Semua IGD RS di Jakarta Jadi Isolasi Corona, Layanan Darurat ke Tenda

Konversi instalasi gawat darurat alias IGD di rumah sakit (RS) dilakukan lantaran ketersediaan tempat tidur di Jakarta menipis di tengah lonjakan Covid-19 dalam sepekan terakhir.
Rizky Alika
25 Juni 2021, 15:14
igd, jakarta, ruang isolasi covid, rumah sakit, budi gunadi sadikin
ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/rwa.
Pasien mendapatkan perawatan di tenda darurat Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Kamis (24/6/2021).

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) bersama Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akan mengubah seluruh ruang instalasi gawat darurat (IGD) di Jakarta menjadi kamar isolasi pasien Covid-19. Layanan gawat darurat akan dipindahkan ke tenda yang disiapkan di luar rumah sakit (RS).

"Kami putuskan untuk membangun tenda di luar RS supaya yang ingin dicek masuknya ke sana. Tidak masuk IGD karena akan dipakai sebagai tambahan tempat tidur isolasi," kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers virtual, Jumat (25/6).

Konversi IGD tersebut dilakukan lantaran ketersediaan tempat tidur di Jakarta tengah menipis di tengah lonjakan Covid-19 dalam sepekan terakhir. Selain itu, Kementerian Kesehatan telah menunjuk tiga rumah sakit vertikal yang berada di bawah kewenangan kementerian untuk 100% menangani pasien Covid-19. Ketiganya adalah RSUP Fatmawati, RSUP Persahabatan, dan RSPI Sulianti Saroso.

Advertisement

Kemenkes juga menambah tempat isolasi untuk pasien Covid-19. Kapasitas tempat tidur Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran telah naik dari 5.994 kasur menjadi 7 ribu kasur. "Tapi karena naik terus pasiennya, jadi semakin penuh," ujar dia.

Karena itu, pemerintah menambah tempat isolasi di Pasar Rumput dan Rusun Nagrak. Tempat isolasi tersebut akan dialokasikan untuk pasien Covid-19 tanpa gejala dan gejala ringan. RSDC Wisma Atlet akan melayani pasien dengan gejala menengah. "Yang gejala berat kami arahkan ke rumah sakit," kata Mantan Direktur Utama Bank Mandiri itu.

Peningkatan Kasus Covid-19 di Indonesia

Provinsi DKI Jakarta masih menjadi penyumbang kasus Covid-19 terbanyak di Indonesia. Bahkan kemarin jumlah pasien corona di ibu kota kemarin mencapai 7.505 kasus.

Angka tersebut merupakan rekor tambahan kasus Covid-19 yang pernah terjadi di Jakarta. Jumlah tambahan ini juga menyumbang 36,4 persen dari total kasus baru corona RI yakni 20.574 orang.

Di bawah Jakarta terdapat Jawa Tengah dengan kasus corona mencapai 4.384 orang. Berikutnya adalah Jawa Timur yang melaporkan 3.053 kasus baru.

Tiga provinsi tersebut juga menjadi penyumbang terbesar lonjakan 355 kematian pasien Covid-19. Jawa Barat menyumbang kasus terbanyak, yakni 82 orang meninggal, disusul Jawa Tengah 78 pasien wafat. DKI berada di posisi ketiga dengan tambahan 50 kematian.

Reporter: Rizky Alika
Editor: Sorta Tobing
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait