Akademisi Dunia Kumpul di Cina, Bahas Inovasi Mesin Ramah Lingkungan

Safrezi Fitra
21 April 2024, 09:27
Akademisi Dunia Kumpul di Cina, Bahas Inovasi Mesin Ramah Lingkungan
ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa.
Sektor transportasi yang menggunakan mesin bakar BBM menjadi penghasil emisi karbon monoksida (CO) terbesar.
Button AI Summarize

Para akademisi dari berbagai belahan dunia, seperti Cina, Jerman, Inggris, Jepang, Amerika Serikat, Kanada, Spanyol, Jepang, dan negara lain berkumpul di Tianjin, Cina. Mereka membahas inovasi mesin pembakaran dalam yang ramah lingkungan baik berupa motor bensin maupun diesel.

Mereka berkumpul dalam Kongres Dunia Mesin Pembakaran Dalam (World Congress on Internal Combustion Engines) 2024 bertema "Industri Ramah Lingkungan, Andal, Cerdas dan Efisien".

"Kongres dunia ini menjadi wadah internasional yang menghimpun inovasi dan kerja sama. Di sini, para ahli, cendekiawan dan perwakilan bisnis dari seluruh dunia dapat memberikan masukan dan saran untuk pengembangan ICE," Rektor Universitas Tianjin Jin Donghan seperti dikutip Antara, Minggu (21/4).

Internal combustion engine (ICE) atau mesin pembakaran dalam adalah suatu mesin motor bakar yang proses pembakarannya berada di dalam konstruksi mesin itu sendiri. Contohnya adalah mesin yang digunakan dalam mobil, sepeda motor, kendaraan berat, bus, kapal, pesawat terbang, dan stasiun pembangkit listrik maupun generator (genset).

ICE dapat menghasilkan daya yang kuat untuk menggerakkan kendaraan dengan kecepatan tinggi serta efisien. Namun kekurangannya mesin jenis memiliki emisi gas buang seperti karbon dioksida dan polutan lain sehngga menjadi kontributor utama perubahan iklim.

Menurut Jin Donghan, kemunculan ICE menjadi simbol dari revolusi industri jilid dua karena memberikan vitalitas ke dalam industri transportasi. Namun, penting juga untuk terus berinovasi untuk mengurangi emisi dan memetakan masa depan yang ramah lingkungan.

Halaman:

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...