Ada beberapa jenis mesin kasir yang tidak mengeluarkan struk sebelum ada otorisasi melalui double swipe kartu pembayaran.
Hypermart
Pembeli sedang membayar belanjaannya di Hypermart di Jakarta, 13-03-2013. Katadata/Agung Samosir

Bank Indonesia (BI) melarang praktik double swipe atau dua kali gesek kartu kredit atau debit di mesin kasir. Larangan penggesekan ganda kartu nontunai ini diatur dalam Peraturan BI Nomor 18/40/PBI/2016 tentang penyelenggaraan pemrosesan transaksi pembayaran.

Sebenarnya apa alasan merchant memberlakukan prosedur ini penjualan mereka? Data apa saja yang direkam saat kasir menggesek kartu pada keyboard komputer mereka?

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Ketua Umum Himpunan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (HIPPINDO), Budihardjo Iduansjah menyatakan, data yang terekam di mesin kasir sangat sedikit, yakni nomor kartu dan jenis produk yang dibeli oleh konsumen.

(Baca: BI Larang Kartu Kredit dan Debit Digesekkan Dua Kali)

Peretail tidak bisa mengetahui data lain, misalnya limit kartu kredit atau saldo dalam kartu debit pelanggannya. “Tidak ada, data lengkap itu adanya di bank,” kata Budihardjo saat dihubungi, Kamis (7/9)

Ia juga mengklaim bahwa data yang terekam di mesin kasir itu relatif aman, sebab langsung masuk ke server di kantor pusat merchant yang bersangkutan. Sementara, petugas yang dapat mengakses data tersebut juga dibatasi. “Bahkan kasir yang menerima pembayaran itu pun bisa jadi tidak tahu,” ujarnya.

Data tersebut kemudian akan digunakan untuk keperluan pemasaran. Sebab, dengan mengetahui preferensi barang yang dibeli dan metode pembayarannya, peretail dapat mengevaluasi perilaku konsumen dan merancang  strategi perusahaan.

(Baca juga: Gesek Kartu Debit dan Kredit di Mesin Kasir Dikenai Sanksi Berat)

“Data di kasir itu dipakai kalau misalnya kita ada penawaran apa ke pelanggan,” kata Budihardjo.

Ia juga menjelaskan bahwa ada beberapa jenis mesin kasir yang membutuhkan otorisasi transaksi dengan double swipe. Sebab jika tidak, struk belanja tidak akan keluar. Untuk itu, peretail perlu waktu untuk menyesuaikan diri.

Budihardjo sendiri mengaku belum mendapat sosialisasi resmi dari Bank Indonesia soal larangan ini. Menurutnya, para peretail akan mentaati peraturan ini setelah tersosialisasi dengan baik. “kami bisa terapkan,” ujarnya.

Sementara, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Retail Indonesia (Aprindo) Roy Nicholas Mandey menyatakan, double swipe kartu debit dan kredit akan mempercepat antrean di kasir. "Ketika kasir melayani konsumen dan mesti memasukkan nomor secara manual, itu ada selisih jeda 15 detik," katanya.

 (Baca: Berbahaya, Kartu Kredit dan Debit Jangan Digesekkan ke Mesin Kasir)

Michael Reily
Artikel Terkait
Sementara harga beras medium di Jawa masih tinggi, pemerintah diminta mendistribusikan beras dari Sulawesi Selatan.
Pedagang yang kedapatan menjual beras di atas HET akan diberi peringatan sebelum dicabut izin usahanya. Sementara, harga beras medium masih tinggi.
Wakil Ketua Komisi IV DPR Herman Khaeron minta Bulog tetap dilibatkan dalam penyaluran Bantuan Pangan Non-Tunai (BPNT).