Keran Ekspor CPO Sudah Dibuka, Pengusaha Belum Bisa Langsung Ekspor

Hingga hari ini, Kemendag belum merilis aturan terbaru ketentuan ekspor CPO dan produk turunannya.
Image title
23 Mei 2022, 15:32
CPO, sawit, ekspor CPO
ANTARA FOTO/Bayu Pratama S/tom.
Pekerja memanen tandan buah segar kelapa sawit di kebun milik salah satu perusahaan kelapa sawit di Kecamatan Candi Laras Selatan, Kabupaten Tapin, Kalimantan Selatan, Kamis (11/11/2021).

Pemerintah membuka kembali ekspor minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) dan produk turunannya mulai hari ini. Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) menyatakan kebijakan dibukanya keran ekspor tidak akan langsung meringankan beban tangki penyimpanan CPO dan turunannya.

Direktur Eksekutif GIMNI Sahat Sinaga mengatakan pelaku industri CPO dan turunannya masih menunggu Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) terbaru yang mengatur izin ekspor CPO.

"Kami masih menunggu apakah ekspor ini juga mengandung larangan-larangan tertentu dan mungkin perlu persyaratan dan (aturan) lainnya," kata Sahat kepada Katadata.co.id, Senin (23/5).

Larangan ekspor CPO dan sebagian turunannya diatur dalam Permendag No. 22-2022. Permendag itu megenai Larangan Sementara Ekspor Crude Palm Oil (CPO), Refined, Bleached and Deodorized Palm Oil (RPO), Refined, Bleached and Deodorized Palm Olein (RBPO), dan Used Cooking Oil (UCO). Hingga hari ini, Kemendag belum merilis aturan pengganti Permendag No. 22-2022.

Advertisement

Produsen baru dapat mengekspor aturan Permendag terbaru telah diterbitkan. Hal itu penting agar eksportir dapat mempelajari petunjuk tenis dan petunjuk pelaksanaan ekspor CPO terbaru.

Selain itu, Sahat menilai permintaan CPO asal Indonesia belum tentu terjadi pasar internasional. Para pembeli di pasar internasional telah memesan CPO hingga Juni 2022 setelah Indonesia melarang ekspor CPO.

Di samping itu, pemesanan kapal kargo untuk keperluan ekspor tidak dapat langsung terjadi. Kapal-kapal kargo kebutuhan ekspor umumnya telah dipesan hingga 3 bulan mendatang. "Ekspor dibuka 23 Mei 2022, tentu ekspor sawit belum akan (langsung) jalan," kata Sahat.

Pemerintah melarang ekspor CPO dan produk turunannya sejak 28 April hingga 23 Mei atau berlangsung selama 28 hari. Seiring dibukanya keran ekspor, pemerintah kembali menerapkan kebijakan wajib memenuhi pasar domestik (domestic market obligation/DMO) dan kewajiban mengikuti harga domestik (domestic price obligation/DPO). DMO dan DPO untuk menjaga ketersediaan dan keterjangkauan minyak goreng dalam negeri.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto sebelumnya mengatakan pemerintah akan menjaga DMO sebesar 10 juta ton, terdiri dari 8 juta ton untuk didistribusikan ke pasar domestik dan dua juta ton untuk cadangan. Kemendag selanjutnya akan menetapkan jumlah DMO yang perlu dipenuhi oleh masing-masing produsen.

Airlangga mengatakan, rata-rata kebutuhan minyak goreng nasional mencapai 194.634 ton per bulan. Pasokan minyak goreng pada Maret 2022 atau sebelum dilakukan kebijakan larangan ekspor CPO mencapai 64.626,52 ton. Jumlah tersebut hanya memenuhi 33,2% permintaan bulanan.

Setelah menerapkan kebijakan larangan ekspor minyak goreng dan bahan bakunya, pasokan dalam negeri bertambah menjadi 211.638,65 ton pada April 2022. Angka tersebut mencapai 108,74% kebutuhan nasional.

Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) memperkirakan permintaan impor minyak sawit (Crude Palm Oil/CPO) global akan mencapai 50,6 juta ton untuk periode November 2021-Oktober 2022. Angka tersebut meningkat sebesar 6,3% dibanding periode November 2020-Oktober 2021.

 

Reporter: Andi M. Arief
Editor: Yuliawati
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait