Bangun Ekosistem Digital, Bank BRI Dukung IFSE 2019

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk mendukung penuh penyelenggaraan IFSE 2019.
Image title
Diproduksi oleh Tim Publikasi Katadata
24 September 2019, 14:09
BRI
Katadata

Jakarta –Perkembangan teknologi yang cepat, mengharuskan industri jasa keuangan berevolusi, termasuk melalui kehadiran financial technology (fintech). Pembayaran nontunai atau cashless kini bisa dilakukan dalam genggaman, berbekal smartphone. Fenomena ini menjadi salah satu tema yang diangkat pada Indonesia Fintech Summit Expo (IFSE) 2019. Mengusung tema “Inovasi untuk Inklusi”, acara ini diikuti oleh 110 perusahaan atau startup fintech dan dihadiri oleh 36 pembicara. Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia menyelenggarakan IFSE 2019 selama dua hari, 23-24 September 2019 di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta. Acara ini didukung penuh PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.

 

“Sebagai bank dengan jaringan terbesar di Indonesia, kami ingin membuka peluang berkolaborasi dengan startup fintech. Kami sangat terbuka bagi startup fintech untuk memanfaatkan produk Open Banking BRI atau platform digital milik BRI yakni BRIAPI (BRI Application Programming Interface),” jelas Indra Utoyo, Direktur Digital, Teknologi Informasi dan Operasi Bank BRI.

 

 

BRI Hackathon Digital Challenges

Dalam rangkaian kegiatan ini Bank BRI menggelar kompetisi pengembangan layanan berbasis BRIAPI, sebagai upaya melahirkan inovasi baru maupun solusi dari permasalahan yang ada di tengah masyarakat bernama “BRI Hackathon Digital Challenges”. Ajang ini bertujuan menciptakan solusi dan inovasi-inovasi terbaru untuk membangun ekosistem digital di Indonesia.

 

BRI
 

 

“Kita ingin menantang para pengembang aplikasi agar melahirkan produk dan layanan baru bagi masyarakat menggunakan BRIAPI yang sudah kita sediakan untuk memenuhi berbagai kebutuhan,” jelas Indra

 

BRIAPI diharapkan bisa menjadi jembatan penghubung antara Bank BRI dan industri startup yang terus berkembang. Utamanya untuk meningkatkan brand awareness transformasi digital yang telah dilakukan Bank BRI kepada pelaku startup. Lebih dari itu, BRIAPI menjadi cara bagi Bank BRI untuk membuka potensi kerja sama dengan sekitar 50 startup, yang nantinya terpilih dalam event hackhaton tersebut.

 

Dalam kerja sama tersebut, BRI Ventures akan berperan sebagai investor untuk membangun startup fintech terpilih yang fokus dan kuat pada pembentukan ekosistem. Nilai investasi awal yang disiapkan BRI Ventures guna mengembangkan startup fintech terpilih bisa mencapai USD 250 juta.

 

IFSE 2019 juga akan dimanfaatkan BRI untuk berbagi informasi mengenai transformasi digital yang telah dilakukan, termasuk tentang pentingnya membangun ekosistem digital. Forum diskusi ini diharapkan mampu memberi gambaran lebih dalam bagi industri fintech, penggiat startup fintech, maupun pengunjung yang hadir, terkait ekosistem digital dalam mendukung inklusi keuangan di Indonesia.

 

Industri fintech kian tumbuh pesat di Indonesia. Mengacu data yang dirilis AFTECH tahun ini, dari 235 startup fintech berbagai sektor pada 2018 lalu, sektor payment mencatatkan porsi terbesar mencapai 39 persen. Diikuti oleh sektor lending atau pinjaman di angka 32 persen. BRI telah ambil bagian dari besaran pinjaman dan pembayaran digital tersebut melalui kerja sama dengan Gojek, Shopee, Tokopedia, Dana, Investree, dan lain-lain.

Penulis: Tim Publikasi Katadata

Video Pilihan

Artikel Terkait