Sumbangan Akidi Tio Rp 2 T Dianggap Bohong, Bagaimana Kronologinya?

Anak bungsu Akidi Tio, Heriyanti, kemarin dijemput aparat Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumatera Selatan. Penjemputan ini terkait pemberian sumbangan secara simbolis sebesar Rp 2 triliun.
Image title
3 Agustus 2021, 13:33
akidi tio, sumbangan akidi tio, sumbangan Rp 2 triliun akidi tio, sumatera selatan, kepolisian.
ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/nz
Ilustrasi. Keluarga pengusaha Akidi Tio menyatakan akan memberi sumbangan bernilai Rp 2 triliun untuk penanganan Covid-19 di Sumatera Selatan.

Keluarga pengusaha Akidi Tio menjadi sorotan usai dinyatakan akan membantu masyarakat Sumatera Selatan yang terdampak pandemi Covid-19. Tak tanggung-tanggung, sumbangan tersebut bernilai Rp 2 triliun.

Nama Akidi Tio viral setelah Facebook Humas Polda Sumatera Selatan mengunggah pemberian sumbangan tersebut pada 26 Juli lalu. Esok harinya, Kapolda Sumsel Irjen Pol Eko Indra Heri mengatakan, uang triliunan rupiah itu akan dialokasikan untuk membantu penanganan pandemi corona di Sumsel.

Termasuk di penanganan tersebut adalah membantu ketersediaan oksigen, obat, insentif bagi tenaga medis, dan penyediaan tempat isolasi bagi masyarakat umum. Sumbangan itu juga akan digunakan untuk menambah laboratorium reaksi berantai polimerase (PCR), yang kini hanya ada 15 unit dengan total kapasitas 2 ribu sampel per hari.

Sumbangan Fantastis Bernilai Rp 2 Triliun

Jika dibandingkan dengan alokasi anggaran pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19, sumbangan Rp 2 triliun keluarga Akidi Tio memang tak main-main.

Advertisement

Jumlah tersebut lebih besar dari alokasi pemerintah untuk dua juta paket obat bagi pasien isolasi mandiri atau isoman Covid-19 senilai Rp 1,17 triliun. Angkanya uga lebih besar dari anggaran untuk percepatan vaksinasi yang dipersiapkan Menteri Keuangan Sri Mulyani sebesar Rp 1,96 triliun.

Selain itu, sumbangan dari keluarga konglomerat tersebut hampir setara dengan dana pembangunan berbagai pusat rumah sakit darurat penanganan Covid-19 yang dikucurkan Sri Mulyani sekitar Rp 2,75 triliun.

Benarkah Sumbangan Itu Bohong?

Sepekan berlalu sejak pertama kali kabar sumbangan fantastis tersebut ramai diperbincangkan, kemarin beredar kabar uang Rp 2 triliun tersebut tidak pernah ada. Masyarakat di jagat media sosial ramai-ramai menyebut sumbangan tersebut bohong.

Kabar itu muncul ketika anak bungsu Akidi Tio, Heriyanti, dijemput aparat Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumsel. Penjemputan ini terkait pemberian sumbangan secara simbolis sebesar Rp 2 triliun pekan lalu.

Berdasarkan laporan CNN Indonesia,Heriyanti dijemput penyidik Ditreskrimum Polda Sumsel dan tiba sekitar pukul 13.14 WIB. Ia langsung dibawa masuk ke dalam ruangan lantai dua Gedung Widodo Budidarmo Ditreskrimum Polda Sumsel.

Sebelumnya, melansir CNBC Indonesia, Kepala Pusat Pelaporan Analsis Transaksi Keuangan (PPATK) Dian Ediana Rae sudah memperingkatkan, semestinya sumbangan seperti ini dikoordinasikan dengan PPATK lebih dulu, sebelum dipublikasikan.

PALEMBANG ZONA MERAH COVID-19
Pandemi Covid-19 di Palembang, Sumatera Selatan. (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww.)

Diperiksa Polisi Selama 9 Jam

Setelah sembilan jam diperiksa, pada pukul 22.00 WIB malam tadi, perwakilan keluarga Akidi Tio meninggalkan Mapolda Sumsel. Ditreskrimum Polda Sumsel menyatakan telah rampung memeriksa sejumlah keluarga Akidi Tio.

Berdasarkan pantauan KompasTV, ada tiga anggota keluarga Akidi Tio yang menjalani pemeriksaan. Mereka terdiri atas anak perempuannya bernama  Heriyanti, anak menantu Rudi Sutadi, dan cucu dari almarhum Akidi Tio.

Pemeriksaan tersebut dilakukan guna menindaklanjuti janji keluarga itu terkait sumbangan, yang telah menghebohkan masyarakat. Namun, hingga kini, belum ada keterangan resmi dari kepolisian terkait status terbaru setelah dilakukan penyidikan.

Sosok Akidi Tio dan Dari Mana Kekayaannya Berasal?

Akidi Tio diketahui merupakan pengusaha asal Langsa, Kabupaten Aceh Timur. Ia berkutat dalam bidang pembangunan dan kontraktor. Akidi Tio telah meninggal dunia pada 2009 di usia 89 tahun.

Sekitar empat tahun sebelumnya, istri Akidi Tio lebih dulu meninggal dunia. Pasangan suami istri itu disebut memiliki tujuh anak. Semua anaknya menjadi pengusaha mengikuti jejak sang ayah.

Semasa hidupnya, Akidi Tio disebut pernah berjanji, jika kaya raya akan menyumbangkan hartanya untuk membantu masyarakat di Sumatera Selatan. Janji tersebut ia wasiatkan kepada ketujuh anaknya.

Salah satu anaknya yang mendatangi Polda Sumsel dan menyatakan akan memberi donasi ialah Heryanti. Heryanti menetap di Palembang, sementara saudaranya yang lain tinggal di Jakarta.

Harta Akidi Tio disebut berada di Singapura dan Hong Kong. Anak-anaknya pernah berupaya mencairkan harta tersebut, tapi prosedurnya sulit.

Hingga kini, hanya Heryanti yang masih gigih mencairkannya. Dikutip dari Disway.id pada Sabtu lalu, salah satu sumber yang merupakan kerabat dekat keluarga Akidi Tio mengatakan melalui Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan, uang yang akan disumbangkan masih ada di bank di Singapura.

Uang itu merupakan hasil usaha Aki dengan partner bisnisnya di Singapura dan Hongkong. Selain itu, ia juga memiliki aset berupa gedung.

Dalam upaya mencairkan harta tersebut, Heryanti disebut pernah meminjam uang sebesar Rp 3 miliar kepada kerabatnya. Ia juga diketahui pernah datang langsung ke Singapura dan Hong Kong untuk mengurus pencairan uang Akidi Tio.

Penyumbang bahan: Alfida Febrianna (magang)

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait