Kerek Harga Ayam, Perusahaan Peternakan Sepakat Tahan Penjualan

Penulis: Rizky Alika

Editor: Martha Ruth Thertina

24/1/2020, 09.08 WIB

Penjualan sengaja ditahan untuk mengembalikan harga ayam di tingkat peternak stabil pada harga Rp 16 ribu/kg di seluruh Jawa.

Harga Ayam, penjualan ayam dibatasi
ANTARA FOTO/Idhad Zakaria
Peternakan Ayam

Beberapa perusahaan peternakan terintegrasi (integrator) dan para peternak sepakat menahan sementara penjualan ayam di wilayah Jawa. Langkah tersebut untuk meningkatkan harga ayam di level peternak.

Kesepakatan tersebut dibuat oleh perusahaan integrator Charoen Pokphand Indonesia, Japfa Comfeed Indonesia, dan Malindo Feedmil, dengan para peternak yang tergabung dalam Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat Indonesia (Pinsar). Kesepakatan ini dibuat dalam diskusi pada Rabu (22/1).

Berdasarkan dokumen hasil rembug perunggasan yang diterima katadata.co.id, untuk wilayah Jawa Barat, penjualan ayam ukuran 1,2 kilogram (kg) ke bawah ditahan selama empat hari, terhitung sejak Kamis (23/1) kemarin.

(Baca: Harga Ayam Anjlok, Peternak Bakal Kembali Demonstrasi ke Pemerintah)

Ayam bisa dikeluarkan dengan ketentuan harga terendah Rp 16 ribu/kg atau dipotong di Rumah Potong Ayam (RPA) sendiri.

Di wilayah Jawa Tengah, harga jual ayam terendah ditetapkan Rp 16 ribu/kg mulai Kamis kemarin. Sedangkan, harga jual ayam terendah di Jawa Timur sebesar Rp 16.500/kg.

Untuk Jawa Tengah, CPI, Japfa, dan Malindo tidak melakukan penjualan ayam hidup (live bird ) pada Kamis (23/1). Kemudian, perusahaan ayam Suja, Sierad, Wonokoyo, Cibadak, Sinta, New Hope, peternak mandiri (Iping Group, Patriot, UMI, Mustika, S3, Sidoagung, Januputro, Ganesha dan Widodo Makmur) tidak melakukan penjualan ayam hidup pada Jumat (24/1).

Pada Sabtu dan Minggu, seluruh perusahaan diperbolehkan menjual ayam hidup dengan harga minimal Rp 16 ribu/kg.

Kesepakatan lainnya, harga ayam Day Old Chicken (DOC) ditetapkan sesuai dengan tanggal penangkapan. Namun, harga DOC Finsal Stock disepakati tidak naik dulu untuk peternak mandiri kecil.

Nantinya, harga ayam akan dievaluasi setiap empat hari, mulai Senin (27/1). Masih menurut dokumen rembuk, pengawasan dilakukan oleh pemerintah.

Ketua Pinsar Jawa Tengah Parjuni mengatakan, kesepakatan tersebut bertujuan untuk mengembalikan harga ayam di tingkat peternak stabil pada harga Rp 16 ribu/kg di seluruh Jawa. Saat ini, harga ayam di tingkat peternak berkisar Rp 13-14 ribu/kg.

"Setelah seminggu, diharapkan demand membaik lalu keran penjualan dibuka semua," kata dia kepada katadata.co.id.

Menurut dia, pemangkasan 13 juta butir telur tertunas (hatchery egg) baru berdampak pada penurunan harga mulai awal Februari. Ia mengatakan, pemangkasan tersebut sudah terlalu banyak sehingga tidak mungkin untuk diperbesar.

Ia mengatakan, kesepakatan untuk membatasi sementara penjualan ayam akan diawasi oleh pemerintah dan Satgas Pangan. "Ini tidak dilarang," ujar dia.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan