Menilik Makna Tradisi Palang Pintu dari Tanah Betawi

Tradisi Palang Pintu merupakan bagian dari prosesi adat penikahan masyarakat Suku Betawi. Tradisi mengandung aksi komedi hingga pertarungan, berikut penjelasannya.
Image title
Oleh Tifani
19 September 2022, 10:48
tradisi palang pintu
ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/nym.
Dua warga beradu saat menampilkan pertunjukan kesenian bela diri asli Betawi Palang Pintu dalam Lebaran Tenabang 2022 di depan Kantor Kecamatan Tanah Abang, Jakarta, Sabtu (4/6/2022). Kegiatan yang menampilkan berbagai kesenian Betawi, makanan tradisional, perlombaan, dan bazar UMKM itu mengangkat tema KolaborAksi.

Tradisi Palang Pintu merupakan bagian dari prosesi adat saat penikahan masyarakat Suku Betawi. Secara bahasa, tradisi ini berasal dari dua kata, yaitu palang dan pintu. Palang dalam bahasa Betawi bermakna penghalang agar orang lain tidak bisa lewat, sedangkan pintu berarti pintu.

Secara istilah, palang pintu artinya membuka penghalang agar orang lain masuk ke daerah tertentu, biasanya daerah tersebut mempunyai jawaranya sendiri sebagai palang dan sering muncul pada acara pernikahan.

Mengutip buku Batavia 1740 Menyisir Jejak Betawi (2010) oleh Windoro Adi, tradisi palang pintu telah berkembang sejak tahun 1980-an, bersamaan dengan tradisi ondel-ondel. Dari muasalnya, tradisi Palang Pintu dianggap berasal dari Betawi Tengah dan Betawi Kota. Sementara itu, Betawi Pinggiran menyebut tradisi Palang Pintu dengan julukan Rebut Dandang.

Tradisi Palang Pintu dilakukan saat pihak pengantin pria hendak memasuki rumah mempelai perempuan. Sebelum iring-iringan pihak pria masuk, mereka akan dihadang oleh perwakilan dari pihak perempuan. Dari kedua belah pihak, ada tukang pantun dan jagoan silat yang mewakili di depan calon pengantin.

Advertisement

Pada awalnya akan terjadi dialog pembukaan dan saling berbalas pantun. Secara perlahan, intonasi para pelempar pantun akan naik dan membuat situasi seakan memanas. Meski bergaya seperti hendak berkelahi, pantun yang terlontar sering kali merupakan rangkaian kata yang penuh lelucon dan mengundang tawa. Setelah itu, jagoan silat dari pihak perempuan akan menguji kesaktian dan kemampuan dari pihak laki-laki.

Adu ilmu silat pun terjadi yang akan dimenangkan oleh pihak pengantin laki-laki. Mengalahkan lawan dari pihak perempuan inilah yang dianggap sebagai menjatuhkan penghalang, yang membuat namanya menjadi Palang Pintu. Setelah itu, pihak pengantin perempuan biasanya meminta pihak laki-laki untuk menunjukkan kebolehannya dalam membaca Al-Quran. Ketika semua halangan dilalui, pihak pengantin perempuan akan mempersilakan rombongan mempelai laki-laki untuk masuk.

Palang Pintu menjadi tradisi unik dari Betawi yang berisi laga pencak silat, adu pantun, hingga pembacaan Al-Quran dan salawat sebagai simbol ujian yang harus dilalui mempelai laki-laki untuk membuka pintu restu dari keluarga perempuan. Melalui peristiwa jawara dari mempelai laki-laki harus bisa mengalahkan jawara dari tempat tinggal perempuan.

Makna Tradisi Palang Pintu

Bagi masyarakat Betawi, tradisi ini melambangkan besarnya perlindungan orang tua terhadap putrinya sebelum dipinang. Sedangkan bagi pihak laki-laki, Palang Pintu dapat menunjukkan kesungguhannya yang akan membangun rumah tangga bersama perempuan pilihannya.

Tradisi Palang Pintu pada masyarakat Betawi muncul dari kebiasaan atau kondisi saat ada laki-laki yang hendak meminang perempuan. Tradisi ini digambarkan dengan aksi melumpuhkan jagoan di kampung calon istrinya atau saudara-saudaranya.

Tradisi Palang Pintu memiliki arti sebagai simbol ujian yang harus dilalui mempelai laki-laki untuk membuka pintu restu dari keluarga perempuan. Tradisi ini juga bertujuan untuk menguji kesungguhan pengantin pria yang akan membangun rumah tangga dengan mempelai perempuan.

Selain membuka pintu pernikahan, tujuan dari Tradisi Palang Pintu adalah untuk menunjukkan ketaatan atas norma adat yang berlaku di masyarakat Betawi.

Pada dasarnya, meski berlaku sebagai tradisi, dan palang pintu selalu dipersiapkan agar bisa terbuka, prosesi tersebut secara simbolis dipandang sebagai pernyataan kesiapan pengantin laki-laki. Ketika sudah melewati palang pintu, berarti pengantin laki-laki sudah siap memanggul tanggung-jawabnya secara menyeluruh.

Prosesi buka palang pintu di Betawi biasanya juga dilengkapi dengan berbagai barang bawaan dari pihak pengantin laki-laki, seperti kue-kue, perlengkapan pakaian, dan kembang kelapa. Ada juga ondel-ondel hingga kembang kelapa yang mengiringi rombongan pengantin tersebut.

Semua itu adalah medium yang digunakan oleh masyarakat Betawi untuk memaknai kehidupan. Misalnya roti buaya melambangkan kesetiaan, ondel-ondel sebagai penolak bala, lalu kembang kelapa yang melambangkan keharusan setiap orang hidup serba berguna, layaknya pohon kelapa yang akar hingga buahnya dapat bermanfaat bagi manusia.

Editor: Intan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait