“15 persen dari total tebusan belum optimal dan perlu perbanyak kanwil besar"
Ameidyo Daud Nasution
17 Oktober 2016, 11:42
Tax Amnesty
ARIEF KAMALUDIN | KATADATA

Realisasi program pengampunan pajak (tax amnesty) periode pertama menunjukkan masih banyak potensi wajib pajak besar yang belum tergarap. Hal ini bisa menjadi catatan bagi Direktorat Jenderal untuk menambah Kantor Wilayah (Kanwil) Wajib Pajak Besar.

Direktur Ekesutif Center of Indonesia Tax Analyst (CITA) Yustinus Prastowo mengatakan pada periode I, Kanwil Wajib Pajak Basar hanya mampu menjaring uang tebusan sebesar Rp 15 triliun. Sedangkan kantor pajak lain berhasil mengumpulkan Rp 80 triliun.

Dia menganggap total perolehan uang tebusan dari Kanwil Besar atau Large Taxpyers Office (LTO) masih rendah. “15 persen dari total tebusan belum optimal dan perlu perbanyak kanwil besar," kata Prastowo di Malang akhir pekan lalu.

Selain itu, Dana repatriasi yang masuk dari LTO pun masih rendah, baru mencapai Rp 30 triliun. Jumlah ini hanya 22 persen dari total dana repatriasi Rp 137 triliun. Artinya, kata Prastowo, masih banyak wajib pajak besar di luar LTO yang belum terawasi oleh Ditjen Pajak.

Advertisement

Prastowo merinci data Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak, total uang tebusan Rp 15 triliun hanya berasal dari 32 wajib pajak. Kemudian hanya 103 wajib pajak yang membayar tebusan di atas Rp 50 miliar, atau 20 persen dari total tebusan. (Baca: Pemerintah Incar Ratusan Triliun Dana Tax Amnesty dari Swiss)

Selain usulan memperbanyak kantor pelayanan untuk wajib pajak besar, Prastowo juga mengapresiasi usaha pemerintah untuk menyasar Usaha Kecil dan Menengah (UKM) terutama dalam periode II. Sama halnya dengan potensi dari selebgram dan orang yang mendapatkan penghasilan dari dunia maya (online).

Hal ini akan berdampak positif pada upaya perluasan basis pajak ke depannya. "Jadi bagaimana kita capture potensi pajak ketika situasi (perekonomian) masih sulit," katanya.

Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Humas Ditjen Pajak Hestu Yoga Saksama mengatakan capaian program tax amnesty pada periode pertama sudah cukup baik. Dalam tiga bulan, perolehan uang tebusan sudah melebihi setengah dari target.

"Angkanya sampai saat ini menggembirakan, tapi kami belum puas. Kami baru puas kalau sudah banyak WP yang ikut amnesti," ujarnya.

Data Ditjen Pajak menunjukkan masih banyak potensi wajib pajak yang bisa dijaring program tax amnesty pada periode kedua dan ketiga. Ini terlihat dari masih rendahnya peserta program ini yang tercatat hingga akhir periode I, September lalu.

Peserta tax amnesty baru mencapai 2 persen dari total jumlah wajib pajak yang wajib menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Pajak, yang mencapai 30 juta wajib pajak. Jumlah wajib pajak ini pun masih sedikit. Seharusnya dengan total jumlah penduduk 200 juta jiwa saja, jumlah wajib pajaknya mencapai 60 juta.

“Data yang ada sekarang, jumlah wajib pajak kita harusnya sekian jutaan kok baru 400 ribu yang ikut amnesti. Ini mengganggu kami, kasihan yang belum ikut karena ada kesempatan bagus,” ujarnya. (Baca: Analis, Pengacara, dan Dokter Paling "Malas" Ikut Tax Amnesty)

Yoga pun menyarankan wajib pajak memanfaatkan bulan ini untuk mendaftar tax amnesty. Oktober ini bisa memberikan kenyamanan bagi peserta, karena kantor pelayanan pajak masih relatif sepi. Sama seperti periode pertama, kemungkinan kantor-kantor ini akan ramai pada bulan akhir periode.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait