Sastra Terjemahan Bahasa Asing Perkaya Khazanah Literatur Indonesia

Upaya menjual karya sastra Indonesia ke luar negeri saat ini terkendala penerjemahan dan terbatasnya jaringan.
Michael Reily
1 Juli 2019, 19:23
Ilustrasi perpustakaan. Akademisi Sastra Bernando J. Sujibto menyatakan tiga kelemahan sastra Indonesia adalah tentang penerjemahan dan jaringan.
ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga
Ilustrasi perpustakaan. Akademisi Sastra Bernando J. Sujibto menyatakan tiga kelemahan sastra Indonesia adalah tentang penerjemahan dan jaringan.

Penjualan karya sastra Indonesia ke luar negeri masih terbatas pada penerjemahan bahasa Indonesia ke dalam bahasa Inggris dan bahasa lainnya. Kurasi karya tidak harus terbatas pada muatan lokal, tetapi juga punya nilai secara internasional.

Akademisi Sastra Bernando J. Sujibto menyatakan tiga kelemahan sastra Indonesia adalah tentang penerjemahan dan jaringan. "Menurut saya, langkah yang tepat adalah menerjemahkan khazanah sastra di luar bahasa Inggris itu, saya belajar dari Turki," kata Bernando dalam keterangan, Senin (1/7).

Dia merinci tiga permasalahan penjualan karya sastra dari Indonesia ke luar negeri. Pertama, upaya menjual karya sastra Indonesia ke negara di luar bahasa Inggris terhambat oleh minimnya sumber daya dan kemampuan penerjemah terkait dengan bahasa-bahasa asing di luar bahasa Inggris.

Kedua, jaringan penerjemahan dan perbukuan ke berbagai negara di luar bahasa Inggris masih lemah. Terakhir, belum adanya sekolah penerjemah. "Sekolah terjemahan itu yang bertujuan untuk mencetak penerjemah dari bahasa Indonesia ke bahasa bersangkutan,” ujar Bernando.

Advertisement

(Baca: Selain Buku, Bekraf Boyong Kuliner dan Musik ke London Book Fair 2019)

Penulis Mario F. Lawi menceritakan pengalamannya dalam menerjemahkan karya sastra Eropa, Inggris, dan Latin Klasik. Dia mengakui penulisan bahasa tidak dianggap penting karena tidak secara langsung berkaitan dengan tradisi kesustraan Indonesia.

Contohnya, karya seperti puisi Catullus dan Sulpicia yang mendapatkan tanggapan pihak asing dalam sejumlah hal. Kedua karya yang dihasilkan dua ribu tahun lalu dianggap mati karena ditulis dalam bahasa kuno.

Namun, Mario tidak menyinggung lebih jauh mengenai persoalan jual-menjual sastra Indonesia ke pembaca internasional. Karena dalam perdebatan industri perbukuan internasional sering dipersempit menjadi wilayah para pembaca berbahasa Inggris saja.

Dia mengamini pendapat Bernando mengenai penerjemahan karya-karya di luar bahasa Inggris ke dalam khazanah Indonesia. "Perlu diusahakan, termasuk karya-karya yang lebih tua dari bahasa apa pun," kata Mario.

(Baca: Dorong Industri Penerbitan, Bekraf Cari Penulis Kompeten di Tiga Kota)

Sebelumnya, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) menggelar lokakarya Writerpreneur Accelerate pada 25-28 Juni 2019 di Bogor, Jawa Barat. Acara yang bertujuan untuk mengembangkan kemampuan penulis tersebut merupakan yang ketiga kali diselenggarakan tahun ini, setelah Surabaya dan Medan.

Direktur Edukasi Ekonomi Kreatif Bekraf Poppy Savitri menyatakan secara keseluruhan sudah ada 11 kota di Indonesia yang telah diselenggarakan lokakarya sejak 2017. Sebanyak lebih dari 500 penulis telah mendapatkan pembekalan untuk kompetensi bisnis industri penerbitan.

“Workshop ini salah satunya bertujuan untuk membuka wawasan penulis di Indonesia tentang bagaimana menjadi penulis yang kompeten dan dapat berkompetisi dalam dunia bisnis khususnya dalam industri penerbitan,” kata Poppy.

Reporter: Michael Reily
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait