Mengenal Erosi dan Cara Mencegahnya

Erosi merupakan bencana alam yang sering terjadi di Indonesia. Ada beberapa penyebab dan jenisnya. Bencana alam ini bisa dicegah dengan melakukan beberapa upaya yang bersifat preventif.
Image title
8 September 2021, 18:35
erosi, contoh erosi, penyebab erosi, bencana alam
ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas
Rumah dan lahan pertanian yang amblas akibat erosi sungai di Desa Alue Keumang, Kecamatan Pante Ceureumen, Aceh Barat, Aceh, Kamis (5/12).

Bencana alam yang terjadi di Indonesia sangatlah beragam. Biasanya tergantung dari kondisi geografis-nya.

Misalnya, wilayah dataran rendah memiliki potensi banjir yang cukup tinggi. Lalu, wilayah pantai rawan terkena tsunami. Sedangkan wilayah dataran tinggi atau pegunungan rawan mengalami erosi.

Apa Itu Erosi?

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), erosi adalah sebuah kondisi pengikisian permukaan bumi oleh tenaga yang melibatkan pengangkatan benda-beda seperti air mengalir, es, angin, dan gelombang atau arus.

Berdasarkan penjelasan di dpupkp.bantulkab.go.id, erosi atau pengikisan merupakan sebuah proses perpindahan massa batuan dari satu tempat ke tempat lain yang dibawa oleh tenaga pengangkut yang bergerak di atas bumi.

Advertisement

Mengutip dari Rencana Nasional Penanggulangan Bencana 2010 – 2014 milik Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang menyebutkan, Indonesia berpotensi mengalami pengikisan karena adanya perubahan bentuk tanah atau batuan. Hal ini terjadi akibat kekuatan air, angin, es, hingga pengaruh baya berat atau organisme hidup.

Penyebab Erosi

Pengikisan bisa terjadi karena beberapa hal. Menurut penjelasan di Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan Vol. 3 No. 1, ada dua penyebab erosi. Berikut penjelasannya.

1. Faktor Alam

Penyebab pertama terjadinya pengikisan tanah adalah faktor alam atau erosi alamiah. Kondisi tersebut terjadi karena alam perlu mempertahankan keseimbangan tanah. Pengikisan ini umumnya masih menyediakan tanah sebagai media bagi tumbuhan hidup.

2. Aktivitas Manusia

Penyebab kedua karena aktivitas manusia. Kondisi tersebut terjadi ketika lapisan tanah bagian atas mengalami pengelupasan karena adanya pembangunan, praktik budidaya tanaman yang tidak memperhatikan sistem konservasi, dan berbagai aktivitas manusia lainnya yang sifatnya merusak.

Faktor Penentu Terjadinya Erosi

Selain kedua faktor utama tersebut, dalam Jurnal Teknik Sipil dan Lingkungan Vol. 3 No. 1, juga dijelaskan empat faktor penentu terjadinya pengikisan. Faktor-faktor tersebut antara lain;

1. Iklim

Di daerah tropis, iklim yang sangat mempengaruhi terjadinya pengikisan yaitu hujan. Intensitas dan besarnya hujan bisa menyebabkan dispersi pada tanah. Curah hujan tinggi lebih mudah menyebabkan erosi dibandingkan dengan curah hujan rendah.

2. Topografi

Topografi atau tinggi rendahnya permukaan bumi juga bisa menjadi pemicu terjadinya pengikisan. Topografi akan menyebabkan terjadinya perbedaan lereng. Kemiringan dan panjang lereng yang sangat berpengaruh terhadap aliran pemukaan dan pengikisan.

3. Tanah

Tanah menjadi faktor penentu berikutnya. Beberapa hal dari kondisi tanah yang bisa menyebabkan pengikisan antara lain ketahanan tanah terhadap penyebab kerusakan baik air hujan atau aktivitas di permukaan dan kemampuan tanah untuk menyerap air.

4. Vegetasi

Faktor penentu terjadinya pengikisan yang terkahir yaitu vegetasi. Kehadiran vegetasi di atas permukaan bumi akan mempengaruhi aliran pemukaan dan pengikisan. Pengaruh tersebut antara lain;

  • Intersepsi hujan yang dilakukan olah tajuk tanaman.
  • Vegetasi yang mempengaruhi kecepatan aliran di permukaan dan kekuatan perusak yang berasal dari air.
  • Akar tanaman akan mempengaruhi kegiatan biologi yang behubungan dengan pertumbuhan tanaman tersebut dan akan mempengaruhi prositas tanah.
  • Transpirasi yang terjadi akan membuat tanah menjadi lebih kering.

Contoh Erosi

Pengikisan yang terjadi di permukaan bumi ternyata banyak sekali jenisnya. Mengutip dari laman tirto.id, ada beberapa contoh erosi. Berikut ini penjelasannya.

1. Erosi air atau ablasi

Contoh yang pertama yaitu erosi air. Pengikisan ini terjadi karena adanya pengaruh dari air sungai dan hujan. Intensitas dan curah hujan yang tinggi akan semakin meningkatkan peluang terjadinya ablasi. Setidaknya ada empat jenis ablasi yang bisa terjadi.

  • Erosi percik: disebabkan oleh air hujan yang jatuh ke dalam tanah dan menghanyutkan tanah tersebut.
  • Erosi lembar: terjadi di tanah pada daerah lereng gunung. Lapisan bagian atas tanah akan hanyut bersama air hujan.
  • Erosi alur: pengikisan pada tanah yang sudah berlangsung dan menyebabkan terbentuknya alur yang nantinya menjadi tempat air mengalir.
  • Erosi parit: pengikisan yang terjadi ketika alur yang terbentuk sudah memiliki kedalaman lebih dari 0,3 meter.

2. Erosi korasi atau deflasi

Deflasi merupakan pengikisan yang disebabkan oleh angin. Biasanya terjadi di daerah gurun. Angin di tempat tersebut akan menyebabkan pasir berpindah ke tempat lain secara konstan.

3. Abrasi

Abrasi adalah pengikisan yang terjadi di daerah pantai. Pengikisan tersebut terjadi karena adanya gelombang laut dan arus laut yang merusak.

Menurut BNPB dalam Risiko Bencana Indonesia, juga menjelasakan proses abrasi terjadi ketika ada angin yang bergerak di laut yang menyebabkan arus serta gelombang ke arah pantai. Jika kejadian tersebut berlangsung lebih lama, maka akan menyebabkan banyak pengikisan di pinggir pantai.

4. Eksarasi

Pengikisan ini disebabkan oleh adanya gerakan es yang mencair. Pencairan ini membuat bebatuan ikut bergerak ke bawah kemudian mengendap. Hasil dari pengikisan tersebut dikenal dengan nama fjord. Kejadian ini biasanya ada di pegunungan bersalju.

Cara Mencegah Erosi

Fenoma terjadinya pengikisan pada lapisan atas permukaan bumi sebenarnya bisa dicegah dengan berbagai cara. Mengutip dari pusatkritis.kemkes.go.id, ada beberapa cara untuk mencegah terjadinya erosi. Berikut penjelasannya.

1. Konservasi tanah

Cara pertama yang bisa dilakukan yakni dengan melakukan konservasi tanah. Upaya ini dilakukan untuk mencegah dan menghambat terjadinya pengikisan tanah. Pemilihan vegetasi yang tepat menjadi kunci suksesnya upaya konservasi. Pastikan menggunakan vegetasi yang memiliki kemampuan untuk bertahan pada berbagai kondisi cekaman.

2. Terasering

Kita mungkin sudah tidak asing lagi dengan sistem terasering yang biasanya dijumpai pada lahan pertanian di dataran tinggi. Terasering ini sebenarnya memiliki peranan yang sangat penting terutama dalam menjaga agar air hujan tidak langsung mengalir ke bawah dan menyebabkan pengikisan. Dengan lahan berbentuk teras, maka tanah akan lebih stabil dan tanaman juga tumbuh lebih baik.

3. Countor farming

Upaya selanjutnya untuk mencegah terjadinya pengikisan tanah yaitu dengan countor farming atau penanaman berdasarkan garis kontur. Cara becocok tanamn seperti ini akan membuat akar tanaman lebih kuat, sehingga bisa menahan tanah agar tidak mudah terkikis saat hujan deras.

4. Reboisasi

Tindakan preventif berikutnya yang bisa dilakukan yaitu dengan reboisasi atau penanaman kembali hutan yang telah gundul. Cara ini sangat penting untuk dilakukan sebab pohon di hutan merupakan penghasil oksigen sekaligus penahan air. Dengan ekosistem hutan yang terjaga maka bercana alam lain seperti banjir juga bisa dicegah.

Editor: Sorta Tobing
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait