Alasan Elon Musk Berminat Investasi Baterai Listrik di Indonesia

Kementerian Investasi telah menggaet investor ke industri baterai listrik Indonesia, diantaranya LG Energy Solution, Contemporary Amperex Technology Co Limited (CATL), Volkswagen dan BASF.
Image title
27 April 2022, 14:15
Tangkapan layar akun Instagram Anindya Bakrie @anindyabakrie saat delegasi Indonesia yang dipimpin Luhut Binsar Pandjaitan mengunjungi Gigafactory Tesla dan bertemu dengan Elon Musk.
Instagram @anindyabakrie
Tangkapan layar akun Instagram Anindya Bakrie @anindyabakrie saat delegasi Indonesia yang dipimpin Luhut Binsar Pandjaitan mengunjungi Gigafactory Tesla dan bertemu dengan Elon Musk.

CEO Tesla, Elon Musk, membicarakan rencana investasi baterai mobil listrik di Indonesia saat menemui Menteri  Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan. Menteri Investasi, Bahlil Lahadalia, optimistis bahwa rencana investasi tersebut akan terealisasi karena saat ini Indonesia telah memiliki  sumber bahan baku dan ekosistem baterai kendaraan listrik.

Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan, pihaknya telah berhasil menggaet investor ke industri baterai listrik Indonesia. Investor tersebut diantaranya LG Energy Solution, Contemporary Amperex Technology Co Limited (CATL), Volkswagen (VW), dan Badische Anilin und Soda Fabrik (BASF).   Jika Tesla berinvestasi di Indonesia, maka dia bisa memasok sendiri kebutuhan baterai kendaraan listriknya.

"Kalau Tesla enggak masuk, (kebutuhan baterai kendaran listrik di) Amerika Serikat akan disuplai dari Eropa dan UK. Jadi, secara geo-ekonomi, Tesla melihat ini sesuatu yang menarik untuk dikembangkan," kata Bahlil dalam konferensi pers virtual, Rabu (27/4). 

Bahlil mencatat mayoritas bahan baku untuk membuat baterai kendaraan listrik ada di dalam negeri. Bahan baku itu diantaranya nikel, kobalt, dan mangan. Sementara bahan baku yang tidak dimiliki Indonesia adalah lithium.

Advertisement

"Itu (lithium) akan beli dari Australia atau negara lain yang harganya lebih kompetitif dan pasokannya lebih pasti," kata Bahlil. 

Dia menilai Indonesia menjadi tempat yang tepat untuk membangun ekosistem baterai kendaraan listrik. Indonesia memiliki 25% dari total cadangan nikel dunia. Selain itu, efisiensi logistik industri nikel di Indonesia lebih tinggi dari industri nikel di negeri jiran. 

Penawaran investasi baterai ini merupakan kedua kalinya bagi Tesla. Sebelumnya, Tesla telah berencana untuk membangun pabrik baterai kendaraan listrik di Indonesia. Namun, rencana investasi tersebut gagal direalisasikan.

"Saya pikir ini persoalan strategi saja. Mungkin mereka minta lebih, tapi Pak Luhut tidak mau (saat itu). Saya pun begitu (saat bernegosiasi dengan LG, CATL, dan lainnya), cuma saya tidak mau umumkan," kata Bahlil. 

Luhut Temui Elon Musk

Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut B Pandjaitan mengunjungi CEO Tesla Inc Elon Musk beberapa waktu lalu. Dalam pertemuan tersebut, Luhut dan Elon mendiskusikan potensi investasi baterai kendaraan listrik di Indonesia. 

Elon berencana untuk berinvestasi di dua tempat, yakni Kawasan Industri Hijau di Tanah Kuning, Kalimantan Utara dan suatu tempat di Pulau Sulawesi. Salah satu pertimbangan Elon berinvestasi di Indonesia adalah cadangan sumber daya baterai yang besar, yakni nikel, mangan, dan kobalt. 

Selain pabrik baterai, Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat Rosan Roeslani mengatakan Elon juga akan membangun pabrik EV Tesla di dalam negeri. Pabrik tersebut rencananya akan menangani pasar Asia. 

"Dia paling nggak bisa produksi sampai 5 juta kendaraan per tahun. Jadi, untuk Asia yang ditawarkan di Indonesia,: kata Rosan. 

Maka dari itu, Rosan mengatakan investasi Elon di dalam negeri akan menyeluruh di ekosistem EV. 

Perusahaan otomotif dan penyimpanan energi, Tesla, berhasil memproduksi 930.422 unit mobil listrik sepanjang 2021. Jumlah ini meroket 87% dibandingkan tahun sebelumnya (year-on-year/yoy).

 

 

Reporter: Andi M. Arief
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait