Asosiasi Petani Dorong Koperasi Bangun Industri Pengolahan Migor Sawit

Dengan koperasi membangun industri pengolahan minyak sawit, petani sawit bisa mandiri tak bergantung pengusaha.
Image title
18 Mei 2022, 13:11
sawit, CPO
ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/rwa.
Sejumlah truk pengangkut Tanda Buah Segar (TBS) kelapa sawit mengantre untuk pembongkaran di salah satu pabrik minyak kelapa sawit milik PT.Karya Tanah Subur (KTS) Desa Padang Sikabu, Kaway XVI, Aceh Barat, Aceh, Selasa (17/5/2022). Harga jual Tanda Buah Segar (TBS) kelapa sawit tingkat petani sejak dua pekan terakhir mengalami penurunan dari Rp2.850 per kilogram menjadi Rp1.800 sampai Rp1.550 per kilogram, penurunan tersebut pascakebijakan pemeritah terkait larangan ekspor minyak mentah atau crude palm oil

 

Petani sawit saat ini bergantung dengan industri sawit untuk mengolah kelapa sawit mentah atau crude palm oil (CPO) menjadi minyak goreng sawit.  Ketua Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia (Apkasindo) Kawali Tarigan mengusulkan koperasi membangun industri pengolahan minyak sawit secara mandiri.

Rencana ini memungkinkan mengingat lahan sawit milik petani swadaya dan koperasi mencapai 42% dari total 16 juta hektar. "Andai kita memiliki pabrik sendiri, cukup dengan kapasitas produksi 15 ton/jam. Bahkan, yang ada di Pelalawan, Riau, kapasitasnya sudah mencapai 30 ton/jam, dengan luas lahan sebesar 7000 hektar," ujar Kawali dalam keterangan resmi, Jakarta, Rabu (18/5).

Dengan demikian, kata dia, petani swadaya tak lagi bergantung terhadap berbagai pabrik minyak sawit yang dimiliki korporat besar. "Banyak potensi yang bisa kita kembangkan, sehingga petani juga bisa naik kelas,” ujar Kawali.

Advertisement

Lebih lanjut, Apkasindo sangat mendukung koperasi memiliki pabrik dan kilang minyak (refinary) hingga penyuplai minyak goreng dengan pemberian modal sekitar Rp 100 miliar.

Adapun beberapa kendala untuk mewujudkan minyak goreng sawit milik koperasi antara lain kebun yang masih berpencar-pencar, belum ada kepastian pasar, teknologi masih manual, modal usaha, hingga tekanan korporasi besar terhadap petani.

"Tapi, ada juga peluang besar yang bisa dimanfaatkan. Yakni, sudah ada Koperasi Apkasindo, bahan baku melimpah, dan kebun kelapa sawit ada di 22 provinsi di Indonesia," kata Kawali.

 Dalam kesempatan yang sama, Kementerian Koperasi dan UKM menyampaikan bahwa menyatakan perkebunan sawit rakyat yang masih dikelola petani swadaya kecil dengan kepemilikan lahan sekitar 2-4 hektar dapat berkonsolidasi membentuk kelompok tani sehingga bisa mendirikan koperasi.

Adanya konsolidasi tersebut diharapkan dapat mewujudkan pilot project pembangunan industri sawit rakyat pada tahun 2022 sebagai upaya antara lain mengembangkan minyak sawit merah (Red Palm Oil) sebagai solusi mengatasi masalah ketersediaan maupun harga minyak goreng.

"Itu harus segera dipetakan. Kemudian, kita dampingi. Sehingga kemandirian para petani sawit untuk memiliki bargaining position dalam industri sawit skala kecil dapat diwujudkan," ungkap Deputi Bidang Perkoperasian Kemenkop Ahmad Zabadi.

 

Reporter: Antara
Editor: Yuliawati
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait