Strategi Agresif CEO Tencent Pony Ma untuk Kuasai Bisnis Game Online

Pendiri Tencent, Pony Ma, menerapkan strategi bisnis yang agresif untuk menguasai bisnis game online dunia.
Yuliawati
Oleh Yuliawati
25 Mei 2020, 16:33
Tencent, game online, gim, Tiongkok, perusahaan teknologi
Facebook Tencent
Penguin merupakan logo Tencent, perusahaan teknologi asal Tiongkok yang menguasai pasar game dunia. Pendiri Tencent, Ma Huateng atau Pony Ma menjadi orang terkaya di Asia menggeser Jack Ma.

CEO Tencent Holdings Ma Huateng menggeser posisi Jack Ma sebagai orang terkaya di Tiongkok. Forbes mengalkulasi kekayaan Ma Huateng mencapai US$ 48,2 miliar atau sekitar Rp 718,2 triliun per 14 Mei 2020. Kekayaan Huateng yang dikenal dengan panggilan Pony Ma, meningkat dibanding pertengahan Maret lalu yang sebesar US$ 38 miliar.

Setelah mengumumkan kinerja keuangan, saham Tencent bahkan naik 3,5%. Raksasa teknologi asal Tiongkok itu mencatatkan pertumbuhan pendapatan 26% secara tahunan (year on year) menjadi 108,1 miliar yuan atau sekitar Rp 226,5 triliun per kuartal I 2020.

(Baca: Berkat PUBG, CEO Tencent Geser Jack Ma Jadi Orang Terkaya di Tiongkok)

Pada 2017 lalu, Pony Ma juga pernah menggeser posisi Jack Ma. Namun, kekayaannya mengalami penurunan dan posisinya kembali ke nomor dua. Kali ini, Huateng mendapatkan berkah meningkatnya pendapatan Tencent dari bisnis game online selama pandemi Covid-19. Selama lockdown atau pembatasan sosial, sebagian dari miliaran orang yang berada di rumah memilih menghabiskan waktu dengan bermain game.

Setidaknya dua game yang didistribusikan Tencent meraih penjualan tertinggi di peringkat pertama dan kedua Maret 2020. Pertama, PlayerUnknown's Battlegrounds atau PUBG Mobile yang menyumbang US$ 232 juta. Tencent memiliki 11,5% saham dari Bluehole, perusahaan induk penerbit PUBG Mobile yakni PUBG Corporation.

Kedua, Honor of Kings atau Arena of Valor menghasilkan pendapatan US$ 112 juta. Game ini diproduksi oleh anak usaha Tencent TiMi Studios.

Saat ini Tencent memang menjadi perusahaan yang mencatatkan pendapatan terbesar dari game online. Berdasarkan data Statista, pendapatan Tencent dari bisnis game selama 2019 mencapai 114,7 miliar yuan atau sekitar USS$ 16 miliar atau setara Rp 237 triliun. 

Bisnis dari game online ini hanya sebagian yang menyumbang pundi-pundi emas buat Tencent. Perusahaan yang didirikan Pony Ma ketika berusia 26 tahun pada 1998 bersama empat kawannya yakni Yi Dan Chen, Chen Ye Xu, Li Qing Zeng, and Zhi Dong Zhang, bisnis utamanya yakni layanan teknologi internet. Selama 22 tahun berkiprah, Tencent bertransformasi menjadi konglomerasi bisnis teknologi kelas dunia, meskipun namanya tidak sepopuler perusahaan Tiongkok lain seperti Alibaba dan Baidu.

Pada 2019 lalu, Forbes memasukkan Tencent di peringkat ke-15 dalam daftar Top 100 perusahaan digital seluruh dunia. Perusahaan yang go public di bursa saham Hongkong sejak 2004, saat ini memiliki kapitalisasi pasar atau saham yang beredar mencapai US$ 509,7 miliar atau sekitar Rp 7.497 triliun. Market cap Tencent ini sedikit di bawah saham Alibaba Holding milik Jack Ma sebesar US$ 535,7 miliar atau sekitar Rp 7.895 triliun.

(Baca: Momentum Baru Bisnis Gim dan E-Sports)

Tentakel bisnis Tencent yang menguasai dari hulu hingga hilir di industri teknologi internet di Tiongkok, menjadi faktor pendorong penguasaan bisnis game online. Berikut strategi bisnis yang ditempuh Tencent hingga sukses menguasai pasar game online:

1. Sukses Kembangkan Aplikasi Online

Produk pertama Tencent adalah layanan pesan instan (instant messenger) berbasis teknologi PC bernama OICQ yang diluncurkan pada 1999. OICQ mirip dengan teknologi pesan instan ICQ yang dikembangkan perusahaan asal Israel sejak 1996. Karena bermasalah dengan hak properti, Tencent mengganti nama OICQ menjadi QQ.

Tencent mengembangkan QQ dengan beragam layanan lain seperti jaringan media sosial dan microblogging, email, portal media dan hiburan, musik, games dan lainnya di bawah satu ID pengguna. Pengguna bulanan QQ mencapai puncaknya pada 2016 sebanyak 899 juta orang.

Semua produk 'value-added service' ini berkembang dengan pesat. Salah satunya, portal media, QQ.com yang diluncurkan pada 2003,  menjadi populer berkat laporan streaming pertandingan olah raga di situs mereka.

Ketika Olimpiade Beijing pada 2008, situs QQ.com mencapai pageview 1,1 miliar dalam sehari. Sejak itu, QQ.com bekerja sama dengan HBO dan NBA untuk mendistribusikan acara TV dan pertandingan olah raga di Tiongkok yang semakin membuat trefik QQ.com meningkat.

Seiring perubahan teknologi, Tencent mulai mengubah haluan mengembangkan produk berbasis mobile dibandingkan PC. Pada  
2011, Tencent meluncurkan aplikasi perpesanan seluler, WeChat atau Weixin, yang merupakan versi mobile dari QQ. WeChat disertai beragam fitur layanan, dan memiliki kelebihan dibandingkan QQ, yakni disertai fungsi pembayaran dengan menggunakan teknologi QR code.



Dalam waktu singkat, WeChat menjadi populer di Tiongkok. Pada kuartal pertama 2020, WeChat Tencent memiliki lebih dari 1,2 miliar pengguna aktif bulanan dari berbagai kelompok umur. Jumlah pengguna WeChat pada periode itu lebih banyak sekitar 370 ribu dibandingkan QQ.

Tencent berhasil mencapai kesuksesan baik dalam mengembangkan QQ dan WeChat karena berada di tempat yang tepat yakni Tiongkok merupakan negara dengan basis terbesar untuk pengguna internet.

2. Distribusi Game online Lewat Aplikasi

Tencent dianggap memulai bisnis game online pada saat yang tepat, yakni pada dekade terakhir atau periode di mana pengguna game online di Tiongkok tumbuh secara eksponensial. Ditambah, Tencent memiliki dua aplikasi yakni QQ dan WeChat yang digunakan miliaran orang di Tiongkok.

Lewat dua aplikasi tersebut, Tencent mengembangkan dan mendistribusikan game online. Tencent membentuk divisi khusus game yakni Tencent Games pada 2003. Tencent memiliki beberapa anak usaha yang khusus memproduksi game yakni TiMi Studio, Lightspeed and Quantum Studio Group, Aurora Studio Group, dan Morefun Studio Group.

TiMi merupakan studio utama yang mengembangkan game dalam genre yang berbeda untuk PC, ponsel (mobile), dan Nintendo Switch. Beberapa game besutan TiMI yang populer di antaranya Honor of Kings (Arena of Valor), QQ Speed dan Call of Duty Activision.  

Dukungan studio yang canggih ini membuat Tencent kerap kali memindahkan versi game PC yang populer ke dalam platform mobile, atau mengembangkan judul baru dengan fitur utama yang serupa. Beberapa game yang dikembangkan dari PC menjadi versi mobile yakni QQ Speed, The Legend of Dragon dan League of Legends.  

3. Akuisisi Perusahaan Game Online Dunia

Tencent tak hanya memproduksi sendiri, namun juga banyak mengakuisisi produsen dari game online yang populer sejak 2011. Bahkan, perusahaan-perusahaan yang diakuisisi Tencent merupakan penghasil game yang saling bersaing satu sama lain.  

Perusahaan pengembang game online pun tertarik dengan ajakan Tencent, karena memudahkan mereka menembus pasar di Tiongkok. Pemerintah Tiongkok mensyaratkan perusahaan asing menggandeng perusahaan lokal untuk memasarkan game. Tiongkok jelas pasar yang menarik pengembang game, karena memiliki pasar terbesar di dunia.

Pada 2019, jumlah pemain game di Tiongkok sebanyak 600 juta orang. Niko Partners memperkirakan jumlah pemain game akan bertambah menjadi sekitar 768 juta pada 2022 dan sebagian besar merupakan pemain game mobile.  Berikut daftar perusahaan yang diakuisisi Tencent:

# Riot Games yang memproduksi game League of Legends, diakuisisi Tencent 100% pada 2011. Awalnya Tencent membeli 93% saham dengan nilai US$ 400 juta. Tencent tak mempublikasikan nilai pembelian sisa saham 7%.

Pembelian Riot Games dianggap menguntungkan karena League of Legends menjadi primadona sebagai game yang dipertandingkan dalam esport di seluruh dunia. Hubungan Tencent dan Riot sempat memburuk ketika Tencent memaksa membuat League of Legends versi mobile.

# Epic Games, produsen game asal Amerika Serikat dibeli Tencent sebesar 40% senilai US$ 330 juta pada Juni 2012. Epic Games membuat game populer seperti Fortnite yang dianggap sebagai salah satu fenomena terbesar di dunia game setelah Minecraft dan Pokemon. Epic Games juga merupakan produsen software Unreal Engine yang digunakan untuk produksi video game.

# Ubisoft Entertainment adalah perusahaan video game Prancis yang menerbitkan game untuk beberapa waralaba video game, seperti Rayman, Raving Rabbids, Prince of Persia, Assassin's Creed, Far Cry, Just Dance, dan Tom Clancy. Pada Maret 2018, Ubisoft menjadi  perusahaan game publik keempat terbesar di Amerika dan Eropa dari segi pendapatan dan kapitalisasi pasar, setelah Activision Blizzard, Electronic Arts, dan Take-Two Interactive. 

Pada Maret 2018, Tencent memiliki sekitar 5,6 juta saham Ubisoft (atau sekitar 5% dari semua saham). Pada hari yang sama, Ubisoft mengumumkan kemitraan dengan Tencent untuk membantu membawa game mereka ke pasar Tiongkok.

# Activision Blizzard, menjual sahamnya 5% kepada Tencent dan berkolaborasi untuk menembus pasar Tiongkok. Pada Maret 2020,  Activision Blizzard meluncurkan game battle royale Call of Duty: Warzone secara gratis, bersamaan dengan Amerika Serikat menerapkan lockdown membuka akses secara gratis.  Dalam waktu satu bulan, Warzone telah diunduh sebanyak 50 juta kali dan sekarang meningkat menjadi 60 juta.

Daftar Akuisisi Perusahaan Game oleh Tencent:

Perusahaan

Jumlah kepemilikan saham

Game Populer

Periode Akuisisi

Riot Games

100%

League of Legends

2011, 2015

Epic Games

40%

Fortnite

2012      

Activision Blizzard

5%

Warcraft, Call of Duty

2007

Bluehole Studio

11.5%

PUBG

2017

Ubisoft

5%

Assassin's Creed

2018      

Grinding Gears Games

80%

Path of Exile

2018      

Supercell

84.3%

Clash of Clans

 

Frontier Developments

9%

Zoo Tycoon

2017      

Kakao   

13.5%

Black Desert Online

 

Paradox Interactive

5%

Europa Unversalis

2016      

Fatshark

36%

Warhammer: Vermintide

2019

Funcom

29%

Conan  

2019      

Glu Mobile

21%

Kim Kardashian

2015      

Sumber: PCGame


4. Promosi Game lewat Esports

Tencent menggunakan pagelaran pertandingan game esports sebagai sarana untuk membuat hype dan promosi untuk gim yang diproduksi atau didistribuskannya.

Esports tumbuh subur di Tiongkok, dari 100 game online terlaris sebanyak 24 game menggelar esports. Nah, dari 24 game esports di Tiongkok ini, sebanyak 63% diterbitkan oleh Tencent. Beberapa perusahaan game yang diakuisisi Tencent pun merupakan penghasil game online yang populer di dunia esports global, seperti League of Legends, PUBG, hingga Clash of Clans.

Selain sebagai ajang promosi game, esports pun memiliki ruang pendapatan yang semakin besar. Newzoo memproyeksikan pendapatan dari esports mencapai US$ 1,1 miliar pada 2020. Angka ini meningkat US$ 150 juta dibandingkan tahun sebelumnya. Tiongkok menjadi negara yang memiliki pendapatan terbesar, yaitu 35% dari total pendapatan dunia.


Tencent pun tampaknya semakin serius menggarap esports. Terlihat dari rencananya yang membangun satu kota khusus di daerah Wuhu, Negara China bagian Timur sebagai kawasan pagelaran esports. Kota tersebut rencananya akan dibangun dengan Esports Theme Park, Universitas Esports, taman animasi, taman budaya dan kreatif, hingga pusat data Tencent. Selain membangun kota Wuhu, Tencent berencana membangun taman hiburan dengan tema Honor of Kings di kota Chengdu.

5. Akuisisi Perusahaan Streaming Esports

Pada Maret lalu, Tencent mengumumkan investasinya di dua platform streaming video esports yang paling terdepan di Tiongkok yakni  Huya dan Douyu. Tencent menyuntikan investasi U$ 461,6 juta untuk Huya. Pesaing Huya, Douyu pun menerima investasi US$$ 632 juta dari Tencent. Dengan akuisisi di dua perusahaan streaming esports, semakin membuat Tencent mendominasi bisnis game dan esports di Tiongkok.

6. Tencent Luncurkan WeGame X

Pada April 2017, Tencent meluncurkan platform WeGame yang menyediakan layanan kepada para developer dan pengguna game seperti info game, pembelian, unduhan, streaming langsung, dan layanan komunitas, dan ekosistem terbuka untuk bermain game. WeGame merupakan versi upgrade dari Tencent Games Platform (TGP) yang digunakan Tencent untuk mendistribusikan game dari luar negeri ke Tiongkok yang sudah memiliki lebih dari 200 juta pengguna aktif.

Platform WeGame mulai 2019 dapat pula dimanfaatkan pengguna di luar Tiongkok, sekaligus menyaingi dominasi Steam yang lebih dulu membangun bisnis ini. Seperti halnya Steam, Tencent menggunakan platform WeGame hanya untuk transaksi jenis game PC dan bukan mobile.

Sumber tulisan: Forbes, Newzoo, Statistita, PC Games dll

Editor: Yuliawati

Video Pilihan

Artikel Terkait