Sengkarut Izin dan Pemasaran Megaproyek Meikarta

Yuliawati
Oleh Yuliawati
7 Oktober 2017, 09:00
Meikarta
Arief Kamaludin|KATADATA

Tak penuhi syarat pemasaran

Sehari setelah mengantongi IPPT, Lippo menggelar grand launching Kota Baru Meikarta di Maxxbox Cikarang, Sabtu, 13 Mei 2017. Sejak itu, Lippo memobilisasi sekitar 10 ribu agen pemasaran untuk menawarkan langsung hunian di Meikarta.

Yang ditawarkan adalah apartemen dengan beragam tipe. Calon penghuni cukup membayar booking fee atau NUP (Nomor Urut Pemesanan) sebesar Rp 2 juta per unit. Pihak pemasaran Meikarta menjanjikan akan mengganti kembali (refund) dana itu bila konsumen membatalkan pemesanannya tanpa batas waktu.

Pemilik Grup Lippo, James Ryadi mengatakan, proyek ini berhasil menarik minat hingga 130 ribu orang. Bahkan, 32 ribu orang telah masuk dalam tahap cicilan.

Namun, kegiatan pemasaran itu mengundang sorotan karena Lippo sudah memasarkan produk yang belum memiliki izin.  Persoalan izin yang belum tuntas ini membuat Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution menghentikan pemasangan banner dan penawaran Meikarta di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, pada awal September.  (Baca juga: Pemasaran Proyek Meikarta di Kantor Kementerian Menuai Penolakan

Lippo bersikeras mengklaim kegiatan itu tak menyalahi prosedur karena merupakan pre-project selling dan belum memasuki tahap pemasaran. Argumen Lippo mendapat dukungan dari Direktur Jenderal Penyediaan Perumahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Syarif Burhanuddin.

Menurut Syarif, aktivitas penawaran Meikarta sebagai kegiatan untuk mengetahui kekuatan pasar, dan bukan termasuk pemasaran maupun Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB).

“Selama ini mereka sebenarnya melakukan NUP (nomor urut pemesanan) untuk mengetahui pasar. Sifatnya hanya untuk mengetahui kekuatan pasar, dan apabila batal maka uangnya kembali,” kata Syarif kepada Katadata, Rabu (20/9).

Berdasarkan penelusuran Katadata dan Hukumonline, aktivitas promosi atau penawaran Meikarta berupa “pengecekan kekuatan pasar” atau “melakukan NUP” tidak dikenal di dalam peraturan perundang-undangan.

Undang-undang Nomor 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun memuat persyaratan detail sebelum pengembang melakukan kegiatan pemasaran maupun PPJB. Pada Pasal 42 dinyatakan, pengembang sebelum melakukan pemasaran harus memenuhi lima syarat: kepastian peruntukan ruang, kepastian hak tanah, kepastian status kepemilikan, IMB dan jaminan atas pembangunan yang ditunjukkan berupa surat dukungan bank atau nonbank.

Sedangkan kegiatan PPJB diatur dalam UU Rusun pasal 43. Persyaratan bagi pengembang dalam PPJB adalah status kepemilikan tanah, IMB, ketersediaan prasarana, sarana, dan utilitas umum, keterbangunan paling sedikit 20% dan hal yang diperjanjikan.

Berbagai persyaratan kegiatan pemasaran maupun PPJB hingga kini belum dipenuhi pengembang Meikarta. "Secara legal yuridis apabila transaksi dilakukan tanpa memenuhi aturan undang-undang akan membuat posisi konsumen dalam posisi lemah," kata Staff Pengaduan dan Hukum YLKI Mustafa Aqib Bintoro.

Selain itu, berdasarkan penelusuran Katadata dan Hukumonline, informasi mengenai pengembalian booking fee hanya terdapat dalam iklan Meikarta. Sementara berdasarkan dokumen Ketentuan dan Syarat-syarat Umum yang terdapat dalam website resmi Meikarta, terdapat klausul yang mengatur booking fee tak dapat dikembalikan karena kelalaian pemesan.

Ketentuan ini diatur dalam pasal 10.1 yang berbunyi: penerima pesanan berhak untuk setiap saat memutuskan dan membatalkan penegasan pemesanan secara sepihak.

Selanjutnya diatur dalam pasal 10.2: akibat yang timbul dari adanya pemutusan penegasan pemesanan oleh penerima pesanan sebagai akibat kelalaian pemesan sebagaimana diatur dalam pasal 10.1, maka: uang yang telah yang telah dibayar oleh pemesan kepada pemerima pesanan antara lain booking fee, seluruh Down Payment, serta pajak-pajak yang telah disetorkan tidak dapat dikembalikan kepada pemesan (pasal 10.2a).

Berdasarkan informasi salah seorang pemesan, ketentuan ini merupakan bagian dari perjanjian yang ditandatangani ketika konsumen membayar uang muka pembelian apartemen.

Klausul Meikarta
Ketentuan dan Syarat Umum dalam Pemesanan Unit Meikarta (Website Meikarta)



 

Reporter: Dimas Jarot Bayu, Asep Wijaya, Amrie Hakim (Hukumonline)
Editor: Yura Syahrul
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait