Garudafood Bagikan Dividen Rp 219 Miliar, Simak Jadwalnya

Pembagian dividen ini telah disepakati dalam pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) dan paparan publik Garudafood (GOOD), Kamis (31/3).
Image title
5 April 2022, 09:07
Pegawai melintas di dekat monitor pergerakan indeks harga saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (7/12/2021).
ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wsj.
Pegawai melintas di dekat monitor pergerakan indeks harga saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (7/12/2021).

PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk (GOOD) menyepakati pembagian dividen tunai tahun buku 2021 sebesar Rp 219,2 miliar atau 51,6% dari perolehan laba bersih perseroan tahun 2021. Pembagian dividen ini telah disepakati dalam pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) dan paparan publik pada Kamis (31/3). 

Perseroan berhasil membukukan pendapatan laba bersih yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 424,8 miliar atau naik 63,8% dari tahun sebelumnya sebesar Rp 259,4 miliar.  Pertumbuhan laba bersih ditopang oleh peningkatan penjualan bersih sebesar Rp 8,8 triliun, atau meningkat 14% dari tahun 2020 sebesar Rp 7,7 trilliun.

"Dividen tunai tahun buku 2021 yakni sebesar Rp 6 per lembar saham, dan akan dibagikan kepada seluruh pemegang saham yang tercatat dalam daftar pemegang saham perseroan pada 12 April 2022," kata Direktur Utama GOOD Paulus Tedjosutikno dalam keterangan resminya, dikutip Selasa (5/4).

 

Advertisement

Paulus mengatakan, pembagian dividen telah mempertimbangkan proyeksi pertumbuhan bisnis perseroan, serta antisipasi risiko yang mungkin terjadi di masa mendatang. Selain itu, laba per lembar saham perseroan juga naik sebesar 64,8% menjadi Rp 11,6 per lembar.

Hal tersebut juga tidak terlepas dari dampak positif aksi pemecahan nilai nominal saham perseroan atau stock split pada RUPST perseroan yang digelar Juni 2021 lalu dengan rasio 1:5. Dengan demikian, nilai nominal per saham menjadi Rp 20.

Mayoritas penjualan masih didominasi domestik karena adanya pembatasan antarnegara sebagai antisipasi dari merebaknya varian baru Covid-19.  Penjualan segmen domestik sebesar Rp 8,4 triliun atau tumbuh 14,3% dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya Sedangkan penjualan ekspor mengalami pertumbuhan sebesar 7,1% atau senilai Rp 390,7 miliar.

"Perseroan akan tetap berhati-hati dan selektif dalam menghadapi situasi ketidakpastian bisnis ke depan akibat pandemi, dan diperparah dengan krisis di Ukraina yang memiliki multiplier effects pada operasional bisnis kami," kata dia.

 

Paulus menjelaskan, perseroan akan memprioritaskan belanja modal untuk pemeliharaan infrastruktur dan peningkatan beberapa kapasitas produksi atas produk-produk unggulan yang dimiliki. Perseroan juga menyiapkan rencana mitigasi atas kenaikan harga bahan baku yang semakin melonjak tinggi.

Ke depan, perseroan akan melakukan pengembangan bisnis melalui tiga pilar utama yaitu pengembangan pasar domestik, internasional dan bisnis baru. Adapun, ketiga pilar ini dilandasi oleh keandalan, efektivitas, dan efisiensi operasional secara end-to-end, serta sistem yang dibangun secara berkesinambungan.

Selain itu, perseroan juga akan meningkatkan produktivitas melalui beberapa pengembangan sistem berbasis teknologi, baik dari sisi penerimaan order dari pelanggan, serta dari sisi produksi dan manajemen rantai pasok. Kemudian, implementasi teknologi digital juga diharapkan dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi bisnis perseroan.

Berikut jadwal pembagian dividen GOOD, berdasarkan keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI):

  • Cum dividen di pasar reguler dan negosiasi: 8 April 2022
  • Ex dividen di pasar reguler dan negosiasi: 11 April 2022
  • Cum dividen di pasar tunai: 12 April 2022
  • Ex dividen di pasar tunai: 13 April 2022
  • Recording date: 12 April 2022
  • Pembayaran dividen: 26 April 2022.

 

Investasi saham tengah populer digandrungi oleh para anak muda. Sejumlah sektor saham pun dinilai memiliki prospek yang bagus untuk berinvestasi. Berdasarkan hasil survei Katadata Insight Centre, sektor keuangan paling banyak digemari anak muda atau sekitar 36,1% responden.

Reporter: Cahya Puteri Abdi Rabbi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait