Harga Minyak Dunia Merosot Imbas Dimulainya Proyek Pipa Keystone

Syahrizal Sidik
9 Desember 2022, 07:35
Harga Minyak Dunia Merosot Imbas Dimulainya Proyek Pipa Keystone
ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/rwa.
Ilustrasi. Harga minyak global kembali turun imbas prospek dimulainya proyek pipa minyak Keystone, AS.

 

Harga minyak mentah acuan global bergerak menyusut pada perdagangan Jumat ini (9/12). Harga minyak terkoreksi di tengah prospek berlanjutnya kembali layanan pipa minyak mentah utama Keystone, yang akan mengembalikan sejumlah besar pasokan ke pasar ketika perlambatan ekonomi global meningkatkan kekhawatiran permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari turun 0,8% ke level US$ di 71,46 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu menandai penyelesaian terendah untuk kontrak bulan depan sejak 21 Desember 2021, menurut Dow Jones Market Data.

Sementara itu, harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari turun 1,32% menjadi US$ 76,15 per barel di London ICE Futures Exchange, juga penyelesaian terendah sejak Desember lalu.

"Saya cenderung berpikir bahwa, sebentar lagi di sini, Anda akan melihat tajuk utama yang mengatakan bahwa Keystone akan kembali lebih cepat daripada nanti," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka Mizuho di New York, seperti dikutip dari Antara, Jumat (9/12).

TC Energy Kanada mengatakan telah menutup pipa Keystone 622.000 barel per hari, yang merupakan jalur utama pengiriman minyak mentah Kanada dari Alberta ke Midwest dan Gulf Coast di AS, setelah terjadi tumpahan ke sungai Kansas.

Harga minyak naik setelah perusahaan mengumumkan penutupan, yang terjadi pada Rabu (7/12/2022) sekitar pukul 20.00 malam. Meskipun TC Energy belum mengumumkan kapan jalur pipa akan dibuka kembali, sentimen pasar telah bergeser.

"Kami kembali melihat prospek permintaan," kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Pasar energi tertekan oleh kekhawatiran perlambatan ekonomi, melemahnya permintaan bahan bakar di tengah prospek kenaikan suku bunga AS, dengan Federal Reserve secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin minggu depan.

Sementara itu  persediaan minyak mentah AS turun minggu lalu, persediaan bensin dan sulingan melonjak, menambah kekhawatiran tentang berkurangnya permintaan.

Membatasi kerugian adalah pengumuman oleh China pada Rabu (7/12/2022) yang merinci perubahan paling besar pada rezim anti-COVID yang ketat sejak pandemi dimulai, sementara setidaknya 20 kapal tanker minyak menghadapi penundaan penyeberangan ke Mediterania dari pelabuhan Laut Hitam Rusia.

Indeks kekuatan relatif 14 hari untuk Brent berada di bawah 30 pada Kamis (8/12/2022) menurut data Eikon, level yang diambil oleh analis teknis sebagai indikasi aset oversold dan dapat siap untuk rebound.

Baik Brent maupun minyak mentah AS mencapai posisi terendah 2022 pada Rabu (7/12/2022), membatalkan semua keuntungan yang diperoleh setelah invasi Rusia ke Ukraina memperburuk krisis pasokan energi global terburuk dalam beberapa dekade dan mengirim minyak mendekati level tertinggi sepanjang masa di 147 dolar AS.

Pejabat Barat sedang dalam pembicaraan dengan mitra Turki untuk menyelesaikan antrean kapal tanker, kata seorang pejabat Departemen Keuangan Inggris pada Rabu (7/12/2022), setelah G7 dan Uni Eropa meluncurkan pembatasan baru yang ditujukan untuk ekspor minyak Rusia.

Antrean menunjukkan bahwa "pasokan yang tersedia dari Laut Hitam sudah dipengaruhi oleh tindakan hukuman," kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

"Dalam iklim ekonomi yang sehat, perkembangan seperti itu akan setara dengan menembakkan senjata awal dalam perlombaan kembali ke US$ 100.”

Reporter: Antara
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait