Bertemu Menkeu, Bankir Cemaskan Risiko Banjir Dana Tax Amnesty

Desy Setyowati
14 Mei 2016, 11:00
Rupiah
Arief Kamaludin|KATADATA

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro akan mempersiapkan paket instrumen untuk menampung dana repatriasi program pengampunan pajak (tax amnesty). Rencana ini disusun menanggapi kekhawatiran para bankir terhadap banjir dana repatriasi ke perbankan kalau kebijakan pengampunan pajak berlaku tahun ini.

Kekhwatiran tersebut disampaikan para bankir saat menghadiri pertemuan dengan Bambang di Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan, Kamis (12/5) sore. Menurut Bambang, pertemuan bertujuan mencari tahu kesiapan dan keluhan perbankan menghadapi masuknya dana para wajib pajak yang merepatriasi asetnya ke dalam negeri. Para bankir pun mengaku kerepotan jika mayoritas wajib pajak tersebut menempatkan dananya di instrumen deposito.

Karena itu, ia berencana membuat skema yang bisa mengintegrasikan seluruh instrumen untuk menampung dana hasil deklarasi dan repatriasi dalam program pengampunan pajak. Instrumen investasi yang akan digunakan yakni Surat Berharga Negara (SBN), saham, dan perbankan.

“Jadi kami tidak bicara bank menyiapkan apa, tapi kami siapkan paket instrumennya,” kata Bambang di Jakarta, Jumat (13/5).

(Baca: Tanpa Tax Amnesty, Menkeu: Penerimaan Digenjot Seperti Sepeda)

Menurut Bambang, pemerintah hanya melibatkan bank besar dengan kategori Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) III dan IV untuk menampung dana repatriasi tersebut. Bank penampung dana yang “pulang kampung” itu disebut bank persepsi.

Tidak ada persyaratan khusus bagi bank yang ingin bergabung. Namun, Bambang berharap bank yang bersangkutan itu menjaga kestabilan modalnya (budget sustainbility) dan mengantisipasi segala risiko yang mungkin terjadi akibat banjir dana repatriasi itu. Pemerintah pun akan mengawasi bank tersebut.

Di lain kesempatan, Ketua Tim Ahli Wakil Presiden (Wapres) Sofjan Wanandi mengatakan, pengusaha ingin agar dana yang ditempatkan di instrumen keuangan bisa dijadikan jaminan. Apalagi pemerintah memutuskan agar dana repatriasi wajib ditahan selama tiga tahun di instrumen keuangan. Menurut dia, semestinya dana ini bisa digunakan untuk mengembangkan usaha sehingga dapat mendorong pertumbuhan ekonomi.

(Baca: Negara Dinilai Merugi kalau Tarif Tax Amnesty di Bawah Bunga SUN)

Sekadar informasi, draf Rancangan Undang-Undang (RUU) Tax Amnesty memuat aturan tarif tebusan untuk wajib pajak yang merepatrasi dananya sebesar satu, dua, dan tigas persen. Sedangkan bagi yang hanya mendeklarasikan nilai asetnya maka dikenakan tarif tebusan sebesar dua, empat, dan enam persen.

Dengan besaran tarif tersebut, Bank Indonesia (BI) memperkirakan jumlah uang yang masuk ke dalam negeri dari hasil kebijakan pengampunan pajak itu sebesar Rp 560 triliun. Gubernur BI Agus Martowardojo menilai, masuknya aliran dana (capital inflow) dalam jumlah besar tersebut di tengah keterbatasan instrumen keuangan bisa mempengaruhi stabilitas ekonomi di dalam negeri. Apalagi, masih ada peningkatan aliran masuk dana investor asing seiring dengan perbaikan kondisi ekonomi Indonesia.

Hal tersebut tentu berpotensi memberi tekanan pada pengelolaan makroekonomi. Keterbatasan instrumen investasi juga bakal membuat harga aset-aset di pasar keuangan bergejolak. Di pasar surat utang, permintaan SBN akan meningkat. Padahal, persediaan SBN saat ini hanya Rp 288 triliun.

Advertisement

(Baca: Kemenkeu Siapkan SBN Tampung Rp 100 Triliun Dana Repatriasi)

Selain itu, banjir dana di Pasar Uang Antar Bank (PUAB) juga bisa menurunkan suku bunga. Dari sisi perbankan, Agus menjelaskan, dana hasil repatriasi bakal menambah likuiditas di perbankan, terutama bank persepsi.

Sebelumnya, Kementerian Keuangan  menyiapkan instrumen yang bisa menyerap dana repatriasi senilai Rp 100 triliun. Direktur Surat Utang Negara (SUN) Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kemenkeu Loto Srianita Ginting mengatakan,  instrumen keuangan ini rencananya akan dikeluarkan pada paruh kedua 2016. Instrumen ini berbentuk SBN khusus.

Editor: Yura Syahrul
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait