Industri Gim Ditekan Beijing, Tencent Catat Kinerja Terburuk Sejak IPO

Laba bersih Tencent juga turun 51% menjadi US$ 3,4 miliar di bawah perkiraan analis.
Image title
19 Mei 2022, 09:56
Tencent, gim, game
123RF
Cina yang menerapkan aturan ketat gim membuat bisnis Tencent terpuruk.

Kinerja bisnis raksasa gim asal Cina Tencent terpuruk sejak mencatatkan saham perdana atau IPO pada 2004. Kinerja buruk itu dipengaruhi oleh pandemi Covid-19 dan tekanan pemerintah Cina kepada industri gim.

Dikutip dari Reuters, total pendapatan Tencent pada kuartal pertama tahun ini adalah US$ 20 miliar. Angkanya kira-kira sama dengan periode yang sama tahun lalu dan di bawah perkiraan rata-rata analis US$ 20,8 miliar.

Laba bersih Tencent juga turun 51% menjadi US$ 3,4 miliar di bawah perkiraan analis. "Ini menjadi kinerja terburuk sejak go public pada 2004," demikian dikutip dari Reuters, Rabu (18/5).

Ada sejumlah faktor yang menyebabkan kinerja Tencent jeblok. Pertama terkait dengan bisnis periklanan. Raksasa gim ini mengatakan bahwa penjualan iklan mereka merosot 18% pada kuartal pertama 2022.

Penyebab merosotnya penjualan iklan adalah pembatasan atau lockdown akibat pandemi Covid-19 di Cina. "Wabah Covid-19 muncul sebagai tantangan yang lebih besar," kata Presiden Tencent Martin Lau.

Advertisement

Bisnis iklan Tencent juga mendapat pukulan dari para pesaing, termasuk pemilik TikTok, ByteDance.

Kedua, karena tekanan dari Beijing. Chief Strategy Officer Tencent James Mitchell mengatakan, peraturan dari pemerintah Cina merugikan banyak pundi-pundi pendapatan Tencent, termasuk bisnis gim.

Pendapatan gim domestik Tencent pun turun 1% pada kuartal pertama 2022. Sedangkan pendapatan gim internasional hanya naik 4%.

Pemerintah Cina membekukan lisensi gim baru selama delapan bulan. Beijing memang kembali mengeluarkan lisensi pada April, tetapi ini tidak termasuk untuk judul gim dari Tencent, seperti Honour of Kings dan Call of Duty.

Mitchell mengatakan, perusahaan berharap dapat menerima lisensi gim di masa depan meskipun Beijing hanya akan menyetujui sedikit judul gim saja.

Selain regulasi lisensi, Beijing telah memperkenalkan aturan yang membatasi jumlah bermain gim hingga menonton video game bagi anak di bawah 18 tahun pada tahun lalu. Ini untuk memerangi kecanduan game.

Di bawah aturan baru, “pemain gim (gamer) muda hanya boleh bermain game online satu jam pada Jumat – Minggu dan hari libur,” menurut laporan kantor berita resmi Xinhua dikutip dari The Guardian, pertengahan tahun lalu (31/8/2021).

Berdasarkan aturan yang diterbitkan oleh Administrasi Pers dan Publikasi Nasional, pengguna di bawah 18 tahun hanya dapat bermain game selama Pukul 8 - 9 malam waktu setempat pada hari-hari tersebut.

Perusahaan game online akan dilarang memberikan layanan kepada anak di bawah umur dalam bentuk apa pun di luar jam tersebut. Selain itu, “korporasi perlu memastikan bahwa mereka menerapkan sistem verifikasi nama asli,” kata regulator.

Administrasi Pers dan Publikasi Nasional mengatakan kepada Xinhua bahwa mereka akan meningkatkan frekuensi dan intensitas inspeksi kepada perusahaan game online Ini untuk memastikan mereka menerapkan batas waktu dan sistem anti-kecanduan bermain gim.

Menurut data CB Insights, Tencent masuk dalam daftar investor terbesar yang berinvestasi di unicorn pada 2021, berikut grafik Databoks: 

 

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
Editor: Yuliawati
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait