KPU Akui Terganjal Soal Waktu untuk Jawab Gugatan Pilpres di MK

KPU meminta sidang sengketa Pilpres 2019 diundur Rabu untuk menghadirkan Komisioner dari Jawa Timur. Namun, hakim MK memutuskan waktunya menjadi Selasa.
Image title
15 Juni 2019, 09:26
gugatan pilpres 2019 di mk, kpu, pemilu, mahkamah konstitusi
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Arief Budiman selaku Ketua KPU dalam sidang pendahuluan permohonan Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) 2019 yang diajukan pasangan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat (14/6). 

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arif Budiman mengaku keberatan dengan keputusan Majelis Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) yang mengakomodir perbaikan permohonan yang diajukan oleh tim kuasa hukum Prabowo-Sandiaga di sidang sengketa Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) kemarin. Dalam peraturan hukum acara persidangan di MK, menurut dia, seharusnya hal itu tidak diperbolehkan. 

Arif juga dalam persidangan mengaku meminta sidang sengketa ini diundur hingga hari Rabu. KPU tidak sanggup jika harus menghadirkan Komisioner KPU yang berada di Jawa Timur ke Jakarta dalam waktu dekat. Provinsi itu menjadi salah satu fokus  perubahan  permohonan yang diajukan kubu Prabowo-Sandiaga.

Pihak Prabowo-Sandiaga menganggap Jawa Timur menjadi salah satu provinsi yang memiliki pelanggaran cukup masif. "Karena tiket susah dalam minggu ini. mungkin masih suasana Lebaran," kata Arif saat memberikan penjelasan kepada Majelis Hakim MK, Jumat (14/6).

Dia juga menjelaskan pengalamannya dalam mendatangkan Komisioner KPU daerah. Ketika harus mengumpulkan komisioner di 514 kabupaten/kota di seluruh Indonesia, Arif mengaku kesulitan untuk melakukannya.

Untuk menjawab permohonan baru pemohon yang meminta keterangan mengenai seluruh jumlah data formulir C1, butuh waktu yang tidak sedikit. Terkait hal ini, dirinya mengaku masih akan memastikan kembali apakah nanti KPU akan mendatangkan dokumen yang diperlukan saja, atau juga mendatangkan komisioner KPU daerah. 

(Baca: Revisi Materi Gugatan, Kubu Prabowo Merinci 5 Dalil Kecurangan Pilpres)

Namun, Hakim MK tidak mengabulkan permintaan KPU. Pada akhirnya, lanjutan persidangan tersebut akan kembali dimulai pada hari Selasa nanti.

Arif menyebut, pihaknya yang akan langsung terbang ke Surabaya, Jawa Timur untuk menemui Komisioner yang berada di sana. “Kami tidak punya opsi. KPU harus siap hari Selasa," ujarnya.

Sebelum sidang di skors, Komisioner KPU, Hasyim Asyari juga mengatakan,  KPU bukan hanya perlu menjawab laporan yang diajukan oleh kubu paslon nomor urut 02. Pihaknya juga harus secara langsung mengecek ke lapangan terkait persoalan ini.

Dia mengatakan, hal itu akan memakan waktu cukup banyak. "Sesungguhnya tuduhan seperti itu benar atau tidak? Ada atau tidak? Alat buktinya apa? Ini butuh waktu. Belum nanti angkut ke Jakartanya," keluh Hasyim.

(Baca: Meski Diprotes, Hakim MK Akomodir Revisi Permohonan Kubu Prabowo)

 

Reporter: Fahmi Ramadhan
Editor: Sorta Tobing

Video Pilihan

Artikel Terkait