Omicron Menyebar Cepat, Kasus Corona di Prancis Tembus Rekor 100 Ribu

Lebih dari 1 banding 100 orang di Paris positif Covid-19 dalam sepekan terakhir. Sebagian besar infeksi baru terkait varian Omicron.
Image title
27 Desember 2021, 19:31
omicron, covid-19, pandemi covid-19, varian omicron, kasus covid-19
ANTARA FOTO/REUTERS/Yves Herman/hp/sa.
Dokter Ruxandra Divan berada di Unit Perawatan Intensif (ICU) untuk pasien COVID-19 di "Hopitaux Civils de Colmar" di Colmar, Prancis, Prancis, Rabu (15/12/2021).

Prancis mencatat lebih dari 100 ribu kasus baru Covid-19 dalam satu hari pada Senin (27/12), pertama kalinya sejak pandemi Covid-19 merebak. Kebutuhan fasilitas rawat inap untuk Covid-19 meningkat berkali lipat dalam sebulan terakhir karena varian Omicron yang menyebar sangat cepat mempersulit upaya pemerintah Prancis untuk tak memberlakukan kembali lockdown. 

Mengutip APNews, Lebih dari 1 banding 100 orang di Paris positif Covid-19 dalam sepekan terakhir. Sebagian besar infeksi baru terkait varian Omicron yang juga sudah mendominasi kasus di Inggris. 

Sementara itu lonjakan infeksi varian delta dalam beberapa bulan terakhir mendorong penggunaan kapasitas rumah sakit di Prancis. Kondisi ini juga membuat terjadinya tekanan di fasilitas ICU selama liburan Natal. Lebih dari 1.000 orang di Prancis meninggal akibat Covid-19 dalam sepekan terakhir. Total kematian di Prancis akibat Covid-19 mencapai 122 ribu sejak pandemi merebak. 

Advertisement

Pemerintah Presiden Emmanuel Macron mengadakan pertemuan darurat pada Senin (27/12) untuk membahas langkah selanjutnya dalam mengatasi virus. Beberapa ilmuwan dan pendidik telah mendesak untuk menunda kembalinya sekolah pascaliburan, atau menyarankan untuk memberlakukan kembali jam malam.

Namun, Menteri Pendidikan Prancis mengatakan sekolah harus dibuka seperti biasa pada 3 Januari. Pejabat pemerintah lainnya juga bekerja untuk menghindari langkah-langkah yang akan menghancurkan pemulihan ekonomi negara itu.

Pemerintah Prancis berharap vaksinasi berada pada tingkatan yang cukup. Pemerintah mendorong rancangan undang-undang yang mewajibkan warga sudah divaksinasi untuk memasuki semua restoran dan banyak tempat umum. Saat ini, warga Prancis dapat menunjukkan hasil tes negatif atau bukti pemulihan jika mereka tidak divaksinasi untuk memasuki tempat-tempat publik. 

Di negara tetangga Belgia, pemerintah memberlakukan langkah-langkah baru mulai Minggu (26/12) yang memerintahkan tempat-tempat budaya seperti bioskop dan gedung konser ditutup.

Beberapa tempat menentang larangan tersebut, dan ribuan penampil, penyelenggara acara, dan lainnya berdemonstrasi pada Minggu di Brussel menentang keputusan tersebut, membawa papan bertuliskan "Pertunjukan Harus Dilanjutkan" atau "Tidak Ada Budaya Tidak Ada Masa Depan." Mereka menuduh pemerintah Belgia menerapkan standar ganda karena mengizinkan pasar Natal, dengan keramaian mereka yang ramai dan minum anggur, tetap buka, bersama dengan restoran dan bar.

Komite ilmiah yang menasihati pemerintah Belgia tidak meminta penutupan industri budaya, meninggalkan ahli virologi Marc Van Ranst untuk merenungkan bahwa, di Belgia, “gluhwein mengalahkan budaya.”

Sementaea itu, pemerintah Belanda telah melangkah lebih jauh dari kebanyakan negara Eropa dan menutup semua toko, restoran, dan bar yang tidak penting dan memperpanjang liburan sekolah dalam penguncian baru sebagian.

Di Inggris di mana varian Omicron telah dominan selama berhari-hari, persyaratan pemerintah sebagian besar bersifat sukarela dan lebih ringan daripada di negara-negara lainnya di benua itu. Namun, pemerintah mengatakan dapat memberlakukan pembatasan baru setelah Natal. Inggris mencapai tertinggi baru 122.186 infeksi harian pada hari Jumat, tetapi tidak melaporkan angka untuk Natal.

Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara memberlakukan pembatasan baru pada hari Minggu untuk bersosialisasi, terutama membatasi jumlah pertemuan, tindakan yang oleh industri restoran, pub, dan klub malam digambarkan sebagai kehancuran ekonomi.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait