Pelatih Selam di Raja Ampat Didominasi Asing, Luhut: Harus Orang Papua

Dimas Jarot Bayu
28 Februari 2020, 17:22
Ketua BPK Agung Firman Sampurna (kiri) berbincang dengan Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan disela-sela 'Entry Meeting' Pemeriksaan Laporan Keuangan Kementerian di Auditoriat Utama Keuangan Negara (AKN) IV di Kantor BPK, Jakar
ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan disela-sela 'Entry Meeting' Pemeriksaan Laporan Keuangan Kementerian di Auditoriat Utama Keuangan Negara (AKN) IV di Kantor BPK, Jakarta, Senin (6/1/2020). Tim pemeriksa BPK akan melaksanakan tugas pemeriksaan dengan bekal nilai dasar integritas, independen dan profesional serta menjunjung kode etik pemeriksa.

Pemerintah bakal menata ekowisata di Raja Ampat, Provinsi Papua Barat dengan sejumlah cara. Salah satunya terkait dengan jumlah instruktur selam (divers) lokal yang ada di lokasi wisata maritim tersebut.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, hampir seluruh pelatih selam yang berada di Raja Ampat berasal dari luar negeri. Sedikit sekali penyelam lokal yang memandu para wisatawan mancanegara.

Luhut mengatakan, pemerintah nantinya akan memberikan pelatihan secara bertahap kepada masyarakat lokal terkait profesi penyelam. Dengan demikian, dia menargetkan 80% instruktur di Raja Ampat berasal dari dalam negeri dalam beberapa tahun mendatang.

“Secara bertahap divers-nya itu harus nanti orang Papua atau orang Indonesia,” kata Luhut di Sorong, Papua Barat, Kamis (27/2).

(Baca: Geliat Investasi di Kawasan Ekonomi Khusus Sorong Berjalan Lambat)

Halaman:
Reporter: Dimas Jarot Bayu

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...