Antisipasi Kekeringan, Mentan Canangkan Gerakan Percepatan Tanam

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo melakukan pencanangan Gerakan Percepatan Tanam yang diresmikan melalui video converence di Agriculture War Room AWR
Image title
Diproduksi oleh Tim Publikasi Katadata
13 Mei 2020, 13:15
PEMBUKAAN LAHAN SAWAH BARU
ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo melakukan pencanangan Gerakan Percepatan Tanam  yang diresmikan melalui video converence di Agriculture War Room (AWR) Kementan, Jakarta, Selasa (12/5). 

 

Acara pencanangan tersebut diikuti oleh Gubernur, Bupati dan Kepala Dinas Pertanian tingkat Kabupaten se-Indonesia. 

 

"Indonesia ini begitu luas. Kita membutuhkan upaya lebih keras. Lebih terpadu, bergotong royong, agar ketersediaan makanan 267 rakyat bisa kita sediakan lebih baik. Kalau kita pernah mengalami keberhasilan, maka tahun ini kita wujudkan keberhasilan yang lebih besar bagi negara,” kata Syahrul. 

 

Percepatan ini menurut Syahrul merupakan upaya antisipasi terjadinya kekeringan dengan memanfaatkan potensi hujan yang masih ada seperti arahan Presiden Joko Widodo dalam rapat kabinet terbatas. 

 

Sebelumnya,  berdasarkan laoran Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Presiden Jokowi menyampaikan bahwa ada beberapa wilayah yang akan mengalami kemarau yang lebih kering dari biasanya. 

 

Menurut Syahrul, dari 34 propinsi, ada 8 provinsi andalan, 9 provinsi utama, dan 16 provinsi dalam pengembangan. Dengan dukungan infrastruktur irigasi, jalan usahatani, KUR, Asuransi usahatani dan sistem logistik dan distribusi, Syahrul bersama pemangku kepentingan pertanian lainnya optimistis mampu menyediakan pangan dalam situasi seperti ini. 

 

"Total luas areal musim tanam kedua atau musim gadu tahun 2020 sebesar 5,6 juta hektar. Insyaa Allah, para Gubernur, Bupati dan Kadis sudah komitmen, walau dalam situasi pandemi kita akan berusaha lebih keras untuk tetap berproduksi," ujar Syahrul. 

 

Lebih lanjut, Syahrul mengingatkan bahwa kerja keras saja belum cukup, ada syarat-syarat penentu yang harus dilakukan. 

 

"Semua itu bisa direalisasikan dengan syarat kita harus mempersiapkan prakondisi dengan menyiapkan benih, pupuk dan keperluan lain dengan menghitungnya secara presisi karena jika keliru maka fatal akibatnya,” ungkap Syahrul.

 

Selain itu, yang harus dilakukan adalah memperhatikan momentum. Syahrul yang berpengalaman selama 25 tahun sebagai kepala daerah menegaskan bahwa akan sisa-sia benih dan pupuk yang ada jika momentum tanam sudah lewat.

 

"Termasuk pengelolaan air. Kapan melakukan pompanisasi, membuka saluran dan sebagainya," jelasnya. 

 

Menurut dia, harus ada skala prioritas, karena dengan mengetahui prioritas maka program pemerintah akan efektif dan efisien.

Penulis: Tim Publikasi Katadata

Video Pilihan

Artikel Terkait